Jurnal Hati Irfa Hudaya

Minggu, 26 Juni 2022

7 Hal yang Membuat Saya Malas Nulis Blog
tips mengatasi malas menulis


Katanya blogger? Tapi kok males ngeblog?


Beberapa kali sentilan sentilun ini lewat di WAG Blogger Gandjel Rel. Saya pribadi ya ngerasa tersentil sih. Tapi nggak trus bikin baper lalu left grup lah. Orang grupnya seru kok. Sayang banget kalau jadi orang baperan gitu.

Iya nih, udah beberapa bulan ini saya ngeblog kalau pas ada job aja. Paling banter sebulan sekali. Bahkan kalau pas ga ada job ya blognya kosong melompong dalam satu bulan. Kayaknya bingung aja mo nulis apa. Selain itu lagi fokus ngerjain naskah buku yang jumlahnya 400 halaman (mabok benerrr) jadi selama empat bulan harus ngerem fokus pada satu hal aja karena dikejar DL.

Ngeliat blog 6 bulan ini isinya kayak pasar, kok jadi malu gitu. Dulu tuh sering banget kalau suntuk atau pengen curhat langsung nulis di blog meskipun nggak ada penghasilannya. Pokoknya suka suka banget. Lalu kenal duit via ngeblog awalnya bikin semangat. Apalagi sosial media pun bisa digunakan untuk mencari penghasilan. Seiring lebih banyak kerjaan yang terkait dengan sosial media yang lain lama-lama feel untuk nulis di blog kok jadi terbang. Banyak yang ngerasain nggak sih?


Apa sih yang bikin males ngeblog?


Ini kalau saya ya, ada beberapa hal yang bikin males aja buka laptop. Padahal ya bisa aja nulis via HP meski nggak nyaman di luar faktor banyak alesan :)

1. Nggak punya ide
Ini nih alasan yang paling sering datang. Meski ide bisa datang dari mana saja, nggak semua orang dengan mudah memunculkan ide kreatif dalam kepalanya. Apalagi untuk orang yang cenderung menggunakan otak kiri dalam berpikir. Memang perlu waktu juga sih memunculkan ide dalam kepala. Apalagi kalau hal itu yang jadi hambatan utamanya.

2. Kebanyakan scroll sosmed
Ini saya banget kalau pas kerjaan rumah udah selesai semua. Yang pertama kali dibuka adalah sosmed. Maklum yang namanya ibu rumah tangga kan butuh banyak refreshing, ya to? Begitu kesempatan leyeh-leyeh terbuka, langsung deh mager di sofa, buka segala macam sosmed mulai dari IG, twitter, FB, youtube sampai tiktok. Gonta ganti aja terus sampai-sampai kedengeran Adzan Dhuhur berkumandang

3. Nggak PD
Ah ... tulisan kek gini pas nggak ya? Kayaknya nggak cocok deh. Itu terlalu curhat banget. Kayaknya nggak pas deh kalau ini pake jurus story telling. Ini bagusnya ala-ala esai gitu. Ah ... Bleh ... saya biasa banget gitu apalagi kalau kaitannya sama lomba blog. Makanya jarang banget ikut lomba blog karena ngerasa nggak PD sama tulisan sendiri.

4. Terlalu banyak mikir
Ini ada kaitannya sama nggak pede sama tulisan sendiri sih. Bingung aja ngatur sudut pandang tulisan mau dibikin kayak apa. Lalu mikir mau bikin judul yang clickbait kok kayaknya norak banget. Tiap hari mikir doang, tau-tau DL sudah mepet. Begitu mepet, akhirnya pasrah nggak ikutan. Dan blog pun makin lumutan.

5. Sedang dalam tekanan
Saya kalau pas ada problem pribadi biasanya off dari kegiatan tulis menulis. Jangankan mau nulis ngapa-ngapain aja males. Suntuk, karena kepala rasanya mau pecah. Butuh beberapa waktu bisa ngembaliin mood yang sudah hancur.

6. Fokus pada hal lain
Tahun lalu saya bener-bener fokus mendampingi anak. Adek lulus SMP dan Kakak lulus SMA. Mendampingi Adek tuh terasa berat waktu mulai pendaftaran SMA aja, banyak dramanya. Tapi mendampingi Kakak butuh waktu yang lebih panjang karena menyiapkannya masuk jenjang pendidikan selanjutnya. Harus stand by pas dia butuh cerita, kapanpun ia butuh diskusi harus siap sedia, kadang mood swingnya muncul jadi bikin emaknya bete berat. Belum lagi kudu ngepuk-puk waktu gagal SNMPTN. Diskusi berminggu-minggu ternyata nggak dipakai sama anak, kek gitu tuh melelahkan dan menghabiskan energi.

7. Terlalu banyak ngelihat rumput tetangga.
Kapan hari ikutan belajar tentang blogging. Sumpah ... meskipun udah ada tutorialnya tetep aja nggak mudeng. Lihat DA dan PA stagnan lalu takjub lihat blog orang lain yang melesat langsung dapet job banyak bikin ati ciut. Belum urusan pasang ini dan pasang ono.
Kudu ngerti daleman blog sendiri dong....
Haishhh ... mau ganti template aja kudu bayar orang, terlalu banyak lihat milik orang lain tuh kadang jadi malas dan menyerah. Udahlah ... makin ngenes aja.

Kalau udah tahu apa yang bikin males, kira-kira ada nggak tips ala saya ngatasin males nulis blog? Ada lah ... tapi nggak semua orang kudu sama dengan saya ya? Kalau saya biasanya kayak gini nih : 

a. Menentukan motivasi
Motivasi terbesar saya buat ngeblog ya punya penghasilan. Meskipun baru bisa buat jajan dan belum bisa beli mobil dari ngeblog (aamiin kenceng nih). Kalau rupiah udah ada di kepala saya, biasanya saya maksain diri buat nulis biar tugasnya segera selesai. Pokoknya yang di brief dikerjain, jangan terlalu mepet DL.

b. Banyak baca atau ngobrol dengan orang lain
Baca artikel orang, buku atau sekadar ngobrol ngejulidin orang lain tuh bisa loh dibikin tulisan. Beberapa kali saya nulis di blog setelah dengerin anak-anak curhat, atau lihat sesuatu di sosmed. Atau ngalamin hal-hal sedih atau menggembirakan sehingga merasa perlu diabadikan di blog. Beberapa tulisan di blog yang banyak dibaca orang adalah cerita pribadi dan mencoba mengikat makna dengan menulis di blog

c. Menghindari buka sosmed
Niatnya nulis. Tapi kalau kelamaan scrolling pasti nggak jadi nulis. Kalau udah niat nulis biasanya saya jauhkan dari HP. Atau jika terpaksanya nulis pake HP ya fokus nulis sekali duduk selesai. Soalnya kalau terputus di tengah jalan biasanya yang terjadi adalah buntu mau nulis apa lagi.

d. Menulis semampunya
Tulisan saya modelnya story telling. Ya udah sih, maksimalkan aja kemampuan di situ. Kalau bisanya curhat ya biarin aja, selama kita bisa milih mana yang pantes buat dicurhatin atau enggak. Mau nyobain model jurnal ilmiah ya dadah-dadah ke kamera aja. Lha daripada maksa trus nggak jadi? Yang pasti ajalah kalau saya.

e. Pasang kaca mata kuda
Ketika orang lain ngomongin DA dan PA, saya milih mlipir aja. Daripada saya stress duluan karena SS makin gendut. Kalau emang blog kita fokus di kontennya, nggak usah mikirin segala macam yang bikin kita males ngerjain. Apa kata orang bodo amat. Gitu sih kalau saya.

f. Memberi reward untuk diri sendiri
Pernah nggak kasih hadiah diri sendiri kalau abis nulis di blog atau selesai bab waktu bikin naskah buku? Saya sering banget ngelakuin itu meskipun nilainya kecil. Kadang jadi motivasi untuk segera nyelesain tulisan karena pengen sesuatu. misalnya lagi pengen ngemil es krim harga lima ribuan. Begitu selesai nulis ya langsung cus jajan. Remeh banget ya jadinya?

Niat kalau nggak dibarengin usaha ya sia-sia aja. Sayang aja kalau blog yang udah dibayar tiap tahunnya nggak bisa balik modal. Kecuali kalau pengen buang duit sih :)
Udah ah ... julidnya mulai keluar nih. Semoga yang saya obrolin kali ini punya nilai meskipun cuma seujung upil aja. Stay healthy and keep on writing yes?

Sabtu, 25 Juni 2022

   The Sounds Of Music : Wisuda siswa siswi Yogyakarta Independent School 2022
International Baccalaureate


Tahun 2021 Adek dan Kakak sama-sama lulus dari baju putih biru dan putih abu-abu. Namun sayangnya pandemi merenggut keceriaan mereka menyongsong proses pendewasaan. Sekolah Adek tak seperti biasanya merayakan sebuah kelulusan. Wisuda yang biasanya diadakan begitu meriah di tempat yang spesial, saat itu sekolah mengambil keputusan untuk mengadakan wisuda drive thru. Wisudawan dan wisudawati di drop di depan panggung, menerima bukti kelulusan dan sekadar foto di panggung. Padahal sebelumnya begitu banyak rangkaian acara, termasuk membaca hafalan surah terpanjang yang sudah dihafalkan oleh mereka.

Masih mendingan Adek yang melaksanakan prosesi wisuda. Sekolah si Kakak sama sekali tak mengadakan wisuda dikarenakan saat itu Corona varian Delta sedang rame-ramenya menyerang. Begitu banyak kasus paparan corona virus yang membuat masyarakat kehilangan orang-orang tercinta. Pandemi saat itu yang sudah berlangsung 1.5 tahun memangkas begitu banyak rencana. Padahal ia sudah menyiapkan kebaya cantik warna dusty pink untuk wisudanya saat SMA. Sayang sekali.



Yogyakarta Independent School Graduation Ceremony 2022


Tahun 2022 ini setelah berbagai kasus coronavirus mereda sekolah-sekolah yang berada di Indonesia menggelar acara wisuda bagi siswa yang sudah selesai menempuh jenjang pendidikan terakhir. Begitu juga dengan Yogyakarta Independent School. Sekolah IB di Yogyakarta yang sebagian besar siswanya adalah anak-anak dari ekspatriat menggelar wisuda untuk seluruh jenjang pendidikan mulai dari TK B sampai dengan klas 12.

Rabu, 22 Juni 2022 bertempat di Grand Ballroom Sheraton Hotel Yogyakarta perayaan pesta wisuda tahunan ini diselenggarakan. Seluruh undangan yang hadir menggunakan dresscode ala-ala vintage. Seru banget lihat para undangan menggunakan pakaian zaman oldies namun tetep keren.

Selain merayakan wisuda, Yogyakarta Independent School atau biasa disebut YIS memberikan penghargaan kepada para siswa atas prestasi yang telah diraih sekaligus merupakan awal dimulainya fase khusus setelah dua tahun melaksanakan pembelajaran secara online.

Pelaksanaan wisuda ini masih dilakukan dengan protokol kesehatan. Para undangan yang datang pun masih tetap memakai masker dan mencuci tangan dengan hand sanitizer yang disediakan di pintu masuk. Ada juga termometer otomatis untuk mengukur suhu badan para undangan. Sebelum masuk banyak undangan yang memanfaatkan photobooth untuk mengabadikan kebahagiaan ini.

Wisuda di Sheraton Hotel



Pukul 17.30 acara pun dimulai. Dibuka dengan lagu Indonesia Raya menunjukkan bahwa sebagai sekolah satuan pendidikan kerjasama YIS tetap menjunjung tinggi nilai kebangsaan dan nasionalisme untuk membentuk siswa memiliki wawasan global namun tak melupakan identitas diri meskipun dalam pendidikan menerapkan kurikulum internasional. Sementara bagi siswa yang berkewarganegaraan asing momen ini menjadi bagian pembelajaran terhadap bumi yanhg dipijak, Indonesia.

Parade bendera dari negara para siswa YIS yang diikuti oleh para wisudawan masuk ke ruangan. Ada lebih dari 10 bendera yang berkibar di ruangan itu. 23 siswa berbaris rapi mengikuti bendera-bendera tersebut.

Sekolah internasional di Yogyakarta


Kepala Sekolah Yogyakarta Independent School, Bapak Ismail Sumantri, mengantar wisuda kali ini dengan ucapan terima kasih kepada siswa, wali murid dan seluruh stakeholder yang ada. Tahun ini adalah transformasi dari pembelajaran secara daring menjadi pembelajaran tatap muka. Anak-anak dengan penuh dedikasi dan tanggung jawab terlibat dalam proses belajar. Tanpa dukungan keluarga tentunya yang dicapai oleh siswa siswi YIS takkan seluar biasa ini.

Wisuda sekolah international di Yogyakarta 2022



Setelah itu sambutan dari Bapak Elia Nugraha Ekanindita selaku Diploma Programme Coordinator. Dalam sambutannya Beliau mengatakan bahwa YIS memiliki siswa yang memiliki bakat yang begitu bagus di bidang akademik dan sangat berkomitmen. Di luar itu YIS juga memberikan fasilitas bagi anak-anak yang memiliki bakat luar biasa di bidang lain. Dan itu adalah tantangan bagi satu-satunya sekolah yang menggunakan kurikulum International Baccalaureate supaya lebih banyak yang terlibat dalam pengembangan aksi dan kreativitas dari segenap civitas akademika Yogyakarta Independent School.

Disusul sambutan oleh Ibu Kencana Devia Candra selaku Middle Years Programme Coordinator. Beliau menyampaikan bahwa anak-anak YIS yang mengikuti pendidikan setara dengan sekolah menengah pertama ini memiliki pencapaian yang sangat bagus di tahun ini dan berprestasi di hampir semua kurikulum. Beliau menyadari bahwa beberapa waktu ini dengan pembelajaran hybrid begitu berat dengan adanya pemberian tugas dan tenggat waktu. Namun yang dilakukan oleh pihak sekolah adalah mempersiapkan anak-anak di MYP ini untuk membangun dasar yang kuat dalam mempersiapkan anak-anak ke jenjang berikutnya.

Pesan beliau kepada anak-anak yang telah menyelesaikan pendidikan di Middle Years Programme ini bahwa tantangan yang terkait dengan ketrampilan dan pengetahuan menanti anak-anak. Harapan beliau dan pihak sekolah supaya anak-anak memiliki tujuan dan gigih meraih mimpi yang tinggi meskipun jalan yang akan dilalui menguji kesabaran.

Sebuah quote dari Greta Thunberg dikutip oleh Ibu Veronica Swanti sebagai Primary Years Programme Coordinator: “You are never too small to make a difference.” Hal itu mewakili bagaimana siswa yang setara dengan pendidikan anak usia dini dan sekolah dasar belajar dalam berbagai kegiatan di Yogyakarta Independent School. Mereka diajak untuk berpikir kritis dalam berinisiatif maupun melakukan tindakan. Mereka bekerjasama dalam pembelajaran dan berbagi dengan apa yang mereka miliki.

Prosesi wisuda anak-anak YIS menurut saya seru banget. Musik yang digunakan untuk pengiring membuat yang hadir di sana ikut bergembira. Misalnya untuk anak-anak usia TK menggunakan lagu Roar yang dipopulerkan oleh Katty Perry. Terlihat anak-anak pun begitu senang berjalan di panggung bersama teman-temannya.

Sekolah internasional di Yogyakarta


Selesai prosesi wisuda anak-anak Preschool sampai kelas 11 menyajikan pertunjukan musikal yang bertajuk Sound of Music. Hal ini memberi pesan akan harapan dan optimisme yang ingin dibagikan kepada orang lain.

Siswa-siswi sekolah internasional di Yogyakarta ini memberikan penampilan yang seru. Ada gerak dan lagu dari anak-anak Preschool yang mengundang tawa. Mengundang semangat dengan musik dari Queen, lagu We Will Rock You. Ada juga mash up beberapa lagu tiktok yang dibawakan secara bergantian oleh siswa dari MYP dan DP. Terlihat banget vibes generasi Z dan generasi Alpha dalam pertunjukan mashup ini.

Sekolahj internasional yang menggunakan kurikulum IB

Semakin malam semakin seru. Ada beberapa dance yang dibawakan oleh anak-anak MYP. Mulai Dance Cover dengan lagu Fearless dari Le Sserafim, girlband dari Korea, Uptown Funk dari Bruno Mars, serta yang mengundang banyak applause adalah dance yang menggunakan lagu dari Christina Aguillera, Moulin Rouge dan lagu I Feel Good dari James Brown. Kostum dan gaya dance yang dipakai membawa kami para penonton kembali ke tahun 60-an. Dengan wig dan celana cutbray mereka bergoyang diiringi tepuk tangan para penonton.

Pertunjukan berakhir sekitar pukul 19.30. Rangkaian acara yang diakhiri dengan penampilan seluruh peserta yang menyanyikan sebuah lagu perpisahan. Setelah itu dilanjutkan dengan gala dinner dan ramah tamah.

Raut kegembiraan terpancar dari seluruh hadirin yang ada di situ. Raut kebanggaan dari wajah wali murid dari YIS membuat saya banyak belajar. Penghargaan dan apresiasi terhadap apa yang dilakukan anak-anak akan membuat mereka menjadi pribadi yang percaya diri dan matang.

Terima kasih Yogyakarta Independent School. Selamat menebar kebaikan untuk siapapun yang ada di sana.


Tentang Yogyakarta Independent School.

Sekolah internasional di Yogyakarta



Berbicara mengenai Yogyakarta Independent School saya jadi ingat anak Mbak Atik, sahabat saya, Ribie yang telah berpulang karena pandemi ini. Ribie dan adiknya Nayla pun bersekolah di YIS sejak kepulangan mbak Atik dari Madrid. Beliau beberapa kali bercerita mengenai anak-anak yang berkembang dan tumbuh bersama YIS.

Yogyakarta Independent School telah berdiri sejak tahun 1989. Sebelum tahun 2014 YIS menggunakan nama Yogyakarta International School. Pergantian nama tersebut membuat YIS menjadi sekolah yang lebih terbuka dalam menerima siswa dengan keragaman negara, budaya, suku maupun agama. Sebelumnya lebih banyak warga asing yang bersekolah di YIS. Akan tetapi sekarang banyak juga WNI yang bergabung bersama YIS dalam pelaksanaan pendidikannya.

Yogyakarta Independent School beroperasi di bawah yayasan dan berbadan hukum. Izin resmi sudah dimiliki dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Selain itu YIS juga sudah terakreditasi. Sekolah yang berada di kawasan Jombor ini merupakan anggota East Asia Regional Council of Overseas School (EARCOS). EARCOS merupakan organisasi dewan sekolah untuk regional Asia Timur dimana anggotanya menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa utama selama program pendidikan.

Yis merupakan satu-satunya sekolah berkurikulum International Baccalaureate (IB) di Yogyakarta. Kurikulum ini berasal dari Swiss dan ditujukan untuk anak-anak dengan usia 3-18 tahun. Program IB yang ditawarkan oleh Yogyakarta Independent School adalah :

  1. IB Primary Years Programme (PYP) untuk anak usia 3-12 tahun (setara dengan preschool dan SD)
  2. IB Middle Years Programme (MYP) untuk usia 11-14 tahun (setara SMP)
  3. IB Diploma Programme (DP) untuk usia 15-18 tahun (setara SMA)

Apa yang menjadi kelebihan kurikulum ini sehingga digunakan oleh Yogyakarta Independent School?

Kurikulum ini lebih mengeksplorasi kemampuan anak di berbagai bidang. Tak hanya menitikberatkan pada kemampuan sains, matematika atau bahasa saja. Namun kurikulum ini mendorong siswa untuk berwawasan global, kreatif mampu mengembangkan kemampuan emosi, intelektual dan sosial. Harapannya siswa bisa berkontribusi positif terhadap lingkungan dan budayanya. Dengan kurikulum ini minat dan bakat anak akan semakin berkembang sesuai dengan yang diinginkan.

Kebetulan banget nih sekarang tahun ajaran baru kan? Kalau buat saya YIS ini reccomended banget buat teman-teman yang pengen mengeksplorasi anak-anak tak hanya di bidang akademik saja. Jika teman-teman pengen tahu dan langsung melihat area sekolah yang ramah anak banget silakan datang aja ke

Yogyakarta Independent School

Jl. Tegal Mlati No 1 Jombor Lor, Sinduadi, Mlati, Sleman

Daerah Istimewa Yogyakarta, 55284, Indonesia

Telp. +6282241044242 / (0274) 5305147 dan 5305148



Rabu, 15 Juni 2022

Berproses dan Berdaya bersama Ibu-ibu Doyan Nulis Wilayah Jogja
Ibu Ibu Doyan Nulis


Sejak kanak-kanak aku memiliki trust issue terhadap kaumku sendiri. Mengalami bullying sejak SD oleh kaumku sendiri membuatku tak memiliki teman perempuan. Aku lebih nyaman berteman dengan laki-laki. Belajar kelompok pun aku perempuan sendiri. Ternyata hal itu mempengaruhi mindsetku tentang perempuan. Di tambah Bapak yang menginginkan anak mbarepnya laki-laki memberiku tanggung jawab di rumah pekerjaan yang sering dilakukan oleh laki-laki. Bapak pun selalu memintaku berambut pendek dan memakai celana panjang. Beliau tak begitu suka aku memakai rok. Namun saat aku mulai kuliah, Bapak membiarkanku mulai memakai rok.

Aku menjadi begitu canggung berada di lingkungan perempuan. Hanya satu dua perempuan yang membuat nyaman yang pada akhirnya menjadikan mereka teman-teman terdekat. Dan itu ternyata berlanjut sampai dunia kerja. Aku bekerja di lingkungan yang lebih banyak laki-lakinya. Sialnya lagi, perempuan yang sekantor denganku sering membuatku nampak buruk di kantor pusat walaupun atasanku langsung tahu atas kinerjaku.

Tuntutan setelah menikah untuk bersosialisasi membuatku makin menjaga jarak dengan perempuan. Hidup di kampung membuatku serba canggung apalagi ada beberapa kejadian yang membuatku sungguh tak nyaman. Hingga kemudian datanglah segala media sosial yang datang susul menyusul. Dan aku lebih menyukai berinteraksi di media sosial. Dari media sosial aku pun menemukan dunia baru tentang perempuan.



Berproses dalam berkarya bersama Ibu-Ibu Doyan Nulis


Bermula dari minatku pada dunia kepenulisan. Salah seorang kerabat adalah penulis buku bacaan anak. Ia memberiku semangat untuk mengembangkan apa yang menjadi minatku. Tahun 2009 atau 2010. Saat aku mengunjungi mertuaku di Semarang sedikit paksaan ia memintaku datang ke rumahnya. Bertemu dengan orang-orang baru. Mereka yang memiliki minat yang sama denganku.

Bertemu dengan Mbak Dian Kristiani. Berkenalan dengan Dedew yang aku sendiri nggak tahu bahwa ia penulis buku best seller Anak Kos Dodol. Ngobrol dengan Mbak Dian Nafi yang sudah menulis berbagai judul novel. Bersalaman dengan Mbak Archa, Mbak Wati, juga Wuri yang saat itu masih menjadi newbie.

Pertemuan pertama membuat aku insecure, namun lebih bersemangat. Mereka mampu mengubah perspektifku terhadap perempuan. Aku yang awalnya memandang rendah kaumku sendiri. Meremehkan perkumpulan yang beranggotakan perempuan. Bersama mereka, Aku pun mulai bertumbuh. Aku menemukan sebuah komunitas perempuan yang benar-benar baru dan membuatku memiliki keinginan.

Aku memulai semangat belajar menulis dengan berbagai genre. Merasa kurang karena tak bisa setiap saat datang ke Semarang aku pun mencari info tentang IIDN Jogja. Beberapa kali mereka mengadakan pertemuan aku belum bisa mengikuti. Sampai kemudian akhir 2013 sebuah pertemuan di rumah Mbak Astuti Rahayu, ketua IIDN Jogja. Aku mulai bergabung. Bertemu dengan perempuan-perempuan berbagai profesi. Namun masih menyempatkan diri untuk bergerak bersama di bidang literasi.



Berproses, Berkarya, dan Berdaya bersama IIDN Jogja

Komunitas Penulis Ibu Ibu Doyan Nulis Jogja
Pertama kali gabung di IIDN Jogja akhir tahun 2013


Mengenal mereka membuatku begitu kagum. Buatku ini adalah sesuatu yang baru di mana sebelumnya aku tak memiliki lingkungan se positif ini. penghargaanku makin tinggi saat mereka yang telah memiliki karya merangkul yang masih benar-benar baru nyemplung. Berkumpul saling menukar wawasan. Saling menyemangati dalam berkarya. Memiliki semangat yang sama.

Mengenal Ety yang lulusan Teknik Kimia UGM namun tulisannya begitu menyentuh. Mbak Indah, sang peneliti di Departemen Kehutanan yang gigih melanjutkan S-3, Mbak Titin yang penuh semangat meskipun masih ngantor di Taman Nasional Gunung Merapi. Liya anggota paling muda namun senengnya luar biasa kalau ngumpul sama kami yang jauh lebih tua. Nggak bisa disebutin satu persatu bagaimana saya memotret anggota IIDN saat itu.

Namanya memang Ibu-Ibu Doyan Nulis. Namun siapapun yang belum menikah tetap boleh bergabung. Yang penting satu, perempuan. Kami yang berada di Jogja ini secara berkala mengadakan pertemuan. Sebulan sekali kami mengundang pemateri. Tak hanya pemateri dari dalam komunitas, namun kami juga mengundang pemateri dari mereka yang sudah mumpuni dalam hal tulis menulis. Jika ada penulis yang sudah senior datang ke Jogja, Kami meminta kesediaan untuk mengisi materi. Mbak Achi TM, penulis skenario film Insya Allah Sah saat datang ke Jogja langsung kami ajak untuk mengisi kopdar meskipun dadakan. Atau bekerja sama dengan komunitas penulis lain seperti Penulis Bacaan Anak. Kami bareng-bareng membuat event ketika mbak Ary Nilandari ada acara ke Jogja dan meluangkan waktu untuk megisi materi tentang menulis cerita anak.

Komunitas Penulis Ibu Ibu Doyan Nulis dan Penulis Bacaan Anak

Meski merupakan komunitas penulis, kami tak hanya belajar yang terkait dengan dunia tulis menulis saja. Namun kami juga banyak belajar tentang hal-hal yang berhubungan dengan perempuan. Pernah kami belajar membuat bros yang terbuat dari tembaga. Kami belajar dari Mbak Meta, pemilik Uparengga Galery. Atau kami belajar tentang budaya Jepang. Beberapa anggota IIDN yang pernah melanjutkan kependidikan di Jepang pun memberikan informasi. Tak lupa kami belajar membuat sushi dan memakai yukata, pakaian adat Jepang yang dipinjam dari pusat kebudayaan Jepang di Jogja. Kebetulan Mbak Dede waktu itu masih aktif sebagai guru Bahasa Jepang di sebuah SMA di Jogja. Sehingga memiliki akses untuk peminjaman berbagai macam peralatan di sana.

Belajar Budaya Jepang di Komunitas Penulis



Berkarya bersama IIDN Jogja


Di tahun 2014, Mbak Astuti Rahayu semakin sibuk. Sejak menjadi kepala sekolah di sebuah SMA terpadu di Jogja Barat membuat beliau semakin sulit membagi waktu dan pikiran. Di bulan Agustus 2014, di rumah Mbak Miftah, kami pun mengadakan pemilihan untuk pergantian pengurus IIDN Jogja. Pemilihan secara voting itu membawaku menggantikan Mbak Astuti Rahayu.

Bukan satu hal yang mudah buatku yang masih begitu baru memasuki dunia kepenulisan. Saat itu aku baru memiliki karya antologi yang jumlahnya tak seberapa. Namun teman-teman mempercayakan tongkat estafet itu. Mau tak mau aku harus lebih meng-upgrade diriku supaya teman-teman pun makin semangat berliterasi.

Di tahun itu novel pertamaku terbit lantas disusul oleh novel kedua. Dalam kopdar-kopdar yang kami adakan selain berbicara tentang materi kami juga sering mengundang penerbit menjajagi kemungkinan bekerja sama. Beberapa anggota IIDN Jogja sukses bekerjasama dengan penerbit-penerbit yang berada di Jogja.

Salah satu keberhasilan bagi IIDN Jogja adalah kami mendapatkan proyek menulis buku untuk sebuah penerbit mayor. Buku Inspirasi Nama Bayi Islami Terpopuler yang kami garap sekitar dua bulan akhirnya terbit di Gradien Mediatama, sebuah penerbit di bawah bendera Agro Group pada bulan Juni 2015.
Buku Pertama karya IIDN Jogja
Buku Karya pertama IIDN Jogja


Yang bikin teman-teman makin bersemangat waktu itu buku kami tertangkap kamera oleh salah satu program televisi yang ratingnya tinggi. Janji suci dimana Raffi Ahmad dan Nagita Slavina saat itu sedang hamil anak pertama dan mencari nama untuk anak mereka. Nggak disangka yang diambil dan nongol di tayangan tersebut adalah buku karya kami.

Buku Karya KOmunitas Perempuan


Lantas di tahun 2016 kami mendapatkan proyek dari penerbit lain untuk buku kesehatan, semacam tips kesehatan untuk anak-anak saat di rumah. Jika di Gradien Mediatama kami mendapatkan royalti, namun untuk proyek buku kesehatan ini kami jalani dengan sistem beli putus. Sayangnya buku itu tak sempat terbit meski naskah tersebut sudah dibayar penuh. Perubahan di managemen penerbitan tersebut ternyata mengubah berbagai kebijakan. Dan naskah kami ternyata mendapatkan imbasnya.

Karya kami yang ketiga adalah sebuah antologi. Antologi ini diaudisikan Desember 2017. Aku dan Ety, PJ dari antologi ini sudah merencanakan untuk terbit di tahun 2018. Sudah kami tawarkan ke beberapa penerbit mayor dan disambut dengan baik. Sayangnya waktu itu semangat kami sedang naik turun. Naskah yang sedianya akan terbit jika mencapai 100 halaman A4 terkendala. Dan naskah pun mangkrak begitu saja. Sungguh satu hal yang kami sesali bahwa kesempatan tak pernah datang untuk kedua kali.

Pandemi akhirnya menjadikan semangat berkarya hidup lagi. Naskah mangkrak itu kami poles di sana sini. Aku dan Ety membuka audisi kembali. Di tahun 2021 tercapai sudah target jumlah halaman supaya naskah itu bisa terbit. Bersyukurnya kami, dengan keterbatasan yang kami miliki, kami bisa menerbitkan sendiri karya kami.

Antologi Karya Ibu Ibu Doyan Nulis Jogja


Meski secara nominal begitu jauh yang dihasilkan dari royalti yang kami terima di buku pertama. Namun di antologi “Tuhan, Ternyata Kehilangan Itu Sesakit Ini” kami benar-benar mengurus semuanya sendiri. Dibantu oleh Mbak Oky, anggota IIDN Jogja yang lain kami melakukan self publishing. Kepuasan yang kami hasilkan pun lebih pada proses, bukan pada hasil. Dan kami, IIDN Jogja sungguh bersyukur dengan apa yang telah kami lakukan.



Berdaya bersama IIDN Jogja

Mulai tahun 2015, kami pun mendapat kepercayaan dari Perpustakaan Kota Jogjakarta menjadi partner dalam berbagai kegiatan yang diadakan oleh Perpustakaan Kota Jogjakarta. Sering kali kami mendapatkan undangan untuk mengisi kegiatan di sana. mulai dari menjadi narasumber yang terkait dengan tulis menulis, pemberdayaan perempuan maupun UMKM, atau menjadi juri dari lomba yang diadakan di sana.

Beberapa kali aku sempat diminta mengisi acara maupun menjadi juri dalam sebuah perlombaan. Terakhir bulan Maret lalu IIDN Jogja mendapatkan undangan menjadi narasumber tentang UMKM. Harusnya mbak Deassy M. Destiani, penulis, penggiat PAUD serta pengusaha UMKM sebagai narasumbernya. Qodarullah, sehari sebelum acara mbak Deassy harus melakukan tindakan medis. Sehingga secara dadakan akupun menggantikan mbak Deassy meski belum persiapan sama sekali.

Tak hanya dengan Perpustakaan Kota Jogjakarta. Kami pun sempat mengisi acara di panggung Jogja Islamic Fashion. Tema yang kami bawakan saat itu adalah bagaimana perempuan memaksimalkan waktu dan potensi untuk berkarya dari rumah. Merealisasikan yang riuh di WA group menjadi satu hal yang bermakna dan tentu saja memberikan manfaat untuk perempuan lain.

Komunitas Perempuan Ibu Ibu Doyan Nulis Jogja
Beberapa kegiatan IIDN Jogja diminta menjadi narasumber



Keunikan di IIDN Jogja

Ada yang khas IIDN Jogja banget. Kami jarang sekali mengadakan pertemuan di rumah makan atau cafe. Kami lebih nyaman mengadakan pertemuan dari rumah ke rumah. Ribet memang, namun kami begitu senang melakukan itu.

Khasnya kami adalah potluck. Setiap kali ada pertemuan salah satu yang ditunggu adalah banyaknya potluck. Terkadang yang tak sempat datang mengirimkan potluck ke rumah yang menjadi venue dari kopdar kami. Mulai dari makanan kecil hingga lauk dan sayur. Si tuan rumah tinggal menggelar tikar, menyiapkan nasi dan air minum. Yang tersaji di depan kami bisa jadi lebih banyak dari yang datang hari itu.

Namanya juga ibu-ibu. Pastilah kepikiran rumah. Nah begitulah kami, setiap kali ada kopdar yang kami bawa pulang akan jauh lebih banyak daripada yang kami bawa saat datang. Bisa banget untuk dua kali waktu makan. Kebayang kan berapa banyak bawaan kami saat sampai rumah?

IIDN itu bukan hanya Ibu-Ibu Doyan Nulis. Bisa jadi Ibu-Ibu Doyan Ngemil, Doyan Ngumpul, Doyan Ndlosor, Doyan Ngecipris, dan dedoyanan yang lain. Grup WA yang tadinya digunakan untuk koordinasi saat hendak kopdar berubah menjadi yellow pages dan wahana diskusi. Belum lagi jika berangkat kopdar kesasar. Ada di antara kami yang sering banget nyasar. Misalnya ancer-ancer tempat adalah Pasar Godean, tau-tau dia meluncur ke Pasar Gamping. Kan ya jauh banget.

Di luar kopdar-kopdar resmi sebulan sekali saat itu kami juga sering sharing. Misalnya saat salah satu di antara kami memiliki problem tentang kepengasuhan anak, IIDN Jogja punya tempat untuk berkonsultasi. Mbak Miftahul Jannah, seorang psikolog menjadi rujukan kami untuk mengurai berbagai permasalahan yang terkait dengan anak. Kami yang memiliki permasalahan yang sejenis bisa saja berkumpul ke rumah Mbak Miftah untuk ngobrol dan mencari solusi. Tak hanya yang berurusan dengan dunia saja. Namun tentang akhirat pun sering kali muncul dalam obrolan kami yang super random.



Ulang Tahun IIDN

Kami sempat terlupa kapan terakhir kali IIDN mengadakan kopdar sebelum pandemi. IIDN Jogja sempat hibernasi dalam jangka waktu yang lama. Sekian tahun berjalan begitu aktif untuk belajar membuat kami jenuh. Takdir membawa kami bersimpangan jalan. Menemukan berbagai kebahagiaan di luar dunia kepenulisan.

Kegiatannya memang vakum. Namun tidak dengan kekeluargaan kami. Grup WA kami tetap aktif sebagai tempat untuk bertanya maupun berdiskusi. Setiap kali ada yang sakit atau tertimpa musibah secepatnya kami pun melakukan open donasi. Namun begitu jarang kami membuka hal itu di sosial media. Paling tidak gambar yang kami bagi terbatas hanya di WAG saja.

Dua tahun pandemi ternyata memenuhi tangki kerinduan kami. Bertepatan dengan bulan syawal dan ulang tahun IIDN, kami pun menyempatkan diri untuk berkumpul mengurai rindu. Setelah pertemuan pertama saat pandemi di tempat Mak Enggar, pertemuan kedua ini ternyata membangkitkan semangat baru. Di Pondok Cabe Jalan Simanjuntak 28 Mei 2022 yang lalu kembali kami hadir dan memiliki keinginan untuk kembali berkarya. Merencanakan sesuatu dan ini semua begitu membahagiakan buatku.

Komunitas Perempuan


Delapan tahun menahkodai IIDN Jogja. Sejujurnya sangat ingin adanya pergantian nahkoda supaya ide-ide baru bermunculan dan IIDN Jogja makin berkembang ke depannya. Namun mereka ternyata masih nyaman dengan keadaan yang sudah berjalan sewindu ini. IIDN Jogja bukan lagi sebuah komunitas penulis melainkan sebuah keluarga baru. Keluarga yang berdaya dan memberdayakan. Dinamika kelompok yang terjadi selama satu dasa warsa ini ternyata makin mempererat kekeluargaan di antara kami. Friksi friksi kecil biasalah. Namanya juga komunitas. Iya kan?

Salah satu hal yang aku syukuri. Menemukan komunitas perempuan yang tepat tak hanya untuk berkarya dan mengembangkan diri saja. Akan tetapi bisa bermanfaat untuk orang lain. Alhamdulillah ...

Selamat Ulang Tahun yang ke 12 IIDN. Semoga masih ada dua belas tahun dua belas tahun selanjutnya untuk berkarya dan bermanfaat bagi perempuan-perempuan di Indonesia.

Minggu, 03 April 2022

Bersahabat dengan Bumi : Mengurangi Dampak Perubahan Iklim
bersahabat dengan bumi



Perubahan iklim tentu menjadi masalah bagi kita dalam sehari-hari. Rasanya, iklim dulu sangat nyaman dan terasa segar. Tapi,kenapa semakin bertembah tahun iklim berubah menjadi lebih panas, ya? Nggak hanya itu, bahkan di desa pun udara sudah tidak sesegar saat dulu. Ada apa dengan bumi ini?

Aku masih ingat, waktu aku kecil tidak banyak kendaraan dan bangunan yang dibangun di pinggir jalan. Semua masih terlihat hijau dan segar. Ketika aku berjalan melewati jalan raya, bahkan akupun mungkin bisa bermain di tengah jalan saking sepinya. Tapi, sekarang nggak mungkin banget. Banyak warung makanan dibuka, saling memadati jalanan raya. Walaupun aku tahu mereka pasti mencari nafkah, rasanya sudah terlalu banyak orang membuka warung kecilnya masing-masing dan mungkin kepadatan warga yang terus meningkat?

Kalian pasti sudah tahu tentang perubahan iklim yang menyebabkan es di kutub sana mencair. Ditambah lagi, cuaca yang kadang agak mengkawatirkan juga, ya? Sedikit-sedikit cuaca sangat terik, namun setelah itu hujan berkepanjangan yang tidak akan berhenti dalam kurun waktu yang dekat. Apalagi di Indonesia, kondisi di Indonesia pula sebenarnya dapat menyebabkan penyakit bagi manusia. Pada saat musim penghujan, tentu akan banyak bakteri dan virus yang berkembang, apalagi di tempat yang lembap. Sedangkan di saat musim kemarau, kondisi di suatu wilayah pasti akan mengalami kekeringan karena suhu bumi yang meningkat dan dapat mengakibatkan kondisi pernapasan manusia memburuk. Padahal, cuaca ekstrim juga bisa membuat daya tubuh manusia menjadi mudah sakit, kan?

Nah, sumber dari BMKG sendiri menyatakan kalau ada peningkatan temperatur rata-rata di Indonesia. Kenaikan temperatur ini punya dampak yang besar dalam pola musim. Jadi, yang harusnya musim penghujan dan musim kemarau terjadi pada saat bulan-bulan tertentu, menjadi bergeser ke bulan berikutnya.

Perubahan iklim tidak hanya berdampak pada bumi saja, namun juga bagi manusia. Kenaikan suhu bumi dapat menyebabkan perubahan alam, seperti mengeringnya sumur dan kualitas air yang menurun. Kesehatan manusia bisa terganggu nih, kalau terus-terusan mengalami perubahan iklim yang ekstrem.






Padahal, perubahan iklim seperti ini bukan hal yang tiba-tiba terjadi, loh. Manusia juga ikut berperan dalam perubahan iklim. Kok bisa? Semua hal tentu ada penyebabnya, kan? Termasuk ketika manusia banyak menggunakan kendaraan yang menghasilkan karbon monoksida sehingga terjadi pencemaran udara. Nah, aktivitas yang dilakukan manusia seperti ini dapat menyebabkan terjadinya peningkatan gas rumah kaca dan menyebabkan suhu tubuh bumi meningkat.


bersahabat dengan bumi


Lalu, apa yang bisa kita lakuin buat mencegah perubahan iklim menjadi lebih ekstrim? Kita bisa nih, mengurangi penggunaan kendaraan pribadi. Karena komponen yang menyebabkan peningkatan gas rumah kaca salah satunya adalah karbon monoksida, kan? Jika kita pergi ke suatu tempat yang jaraknya tidak terlalu jauh, kita bisa berjalan ke tempat tersebut tanpa harus menggunakan kendaraan. Lumayan, kan, sekalian bisa berolahraga. Lalu, kita juga bisa menggunakan tas atau kantong belanja untuk mengurangi penggunaan plastik. Jika kita tidak terlalu butuh menggunakan AC, bisa nih kita kurangi penggunaannya. Dan jika kita mampu, kita bisa melakukan reboisasi atau tebang pilih. Jadi, tebangnya tidak asal ya?

Tentu sebagai manusia, kita juga perlu banget untuk memberitahu sesama tentang perubahan iklim tersebut. Pencegahan yang dilakukan oleh kelompok lebih baik dibanding sendirian saja, kan? Kita bisa memberitahu kepada orang lain pengetahuan tentang perubahan iklim tanpa menghakiminya. Sebagai contoh, kita bisa mengajak orang lain untuk berkebun bersama, memberinya tas go green, atau mengajaknya untuk mengikuti event tentang pencegahan perubahan iklim di sosial media. Edukasi dilakukan di sosial media salah satunya mengunggah konten tentang perubahan iklim disertai tagar #UntukmuBumiku dan #TeamUpforImpact agar semakin banyak orang yang mengikuti pencegahan perubahan iklim di bumi. Walaupun hanya sedikit orang yang tertarik dengan upaya pencegahan tersebut, setidaknya sedikit jauh lebih baik daripada tidak sama sekali, kan?



Selasa, 01 Maret 2022

Glowing Bareng Wendy pakai Pond's Triple Glow Serum

 

Pond's triple glow serum yang mencerahkan kulit wajah

Assalamualaikum temans,

Setelah gelombang satu dan gelombang dua Covid saya dan anak-anak lolos. Qodarullah gelombang tiga ini kudu ngerasain terpapar virus corona varian Omicron. Saya dan si Kakak terkonfirmasi positif sementara Ayah dan Adek alhamdulillah negatif.

Sayanya lumayan teler. Sementara si Kakak jauh lebih ringan kondisinya. Karena isoman berdua jadi punya kesempatan banyak ngobrol sama dia yang biasanya sibuk kuliah online. Doi lagi hobi ngobrolin Red Velvet, salah satu girl band Korea yang mau comeback 2022 ini. Jadinya tiap hari didongengin aja sama si Kakak yang sudah ngefans lama.

Kebetulan banget si Kakak tuh baru aja beli serum baru Dia emang lagi seneng-senengnya nyobain segala macam skincare. Lha kok pas banget salah satu biasnya jadi brand ambassador produk tersebut. Ya udah deh, hari-hari dia mendongeng sambil make skincare.

Kuylah ... Baca celotehannya ...


Celoteh Kakak


Aku lagi naksir banget nih, sama potongan rambut pendek ala Wendy Red Velvet. Apalagi tampilannya di MV Umpah Umpah tahun 2019 lalu. Potongan rambut itu bernama potongan Sha-ming. Kalau aku yang pakai potongan tersebut mungkin malah jadi kayak jeruk yang ditumbuhi rambut. :D.


Wendy dan Red Velvet mau comeback!

SM Entertainment sudah konfirmasi loh kalau Red Velvet mau comeback Maret 2022 besok. Siapa yang enggak sabar sama penampilan Wendy, Irene, Seulgi, Joy, dan Yeri, nih? Setelah Agustus 2021 mereka rilis album Queendom, akhirnya mereka bakal tampil di panggung lagi, plus dengan konser yang diadakan di Korea Selatan. Walaupun aku nggak bisa lihat mereka di Korea, aku masih bisa lihat mereka lewat MV dan lain-lain, kok.

Berhubung Wendy yang nama aslinya Son Seung Wan adalah biasku di Red Velvet (Sejujurnya setiap tahun biasku di Red Velvet selalu berganti. Mereka berlima cantik-cantik banget, sih. Huhu), aku selalu dukung dia dengan cara apapun. Mulai mendengarkan lagu-lagunya, baik Red Velvet atau album solonya, hingga menontonnya di SNL Korea (maafkan aku mbak kalau aku kadang liat kamu jalur ilegal). Kalau lagi lihat SNL, rasanya citra idol Wendy berganti menjadi pelawak Wendy. Kocak banget mbak bias satu ini. Nggak ketinggalan ikutan pake produk yang ngejadiin Wendy sebagai Brand Ambassador, dong. Gini nih yang namanya support idol.


Btw, tau nggak sih produk yang menjadikan Wendy sebagai Brand Ambassador?

Fyi, Pond’s resmi menjadikan Wendy sebagai BA mereka pada April 2021. Nggak nyangka banget, ya, udah mau setahun aja Wendy jadi BA mereka. Aku inget banget, dulu Wendy sempat menjadi perbincangan di kalangan Kpop Indonesia ketika Wendy resmi menjadi BA Pond’s. Gimana enggak, siapa yang enggak mau punya wajah glowing dan ayu seperti mbak Wendy ini?

Ngomongin soal Pond’s, mereka lagi ngeluarin seri terbarunya lho, Pond’s Triple Glow Series. Isinya adalah serum dan masker wajah atau sheet mask. Aku beli produk Pond’s ini, dan kurasa harganya terjangkau bagi siapa saja. Buat kalian pelajar ataupun mahasiswa yang lagi stres mikirin dosen dan skripsi juga bisa beli produk ini, kok. Harga Triple Glow Serum Mask 20 gram hanya berkisar 19k saja. Yaa, termasuk harga standar lah, untuk kategori sheet mask. Sedangkan harga Bright Beauty Triple Glow 7,5 gram berkisar 18k. Murah, kan? Serum ini berbentuk sachet untuk memudahkan kita untuk membawa dimana saja dan dapat dibeli di Indomaret.

Pond's triple glow series serangkaian produk penncerah wajah



Karena aku lebih suka pakai sheet mask dari pada peel off dan masker lainnya yang harus meracik adonan, aku seneng banget waktu Pond’s ngeluarin Pond’s Triple Glow Serum Mask ini. Serum dan serum mask ini menjadi serum terbaik yang pernah dikeluarkan oleh Pond’s. Triple Glow Serum ini menggabungkan tiga kekuatan terbaik, dan mampu bekerja 60x lebih efektif dari Vitamin C. Triple Serum Mask ini punya tekstur yang ringan dan agak kental dibanding serum lainnya, sehingga mudah meresap dan melembapkan dan mengenyalkan wajah serta menjadikan wajah menjadi lebih sehat.

Pond's triple glow series



Aku biasanya pakai sheet mask di malam hari. Soalnya, bisa ditinggal tidur. Hehe. Sheet mask yang aku pakai bakal meresap dan bakal mencerahkan, melembutkan, dan melembapkan kulitku. Serum Pond’s ini bukan serum untuk memutihkan, tetapi serum pencerah wajah. Percuma kalau kulitnya putih tapi pucet dan nggak terawat. Bagiku, wajah cerah dan terlihat sehat jauh lebih baik, kan?

Wajah cerah dan senyum di wajah bakal lebih menarik perhatian orang kalau kita adalah orang yang selalu merawat diri dan ramah kepada siapapun. Jangan lupa menjaga makan dan olahraga ya, kalau kita gak mau wajah yang sudah dirawat mahal-mahal, malah breakout karena makanan yang kita makan.

Karena mencerahkan wajah itu tidak bisa instan, kita juga harus rajin merawat wajah kita, dong. Nggak hanya pakai sabun wajah, tetapi juga dengan skincare lain. nggak harus setiap hari kok, kita pakai Pond’s Triple Glow Serum Mask ini. Biasanya, aku pakai sheet mask dua sampai tiga kali seminggu. Kecuali kalau aku lagi mager, ya. Kalau mager sih, malah kadang nggak pakai sheet mask :D.

Nah, serum mask ini bisa mencerahkan dalam dua minggu saja. Makanya, jangan terburu-buru kalau pakai skincare, ya. Bisa jadi produknya belum bekerja secara optimal. Tapi, nggak semua orang juga cocok dengan suatu produk, kan. Untungnya, aku cocok dengan hampir semua produk yang ada. Makanya, menurutku serum mask ini membantuku banget buat merawat wajahku.

Nah, sekarang, kita ngobrolin kandungan yang terkandung di Triple Glow Serum dan Triple Glow Serum Mask ini, yuk!

1. Gluta Boost-C 
Gluta Boost-C dapat mencerahkan kulit karena mengandung glutathione, antioksidan yang dikenal mampu mencerahkan kulit. Formula unik Gluta Boost-C efektif menyamarkan flek hitam, untuk wajah tampak cerah dan warna kulit merata.

2. Vitamin B3+ 
Vitamin B3+ dapat melembutkan dan menyamarkan pori untuk wajah tampak mulus.

3. Hyaluronic Acid 
Hyaluronic Acid dapat melembapkan dengan menyerap mendalam ke setiap lapisan epidermis kulit untuk wajah tampak lembap berkilau.


Tuh, kandungannya dibutuhin banget sama kulit kita. Masa sih nggak mau pakai produk yang harganya tipis tapi manfaatnya banyak? Cus ah ... glowing bareng Mbak Wendy yuk. Kan udah ada tuh di Indomaret terdekat.


My love is like waaterrr~

Btw, lagu solo Wendy yang berjudul Like Water dan When This Rain Stop paling enak kalau didengarkan ketika sedang ingin menggalau di malam hari. Apalagi kalau pake JBL, serasa ikut konsernya. Jangan lupa pakai triple glow serumnya. Biar berasa adem kayak lagunya Mbak Wendy. 

Senin, 22 November 2021

Peran Orang Tua dalam Meningkatkan Prestasi Anak


Saat SMP, si Kakak termasuk anak underachiever. Prestasi belajarnya sering kali berada di level tiga terbawah. Saya geregetan banget menghadapi Kakak saat itu. Memberikan motivasi belajar nggak ada kurangnya. Memberikan fasilitas untuk les di luar sekolah pun saya berikan. Namun tetap saja saat lulus SMP nilai Ujian Nasionalnya berada di urutan 20 terbawah paralel.

Akhirnya, si Kakak tidak bisa bersekolah di tempat yang diinginkan karena saat itu nilai UN masih menjadi acuan. Ia bersekolah di tempat yang jauh dari rumah dengan prestasi sekolah yang biasa-biasa saja. Saat kelas 10 nggak kurang-kurangnya saya memberikan motivasi supaya kejadian di masa SMP tak terulang lagi.

Sampai satu kejadian besar terjadi dan melibatkan Kakak. Saya pun dipanggil oleh pihak sekolah untuk menyelesaikan masalah dan mencari solusi. Awalnya saya denial dengan keadaan ini. merasa diri saya adalah ibu yang gagal, nggak bisa mendidik anak dengan baik.

Saya pun mencari solusi. Salah satunya saya menemui psikolog. Ternyata bukan hanya Kakak yang harus diperbaiki kondisinya. Ternyata saya juga. Semua hal yang terjadi bersumber pada hambatan emosi yang terjadi di antara saya dan Kakak. Dan itu tidak saya sadari. Saya merasa komunikasi saya dengan Kakak berjalan baik. Saya mengira Kakak terbuka dengan saya. Ternyata hubungan saya dan Kakak tak semulus yang saya kira.

Banyak rahasia yang tersimpan dalam diri Kakak yang saya tak tahu. Banyak sikap dan perilaku saya yang menyakiti hati Kakak tanpa saya sadari. Apalagi lisan saya yang terkadang kurang terkontrol. Pelan-pelan saya dan Kakak pun sama-sama memperbaiki diri.

Sejak kejadian itu hubungan saya dan Kakak jauh lebih baik. Kakak menjadi lebih terbuka meski saya harus banyak berusaha. Sebagai orang tua saya juga harus lebih pintar mengerem mulut supaya tak terlontar kata-kata yang membuat Kakak menjauh dari saya. Berusaha untuk menjaga kondisi. Hingga pelan-pelan Kakak mulai berprestasi.

Nilai akademiknya melesat jauh. Selama enam semester berada di SMA ia tak lepas dari peringkat 10 besar. Ia pun memiliki prestasi non akademik yang membuat sekolahnya memenangkan kejuaraan di tingkat kabupaten. Tak berhenti di situ saja. Ia pun berhasil masuk ke perguruan tinggi negeri melalui Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri.

Tak hanya nilai akademiknya yang berkembang. Ia menjadi pribadi yang dewasa. Jauh melebihi ekspektasi saya. Buat saya itu sebuah anugerah yang tak terkira.

Ternyata mendorong anak untuk berprestasi tak hanya melalui fasilitas yang disediakan ataupun sekadar memotivasi. Ada hal-hal lain di luar itu yang bisa mendorong anak untuk berprestasi. Salah satunya komunikasi yang efektif.

Selain komunikasi yang positif orang tua juga perlu memastikan bahwa anak tercukupi nutrisinya dengan baik sehingga badan anak pun sehat dan terjaga staminanya. Begitu juga dengan imun tubuhnya yang harus terjaga apalagi dalam kondisi pandemi seperti sekarang ini.

Mendampingi anak belajar pun menjadi faktor bagi orang tua dalam mendorong anak-anak berprestasi. Saat anak-anak merasa kesulitan ia tahu bahwa orang tuanya bisa diandalkan. Jikalau tak menemukan jawaban yang benar, setidaknya ada diskusi antara anak dan orang tua sehingga anak tidak merasa diabaikan.

Saya tak ingin kecolongan yang kedua kali. Terhadap Adek saya lebih bisa mengontrol sikap. Apalagi Adek laki-laki. Mau tak mau saya harus lebih banyak belajar lagi supaya anak-anak nyaman dan merasa aman dekat orang tuanya.

Dalam pembelajaran di masa pandemi ini mau tak mau segala fasilitas pembelajaran harus disiapkan. Mulai dari telepon seluler maupun laptop harus tersedia. Meski tak harus mahal, namun dua peralatan itu memang sangat dibutuhkan saat ini. Dan saya pun bersiap hunting pembelajaran online untuk Adek karena ia merasa belum cukup mendapatkan pembelajaran dari sekolah yang terbatas.




Pembelajaran Online

Saat ini pembelajaran online begitu banyak pilihan. Satu sama lain memiliki kelebihan dan kekurangan. Saya yakin semua yang ditawarkan bagus. Tinggal preferensi anak yang menentukan bimbingan belajar online yang mana yang nyaman menurutnya.

Beberapa waktu lalu saya membuka website salah satu bimbingan belajar online. Namanya Kelas Pintar. Kelas Pintar menggunakan pendekatan personal melalui metode penyampaian materi yang disesuaikan dengan karakter anak. Anak yang memiliki pola pembelajaran visual, audio maupun kinestetik terakomodasi semuanya.

Yang jarang ditemukan di pembelajaran online lain Kelas Pintar ini mengintegrasikan murid, guru dan orang tua. Bimbingan belajar online ini berfokus untuk menguatkan dan mensinergikan peran guru, sekolah dan orang tua dalam proses pembelajaran siswa dalam sebuah platform.

Platform ini merekam proses belajar siswa untuk digunakan sebagai bahan analisa bagi guru, orang tua dan sekolah dalam memahami karakter, potensi, dan kesulitan siswa dalam belajar.

Ada berbagai solusi yang ditawarkan bagi anak. Ia bisa masuk kelas reguler. Ia pun bisa bertanya pada guru di Kelas Pintar. Dengan mudahnya ia bisa mengakses ribuan soal untuk pembelajaran. Ia pun bisa belajar menggunakan android TV jika sudah berlangganan paket soal.

Untuk guru pun ada solusi untuk kemudahan belajar mengajar. Ada paket untuk penjelasan materi menyeluruh dalam bentuk audio visual, video animasi dan e-book. Ini akan memudahkan guru dalam mencari bahan ajar untuk murid-muridnya di masa pandemi.

Semoga kita dimudahkan dalam mendampingi anak-anak supaya bisa lebih berprestasi ya?