Curhatan Jadi Cuan - Jurnal Hati

Minggu, 29 Maret 2020

Curhatan Jadi Cuan


Niat awal saya bikin blog sebenarnya sekadar jadi catatan aja. Makanya dulu sebelum ngedandanin blog jadi seperti sekarang, tagline blog saya adalah 'serpihan kisah kisah yang terserak.' Alay banget kan ya? Hehehe
Makanya blog ini  kebanyakan ya tulisan organik. Maksudnya curhatan melulu. Soalnya apa-apa ditulisin. Apa-apa diceritain. Kalau dulu anak-anak belum tahu kalau polah mereka dibikin postingan. Kalau sekarang anak-anak hafal semua
"Bunda itu apa-apa distatusin. Kalau nggak distatusin ya dibikin postingan blog. Kayak nggak ada rahasianya aja," kata si Kakak.

Saya nyengir aja sih kalau dia ngomong begitu. Bukan apa-apa. Ya beginilah cara saya berbagi cerita. Niat saya berbagi cerita kan supaya orang lain bisa memetik hikmah dari apa yang saya tuliskan. Siapa tahu, orang lain memiliki masalah yang serupa dengan saya. Kalau ternyata saya punya solusi, kenapa enggak dibagiin ke orang lain? Yang membuat manusia bahagia salah satunya kan jika bermanfaat untuk manusia lain bukan?

Awal ngeblog
Saya pernah bikin postingan beberapa kali tentang awal mula ngeblog. Namun saya kurang serius ngeblognya. Jadi semuanya curhat melulu lah. Saya kaget juga curhatan saya saat menunggu Ibuk alm di rumah sakit dibaca oleh editor. Curhatan itu kemudian mau dibukuin. Wow banget kan rasanya? Setelah itu memang ada proses menulis buku yang lumayan lama sehingga blog pun lumutan karena lama saya tinggalin.

Yang paling gencar nyemangatin saya ya mbak Uniek. Beliau cerita pendapatan yang didapat dari menulis di blog. Cukup menggiurkan sebenarnya. Namun waktu itu saya lagi fokus di komunitas menulis di Jogja dengan beberapa proyek menulis yang dipercayakan ke saya. Baru di tahun 2017 saya fokus menulis di blog setelah proyek yang dipasrahkan ke saya selesai. Di tahun 2017 saya mulai membangun blog saya. Padahal blog saya sudah TLD sejak dua tahun sebelumnya.

Saya sih yakin, namanya membangun blog itu ya nggak ujug-ujug langsung menghasilkan banyak. Sama seperti saat saya menulis buku, saya pun butuh proses panjang sampai buku saya terbit pertama kali. Jadi ngeblog saat itu ya super santuy. Curhat-curhat aja. Pokoknya ngisi aja.

Kadang  pengen banget bisa nulis artikel seperti teman-teman yang lain. Apa daya gaya penulisan saya udah begini banget. Saya masih belum bisa melepas gaya menulis buku yang melow galaw begini meski bertahun-tahun ngeblog. Mau mikirin SEO biar bisa page one di google ya kayaknya jauh dari bayangan deh. Udah pusing duluan mau ngerjain yang rumit-rumit.

Akhirnya saya biarin aja. Pokoknya saya ngeblog ya ala-ala saya. Ternyata ngeblog ala saya begini bisa mendatangkan cuan yang lumayan juga tuh. Memang awalnya sedih juga dapet Content Placement dengan fee kecil. Namun itu nggak matahin semangat. Saya yakin, semua blogger juga melewati hal itu. Nah ... Seiring waktu akhirnya nemuin berbagai jalan sehingga sampai di posisi ini. Alhamdulillah ... Rasanya seneng deh kalau dapet kerjaan gini. Kayak punya gaji heheheh..

Manfaat dan Tips ngeblog

Ada beberapa manfaat ngeblog setelah saya melalui puluhan purnama sebagai blogger.

1. Healing
Saya sering menulis tentang kesedihan di blog saya. Karena apa? Saya butuh healing, untuk melepas sesak hati saya. Saya bisa nangis berhari-hari kalau kesedihan saya tidak tersalur lewat tulisan. Mungkin karena sudah kebiasaan dari kecil ya, kalau sedih ya nulis surat yang ditujukan entah buat siapa. Jadi terbawa sampai sekarang.

2. Menebar manfaat
Pengalaman dan pengetahuan itu sayang banget kalau nggak dibagi orang lain. Bukannya untuk pamer atau riya. Tapi berpikir positif bahwa orang lain bisa bahagia membaca tulisan kita. Orang lain siapa tahu membutuhkan referensi apa yang telah kita tuliskan. Atau orang lain mendapatkan manfaat dan mengambil hikmah dari apa yang kita tuliskan.

3. Portofolio
Jejak digital yang kita torehkan bisa menjadi semacam CV untuk kita. Coba deh, googling nama kita sendiri. Kira-kira yang berada di halaman pertama dan paling atas apa ya?
Saya kalau googling nama Irfa Hudaya, maka yang langsung terlihat ya si Jurnal Hati ini. Nah, orang bisa mengenal kita dari apa yang kita perbuat di dunia digital. Saya pernah dihubungi editor sebuah penerbit mayor. Ternyata sebelum menghubungi, si editor sudah membaca tulisan-tulisan saya di blog. Ternyata si editor merasa cocok dengan tulisan saya yang melow. Sayangnya tema yang ditawarkan kurang saya kuasai jadinya pending dulu. Nunggu ada tema yang cocok.

4. Mendapatkan pendapatan
Bohong banget kalau saya bilang pengen curhat doang di blog. Buat saya blog adalah rumah dan kantor saya. Bisa bersenang-senang dan menghasilkan sekaligus.

Saya bingung nih kalau ditanya tips ngeblog. Karena apa? Saya nulisnya suka-suka saya. Namun meski suka-suka saya tetap profesional dalam mengerjakan segala pekerjaan yang sudah dipercayakan. Sebisa mungkin pekerjaan selesai sebelum DL. Nggak papalah mepet DL. Manusiawi kok #membeladiri

So, hayuklah ngeblog suka-suka kayak saya. Mau kan, kalau curhatan jadi cuan?

Tidak ada komentar: