Menikmati Long Distance Marriage - Jurnal Hati

Selasa, 03 April 2018

Menikmati Long Distance Marriage



Idealnya yang namanya keluarga ya ngumpul jadi satu. Ada ayah, ibu dan anak-anak. Kalau anaknya udah gede wajar aja kalau kemudian kos di kota lain karena menuntut ilmu. Namun kalau suami dan istri berpisah kota wajar nggak sih? 

Sekarang kayaknya makin banyak pasangan yang menjalani long distance marriage (LDM). Dua alasan terbesar para pasangan itu berani menjalani LDM yang pertama adalah karena pekerjaan, sementara yang kedua alasan birrul walidain. Di luar dua alasan tersebut pastinya masih ada. Namun kebanyakan yang saya temui dari pasangan yang menjalani LDM karena dua hal tersebut. 

Saya sudah menjalani Long Distance Marriage selama 14 tahun. Lama ya? Awalnya saya menjalani karena saya ingin melahirkan anak pertama dekat dengan ibu saya. Rencananya sih setelah melahirkan saya akan ikut suami. Namun qodarullah, ibu saya terkena stroke pertama. Setelahnya adik saya persis mendapatkan pekerjaan di provinsi sebelah sementara adik bungsu saya kuliah di kota yang sama dengan kakaknya. Nggak disangka pula, si adik yang sudah bekerja pindah kerja di pulau seberang dengan gaji yang lumayan menggiurkan. Karena kondisi itulah lantas saya yang mengurus ibu pasca stroke. Waktu itu alhamdulillah banget suami mengijinkan. 

Sampai kemudian LDM saya di usia 11 tahun, ibu saya meninggal. Namun anak-anak sudah settle dengan lingkungan dan sekolahan. Suami malah meminta saya tetap tinggal di rumah ibu. Selain karena peninggalan ibu nggak ada yang ngurus, suami melihat di rumah ibu lingkungan sangat bagus dan kondusif. Lingkungan rumah masih di pedesaan dengan halaman luas, pohon yang masih banyak, dan sawah pun masih bisa ditemui di sekitar rumah. Meski begitu, akses untuk ke perkotaan juga nggak terlalu jauh. Mau nonton, ngemall, atau hangout cukup ditempuh dengan 30 menit berkendaraan roda empat. 

Lingkungan yang membentuk religiusitas anak pun tersedia. Masjid yang ramah dan makmur oleh anak-anak dekat dengan rumah. Sekolahan yang bagus baik dari sisi akademik, pembangunan akhlak serta potensi non akademik hanya berjarak 200 m. Sekolah lanjutan dengan kriteria bagus pun tak jauh. Ini yang menjadi poin penting suami meminta saya tetap tinggal di kota kecil ini. 

Namanya rumah tangga itu baiknya ya jadi satu. Lengkap. 

Banyak yang menyarankan saya untuk ikut suami atau suami yang pindah pekerjaan di kota kecil ini. Biar tenang, nggak banyak godaan, dan pengeluaran juga satu pintu aja. Iya sih, kayaknya enak banget kalau bisa ngumpul bareng di rumah tiap hari. Etapi ... 

Kami sudah mengusahakan beberapa kali lho. Di tempat kerja suami yang terdahulu, udah sampai 4 kali suami mengajukan pindah ke kantor cabang yang setidaknya bisa ditempuh dalam 30 menit aja. Bahkan sampai yang terakhir SK pindah udah turun. Suami udah mulai pamitan sama temen-temen di kantor. Udah hepi banget mau pindah. Kurang empat hari doi pindahan, tau-tau turun SK baru dirolling ke cabang lain. Kan bikin patah hati. 

Lantas dua tahun lalu suami keluar dari kerjaan. Ujiannya berat banget. Tawaran pekerjaan di kota tempatnya bekerja sebelumnya datang melulu. Di tolak kan sama suami? Doi mencoba bertahan untuk tetap tinggal bareng kami. Suami pun nyobain usaha yang bisa doi lakukan dari kota kecil ini. Namun yang namanya usaha, mulai dari nol banget, belum tahu kek gimana kedepannya, akhirnya kan tabungan juga habis buat makan dan sekolah anak-anak. Mau tetap bertahan, tetapi inget ada perut yang harus dikondisikan serta biaya sekolah yang tak bisa ambil cuti bayarnya. 

Setahun kami barengan, lantas mulai tahun kemarin kami resmi LDM lagi. Kalau tahun-tahun sebelumnya saya banyak mengeluh meski cuma ngebatin, sekarang udah setrong hati. Keluh datang biasanya karena banyak membandingkan. Ngebandingin nikmatnya bisa bagi tugas sama suami, sukanya ditungguin suami, dan hal-hal yang bisa dilakukan bersama suami jauh lebih banyak. 


Emak Setrong 


Menurut saya LDM membuat emak single parent temporary jadi perempuan tangguh. Waktu anak-anak masih usia balita, emang kerasa banget capeknya. Abis melahirkan Adek secara sectio, dua minggu kemudian saya udah harus ngejar-ngejar Kakak yang larinya mulai kenceng. Gendong Adek yang masih bayi merah nyambi nyuapin Kakak yang nggak bisa anteng. Kalau makan bisa tuh sampai muterin lingkungan RT biar maemnya cepet habis. Harusnya sih membiasakan si Kakak makan dengan manis di meja ya? Cuma saya yang sering nggak sabar kalau si Kakak malah ngeberantakin maemnya sendiri. Akhirnya lumayan lama saya musti nyuapin Kakak sambil gendong Adek atau dorong stroller sampai si Kakak masuk PAUD. 

Itu pas Adek masih bayi ya? Masih bisalah digendong dan disambi-sambi. Lha pas si Adek udah jalan dan punya kemauan yang beda sama kakaknya, jadilah pertunjukan Tom & Jerry di rumah yang setiap hari tayang. Nangis satu nangis semua. Sibling rivalry nya kental banget. Mau pergi kemana-mana dua bocah harus ikut semua. Di saat itulah saya yang ngerasa capek ati banget dan emosi juga gampang naik. Gini banget ya, yang namanya punya anak dengan jarak yang pendek itu. 

Banyak hal harus dilakukan sendiri. Mulai dari ngurusin rumah, urusan anak, urusan RT dilakukan sendiri. Ya iyalah, kan nggak ada yang bisa dimintain gantian ngurusin rumah. Bangun di pagi hari tuh schedule nya udah kelihatan. Mulai dari masak, nyuci piring, ngerendem baju, nyiapin sarapan bisa loh dikerjain dalam satu waktu. Setelah itu nganterin si Kakak sekolah, balik lagi terus anterin si Adek berangkat sekolah. 

Lega? 
Belum. Urusan halaman rumah belum dikelarin. Kebetulan ART di rumah cuma tetangga sendiri. Kerjaannya cukup cuci baju, setrika dan bersih-bersih rumah. Abis itu belanja untuk masakin bekal anak-anak. Kalau saya ada urusan sih, bekal makan siang dibawain dari pagi. Kalau tahu saya nggak kemana-mana, dua anak itu maunya maemnya disusulin. Pokoknya dimasakin, meski masakan yang sederhana sekalipun. Abis belanja, masak dong tentunya, setelah itu nyusulin maem siangnya anak-anak. Kalau makan siang udah terkirim rasanya lega. Bisa nih buat istirahat. Ceki-ceki kerjaan atau kegiatan sosial yang lagi diurusin. 

Sore hari jemput si Kakak, balik ke rumah, lalu anterin dianya les. Dua krucil mau ujian begini kok yo minta les semua. Okelah kalau begitu. Untungnya tempat les Adek deket sekolah, jadi saya nggak harus nganterin. Tapi pulangnya dia mewajibkan saya untuk menjemput. Setengah jam dari menjemput adek, saya pun menjemput si Kakak pulang les. Seminggu tiga kali, dalam waktu 1,5 jam saya melewati jalan yang sama sebanyak 8 kali. Judulnya cuma satu. Antar jemput anak :D 

Selesai? 
Waaah ... masih jauh. Nyiapin makan malam, ngebarengin anak-anak tilawah, menemani mereka belajar meski seringnya saya ngorok duluan masih berada di depan mata. Belum lagi menyediakan telinga jika mereka pengen banget curhat. Kalau udah begitu, energi terkuras banget rasanya. 

Itu baru urusan anak. Urusan domestik lain semacem urusan lampu mati atau mobil mogok mau nggak mau pun dihandel sendiri. Beberapa kali mogok di tempat sepi atau di jalan tol pun pernah. Teteplah dijabanin. Urusan lampu sih nggak seberapa kalau cuma naik-naik kursi ngeganti bohlam. Kalau urusan mobil mau nggak mau diinget sendiri apa gangguannya. Apalagi yang namanya mobil tua. Si Ujang, mobil peninggalan orang tua saya kalau minta ‘opname’ palingan ya seputaran kampas kopling yang habis, karburator yang kotor, radiator minta dibenerin. Atau ganti seal jika tiba-tiba kopling nyeplos. Yang namanya kopling udah berasa ringan banget, buka deh kap mobil, ngecek oli rem dan oli kopling. Kalau habis artinya seal nya minta ganti. Alhamdulillah sih, Ujang rewelnya seputar itu. 

Untuk urusan anak, ada perjanjian yang tak tertulis sama suami. Hari Senin sampai hari Jumat semua urusan anak jadi tanggung jawab simboknya, Sabtu dan Ahad jadi urusan suami. Tetapi yang namanya anak, meski udah dibilangin juga kalau ada sesuatu yang keluar dari mulut mereka pasti, “Ndaaaaaa..!” 


Hepi nggak ngejalanin Long Distance Marriage nya? 




Kalau sekarang sih, saya sudah ikhlas banget ngejalaninnya. Mungkin karena umur semakin bertambah sehingga susunan prioritas dalam kepala pun banyak yang berubah. Apalagi Kakak dan Adek sudah mulai remaja. Meski sesekali masih berantem, tapi untuk kakak beradik beda jenis kelamin mereka termasuk rukun untuk ukuran saya. Allah memberikan kami kenikmatan berjauhan begini tentu saja karena Allah punya maksud. Bagaimana sebagai hamba-Nya keluarga kami bisa berpikir positif dengan keadaan kami. 


Berasa kangen terus 
Kakak dan Adek selalu merindukan ayahnya. Apalagi saya hehehe ... Setiap saat mereka akan menanyakan kabar ayahnya lewat saya. Setiap hari melakukan video call hanya sekedar menyapa dan ngobrolin hal-hal receh. Kata-kata, ‘Kangen ih, sama ayah’ hampir setiap hari mampir ke telinga saya. Perasaan suami pun tak ada bedanya dengan kami. Setiap kali mengirimkan chat selalu saja merasa kangen dengan rumah. Kan, hati ini rasanya berbunga-bunga melulu kalau nungguin suami pulang pas weekend. 

Jarang bertengkar 
Ya kali, ketemu seminggu sekali mau dipakai buat marahan. Sayang banget dong, waktu dua hari yang semestinya bisa buat family time malah dipake buat diem-dieman. Kalau toh marahan paling cuma sebentar. Jadinya lebih gampang minta maaf maupun memaafkan. Rumah jadi lebih tenang. Jika ramai pun karena kehebohan kami bercerita yang diselingi dengan gelak tawa. 

Bonding ayah dan anak menjadi lebih kuat 
Kehadiran suami yang hanya bisa dihitung dengan jari ini membuatnya berusaha menebus waktu yang hilang bersama anak-anak. Menyadari bahwa anak-anak membutuhkan kehadiran figurnya membuat suami pun mengorbankan keinginan beristirahat lebih banyak dengan ngobrol dengan anak-anak atau berkegiatan bersama. Pas anak-anak main, si ayah akan ikutan, atau ketika anak-anak baca novel maupun komik si ayah pun berada di ruang yang sama. Meski pada akhirnya buku yang dipegang terjatuh karena suami tertidur. 


Meminimalisir gangguan


Meski begitu, yang namanya manusia pasti nggak lepas dari godaan. Apalagi sekarang lagi banyak yang viral di dunia maya tentang pelakor. Kalau ditanya takut nggak kalau suami tergoda, ya wajar kalau saya bilang takut jika suami tergoda perempuan lain. Tapi jangan salah lho, saya juga nggak begitu saja aman dari godaan. Boleh dibilang malahan lebih banyak sayanya yang harus lebih kuat menjaga diri karena lingkungan pekerjaan, pertemanan, dan kegiatan sosial jauh lebih banyak dari suami. 

Lantas yang harus lebih banyak saya dan suami lakukan adalah membatasi komunikasi dengan lawan jenis. Suami meminta saya untuk tak berkomunikasi untuk urusan apapun dengan lawan jenis di atas jam 21.00. Yang saya lakukan adalah tak membalas japri lawan jenis setelah maghrib, kecuali untuk urusan yang sangat penting. Suami pun melakukan hal yang sama kecuali kalau ada orderan emping (rejeki masa ditolak :D) 

Beberapa kali saya mendapatkan protes dari teman-teman lama mengenai hal ini. Kadang ngerasa nggak enak banget mengingat di masa sekolah, kuliah dan bekerja saya lebih banyak mempunyai teman laki-laki dibanding teman perempuan. Namun sekarang kondisi sudah sangat berbeda. Siapa lagi yang akan menjaga komitmen rumah tangga kalau bukan kita sendiri yang mengusahakan? Setiap orang punya caranya sendiri untuk menjaga hati dan komitmennya. Bagi saya, ini adalah hal yang paling tepat dengan membatasi pertemanan dengan lawan jenis. Gimana lagi, banyak banget kan kasus main hati dengan orang yang secara kasat mata kayaknya tak mungkin? 

Saya nggak mau tinggi hati dengan mengatakan tak mungkin saya main hati. Di dunia ini apa sih yang nggak mungkin? Lebih baik menjaga kebersihan hati daripada mengobati hati yang luka. Ya kan? (Apaan seeh? :D) 

Yuk lebih semeleh, lebih ikhlas menjalani jika long distance marriage merupakan satu-satunya pilihan. Tak perlu juga ‘drama’ banget mensikapi hal-hal semacam ini. Ini adalah hidup kita. Kita yang menjalani. Dan kitalah yang menjadi kreator kebahagiaan di sebuah tempat yang bernama rumah tangga. 



42 komentar:

  1. Hatimu seluas samudra, Mbak. Aku baca rasanya adem banget. Tentu aku kalo jalan hidupnya seperti jenengan sangat jauh banget, belum tentu bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini namanya wis kulino mbak, wis ra baperan lagi adoh seko bojo 😂😂😂

      Hapus
  2. Duuh... aku gak bisa ngebayangin klo LDM, Mbak... selama ini aku masih tergantung banget dengan suamiku. Sekarang, dialah segalanya "manusia" di dunia ini. Btw, semangat ya Mbak. Tetap menginspirasi, dan kutunggu buku barumu 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buku baru huhuhuhu ... Pengen banget bisa lahiran buku lagi

      Hapus
  3. Y allAl Mak, aku belum ada apa-apanya ternyata. Sekarang kayaknya mau balil serumah lagi nih, meski dalam hati rasanya...hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah serumah lagi. Siapa tahu nambahin adik buat najla 😊😊😊

      Hapus
  4. Aku LDM dari abis ijab sampe sekarang mbak, tapi gak selalu. Ada intervalnya juga, tergantung suami dapat job di mana. Udah ngalami juga yang namanya pasang lampu sendiri, genteng bocor, atau ngurusi tukang pas benerin rumah. Sekarang aja suami ada pekerjaan di Jogja, tapi dia yg sering gak tahan kangen rumah. Seminggu dua kali pasti pulang, wkwkwkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak suami-suami sayang anak istri yo mbak. Nggak ada yang perlu dikhawatirkan

      Hapus
  5. fenny sekarang juga LDR hihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya to? Sekarang tinggal dimana Fen?

      Hapus
  6. saya LDR sudah empat tahun, dan mungkin juga akan berlanjut LDM. Semoga bisa ngejalanin, terimakasih sudah menginspirasi mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mb Via. Semoga nggak lama-lama ya LDM nya?

      Hapus
  7. Wah mantap nian pengalamannya. Yg penting keluarga tetep solid ya walau berjauhan��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah solid selalu mbak

      Hapus
  8. Wah, salut atas perjuangannya, Mak Irfa. Keep strong n selalu menginspirasi ya Mak! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih supportnya Mak Juli 😘😘😘

      Hapus
  9. Saya pernah hampir 4 tahun di awal pernikahan menjalani LDM mbak, suami di pulau seberang. Jadi pulangnya paling cepet sebulan sekali. Anak pertama dan kedua juga jaraknya sedikit, cuma 1 tahun. Pernah anak pertama dibawa suami sampai 2 bulan lebih baru pulang. Alasannya biar adil, jangan dia terus yang merasa kangen sama anak-anak hehehe.

    Alhamdulillah kini sudah tinggal 1 rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, sudah bisa barengan. Ikut senang dan semoga bahagia selalu ya mak

      Hapus
  10. Tulisan ini akan aku share ke temanku ya mba yang saat ini menjalani LDM. Aku pribadi tak sanggup jika harus LDR, mba. Alhamdulillah bisa menjalani dengan baik karena komitmen keduanya harus kuat ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan mbak, semoga temen mbak dimudahkan menjalani LDMnya

      Hapus
  11. Udah pernah rasain yang namanya LDM. Dan, betul banget mbak bikin kita setrong, lakuin apapun sendiri demi anak-anak. Semua pasangan pengin juga seatap tapi kondisinya berbeda-beda. Semangat selalu ya mbak untuk jalani LDM. ^^
    Anyway, adem banget baca tulisan ini. <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih supportnya MakRan luv luv 😘😘😘

      Hapus
  12. Wah hebat mbak irfa, kalau aku mah dulu suami di jakarta aku di bandung jelang nikah, abis nikah ditempatin di semarang aku resign pindah ke semarang juga, sekarang suami dipindah lagi ke jakarta aku resign juga yang di semarang, kudu ikut kalau aku mah kemana pun suami tinggal heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Istri shalihah ya mb Vit 😊

      Hapus
  13. Long Distance Marriage berat juga ya mbak. Semoga nanti kalo dah nikah aku nggak ngalamin LDM ah. Berat banget kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih berat ngebayanginnya daripada menjalani heheh

      Hapus
  14. I feel you banget2. Cemas tapi mulut perlu makan. Yg penting tidak kapok mengusahakan utk bersama. Aku sempat ikut pindah ke luar Jawa 2x. Kmrn dg berat hati suami jg nglepas jabatan agar tdk dikirim ke Ind timur. Meski msh hrs di Jkt seenggaknya masih bisa ketemu seminggu atau 2 minggu sekali. Byk pengorbanan yg sdh dilakukan. Sesama wanita harus saling dukung, seenggaknya bantu doa agar Allah menyatukan kami dalam hidup yg layak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maklus, makanya suami selain ngantor juga jualan camilan, berusaha supaya kami bisa barengan. Doa yang sama buat MakLus juga yaaa 😘😘😘😘

      Hapus
  15. Kamu hebat sih mba. Bisa kuat selama itu jalanin LDM.. Kalo aku jujurnya trauma. Pernikahanku pertama kandas ya krn LDM. Intinya si ex ga kuat godaan terlalu jauh, krn kita beda negara malah. Beberapa org mungkin bisa kuat menghadapi godaan LDM. Tp kyknya aku ga mau mengulang itu lg. Alhamdulillah suami yg skr 1 kota, malah 1 perusahaan. Seandainya kita sampe pisah cabang, aku udh commit bakal resign dan ikut suami sih. Drpd hrs LDM lagi :(

    Tapi utk pasangan lain yg bisa rukun dan baik2 aja LDM nya, salut sih aku :) .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman memang selalu mengajarkan sesuatu ya mbak? Semoga selalu sakinah mawaddah dan warrahmah ya

      Hapus
  16. Daku tahun 2018 nih ldr an mba, mas bagus dirolling ke purwodadi, lumayan pontang panting yaa hihi semangat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat euy.. Bentar lagi nambah krucil di rumah #eh 😂

      Hapus
  17. Saya juga barusan nulis tentang repotnya ketika LDR sama suami, mba. LEbih salut pas mba sudah 14 tahun menjalaninya. Kalau saya sih keburu angkat tangan ke kamera, nggak kuat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dadah ke kamera 😂😂😂, ada bayangan yang serem ya? 😂😂😂

      Hapus
  18. salut banget sama mbak irfa. strong woman banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga selalu disetrongkan hehege

      Hapus
  19. Mak irfaaaaa, masyaa allah perjuangan utk bisa kumpul yaaa mak. Tapi qadarullah kalau emang harus LDM ya berarti itu yg terbaik. Saya yg baru menikah 10 bulan rasanya pengin nempel terus, mak. Serba bergantung apalagi hamil yg bermasalah. Terima kasih pelajarannya ys maaak 😍😍😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mbak, semoga kehamilannya lancar yaaa

      Hapus
  20. salut, mbak bisa ldr belasan tahun. saya yang kadang ditinggal 2 hari aja rasanya pengen protes sama suami

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga Allah masih memberikan kami kekuatan mbak. Makasih sudah mampir

      Hapus
  21. Suka salut sama yang LDM, tonggo sebelahku percis yo LDM, emak seterooong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mugo2 stronger terus hehehe

      Hapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih