Cemilan Jadi Penghasilan - Jurnal Hati

Minggu, 05 April 2020

Cemilan Jadi Penghasilan


PakSu tuh hobi banget makan cemilan. Suka kesel deh kalau balik beliau beli segala macam cemilan. Katanya sih nyobain. Kalau enak sih nggak papa. Nggak sampai sehari pasti udah ludes. Terkadang makanan yang dibeli tuh sampai namanya aja nggak ngerti. Pada akhirnya cuma di toples nggak kemakan sampai bau tengik. Saya suka ngomel kalau kasusnya begitu. Namanya juga nyobain, katanya sambil nyengir.

Berburu cemilan pun menjadi hobi yang menyenangkan untuk suami. Seperti melatih lidah untuk merasakan mana yang cocok untuk orang-orang yang tinggal di pesisir atau pegunungan. Memilah-milah makanan apa yang bisa cocok di indra perasa di kedua tempat tersebut. 

Satu saat beliau cerita pernah makan emping manis di sebuah tempat. Katanya empingnya kurang nyus. Bentuknya gendut, dan keras. Kurang kemripik. Manisnya juga bikin nggak nyaman di tenggorokan. Kebetulan ada produsen emping manis di kampung sebelah. Saya beli sekilo. Buat nyobain sekaligus stok aja kalau beliau pengen ngekepin toples sambil ngeyutub. Eh ... Beliaunya suka. Kata beliau jarang banget ada emping yang tipis dan manisnya pas. Amazed juga beliau ternyata emping manis pun ada varian pedesnya. Minggu berikut beliau pulang saya wanti-wanti nggak usah beli cemilan. Saya siapin emping pedes aja di rumah. 

Ternyata emping pedesnya bikin nagih. Manis dan pedesnya pas. Pedesnya juga nggak bikin sakit perut. Pokoknya sesuai ekspektasilah. Terus beliau foto emping tersebut kemudian di pasang di status WA. Temen kantor banyak yang nanyain. Hari berikut berangkat ke kantor beliau membawa sebungkus emping manis dan pedas. Alhamdulillah, semua suka dengan emping yang dibawa PakSu ke kantor. Beberapa kali beliau membawa ke kantor dan selalu ludes dalam waktu kurang dari dua jam. Hal ini membuat tercetus ide untuk jualan. 

Buat PakSu, ini kali pertama beliau berjualan. Alhamdulillah produknya disukai oleh konsumen. Awalnya beliau jualan dengan kemasan yang handy, gampang ditenteng. Kira-kira 100 gram. Memang jualan terbatas sih. Buat cemilan orang sekantor aja. Selalu habis tuh. Kemudian beliau mencoba berjualan dengan kemasan 500gr. Pertama kali berjualan dengan kemasan itu saat Ramadhan tiga tahun yang lalu. Beliau excited juga melihat total penjualan emping hampir 150kg. Buat beliau yang masih belajar ya menyenangkan banget. Apalagi saya, lha wong pembayarannya melalui rekening saya. 

Dalam perjalanan berjualan emping juga bukan hal yang mudah. Apalagi saat produsen mengalami kelangkaan bahan baku. Harga pun bisa naik-naik ke puncak gunung. Belum lagi masalah pengiriman ke luar kota. Pengemasan harus benar-benar kuat dan teliti. Salah-salah sampai tempat tujuan produk yang dikirim malah hancur. Belum lagi yang berkaitan dengan biaya kurir. Apalagi yang sampai ke luar pulau. Bisa-bisa harga ongkir berlipat dibandingkan dengan harga produk. Semakin lama akhirnya bisa nemu cara bagaimana mengepak paket yang bener tuh seperti apa. 

Tahun ini adalah tahun ke empat beliau berjualan emping. Dan tahun pertama beliau jualan di luar emping. Jangan ditanya apa aja yang beliau jual. Masih sekitar teman-teman kantornya aja konsumennya. Ada kacang bawang, walens, marning bahkan sering membawa puding sedot bikinan saya ke kantor. Sempat juga jualan cobek asli Muntilan yang beliau dapat di produsen. Dan dua minggu ini selalu bawa kebab ke kantor. Bukan saya yang bikin. Itu bikinan teman saya. Komen teman-teman yang sudah beli sih katanya murah. Lebih besar dan panjang untuk harga yang kompetitif. Dan juga lebih lezat katanya.


Memang, pekerjaan paling menyenangkan adalah pekerjaan yang dikerjakan dengan hati bahagia. Seperti yang PakSu lakukan. Akhirnya hobi nyemilnya menjadi hobi yang menghasilkan. 

16 komentar:

Wuri Nugraeni mengatakan...

Empiiiing, tapi di rumah lagi ketat menunya nih. Harus anti kolesterol, meski kadang ya makan emping sesekali hehehe

Wahyu Widyaningrum mengatakan...

Ini emping pedes yang pas lebaran pada pesan itu ya Mbak Irfa. Ih, aku jadi kepo lo. Ada walens segala to. Duh, kapan bisa mampir pingin nyobain juga nih

Keisya Avicenna mengatakan...

Waaah, keren PakSu.Eh Mbak, saya juga penggemar emping pedas yang rasanya aduhai di lidah. Saya punya langganan kalau beli emping pas mudik ke Wonogiri.

Anjar Sundari mengatakan...

Saya suka sekali emping, apalagi yang pedes dan gepeng gitu, endol banget Mbak. Tapi itu dulu hehe, saat ini justru mengurangi atau stop sama sekali karena udah berpengaruh pada kesehatan, huhu.

Tapi saya kagum banget sama semangat suami Mbak Irfa, bisa jualan sambil bekerja, jadi penghasilannya rangkap dong. Apalagi uang masuk tetap di rekening yang sama. Disyukuri aja ya mbak :)

Nyi Penengah Dewanti mengatakan...

Kapan-kapan mampir lagi ah biar disuguhi emping hahahaa
nggak makan emping berarti belum dolan di rumah mba Irfa.

Hidayah Sulistyowati mengatakan...

Aku pesen tiap tahun ya, gak sadar kok udah hampir empat tahun ternyata. Emping manisnya emang enak banget, sayangnya suamiku tahun ini lagi tahan diri makan emping. Ntar aku gak ada temen makan nih mba, anak-anak gak ada yang doyan

Momtraveler mengatakan...

Jadi pengen nyobain empingnya mbak irfa deh. Ntar kalo pas ke semarang kabarin ya. Suamiku juga doyan banget tuh meskipun sekarang ga boleh banyak2 krn asam urat hehe

Mechta mengatakan...

Mbaa..aku pengen nyicip emping manisnya euy. Itu kesukaan kami. Tapi yg gak pedes haha.. Kirim ke Pekalongan cucuk gak yo? Hehe..

Prananingrum mengatakan...

Wah, keren nih misuanya MB irfa ..pintar jualan.aku juga suka bgt ma emping..kpn2 bisa pesan nih

Arina Mabruroh mengatakan...

Trus aku pengen makan emping habis baca ini... Hehe. Semoga usahanya berkembang terus ya Mbak... Keren ya, dari hobi nyamil pun bisa jadi penghasilan tambahan 👍👍

Ika Puspita mengatakan...

Emping yang dijual suami mb Irfa emang enak. Kalo ga bikin asam urat aku mau pesen banyak2, di rumahku semua sukaa

Diyanika mengatakan...

Ini cobek batu, ya, Mbak? Aku jadi ingat cobek di rumah yang terbuat dari tanah ambyar, tinggal satu doang utupun sudah pecah setengah. Hahaha. Nyari di sini susah yang dari tanah. Kalau yang dari batu aku masih ada dua.

Hapsari Adiningrum mengatakan...

Emping manis pedas memang nikmat. Dulu kalo mudik selalu ada suguhan ini. Lebih milih ini daripada kue kue kering hehe..

Yuliad mengatakan...

Wah salut dengan mbak dan Pak Suami. Gigih ya, antara hobi dan komitmen. Itu jualan cobek muntilan kalau nggak strong will gak bakalan nyampe ke customer barangnya. Sukses, ya

Noorma Fitriana M. Zain mengatakan...

Duh pengen nyemil akhire. Emping aku nek maem ki dadi ga isit mlaku tapi nek maem aku seneng wkwkwk

Uniek Kaswarganti mengatakan...

Aku nih salah satu pelanggan setia jualan emping Mas Fay ;) Empingnya emang renyah dan enak. Tapi aku sukanya yang asin, nda suka yg ada manis-manisnya gitu. Aku udah terlalu manis soalnya, takut dirubung semut.