Senin, 07 Agustus 2017

Memaafkan itu melegakan, Nak


Assalamualaikum Temans,
Sudah lama Kakak susah banget kalau diajak ke Masjid. Dalam sebulan bisa dihitung dengan jari Kakak mau ikut ke Masjid. Berkumpul dengan remaja masjid pun ogah-ogahan. Banyak banget alasannya. Ada yang capek lah, nggak ada temen yang seangkatan lah, mati gaya lah, kalau udah keabisan alasan Kakak terus menangis bikin saya geregetan. Tiap ditanya apakah ada masalah dengan teman di masjid selalu menggeleng.

Padahal si Kakak ini saat masih SD aktif ikut kegiatan di masjid. Sampai dengan awal kelas tujuh pun ia masih aktif. Mungkin ini ego saya sebagai orang tua. Saya risih setiap kali habis pertemuan remaja masjid ada yang mengatakan ke saya,” Yang nggak ikutan cuma Anya lho. Kenapa sih ga mau ikut? Kalau nggak didorong ikut kegiatan, bablas lho nggak punya temen.”

Duh ... Saya kurang apa ngedorong si Kakak ikutan kegiatan. Wong saya sering juga sampai nemenin ikutan rapat remaja masjid. Tapi si Kakak ini memang bukan kayak saya yang sanguinis, gampang nyari temen atau ngajak ngobrol duluan. Dia bukan anak yang suka menonjolkan diri kayak saya. Kalau saya mah jangan ditanya. Banci tampil kayaknya bawaan dari orok.


Saat saya saya harus bedrest pas Bulan Ramadhan kemarin, si Kakak sering banget masuk ke kamar dan ngobrol sampai ketiduran. Kadang kalau si Adek ikutan, malahan bisa ngobrol sampai malam. Dari obrolan remeh temeh sampai ngomongin cita-cita dan hal-hal yang menyangkut religiusitas. Saya banyak belajar dari Kakak tentang hal-hal yang kaitannya dengan spiritual.
Satu waktu, Adek sudah tidur. Kakak bercerita tentang hal-hal yang menyakiti hatinya. Perlakuan teman di sekolah dan teman di masjid. Bagaimana sebuah perkataan yang tidak benar jika diulang-ulang akan menjadi sebuah kebenaran baru. Meski hal itu sudah lama terjadi. Namun hal itu membekas di hati Kakak.

Saya bisa aja ngomong,” Halah gitu aja. Udah lama to? Lupain aja.”
Tapi saya nggak mau ngomong seperti itu ke Kakak. Hati manusia itu berbeda-beda. Buat saya hal yang Kakak rasakan bisa saja secepatnya nggak saya pedulikan. Namun Kakak lebih sensitif.

“Itu po yang bikin Kakak malas ke masjid?”
Dia mengangguk. Matanya berkaca-kaca.
“Memaafkan memang nggak gampang Kak. Tapi itu bisa melegakan hatimu sendiri. Jangan menyimpan duri di hatimu. Yang sakit Kakak sendirian. Lha dianya nggak tahu kalau Kakak nyimpen sakit hati bertahun-tahun.”
“Kalau ketemu tuh inget lagi, Nda.”
“Memaafkan itu akan meringankan hati. Beneran. Move On Kak, Kemarin aja pas kecewa sama Mas A, move on nya cepet.”

Kakak tersenyum menanggapi godaan saya kemudian memeluk saya.
“Move on dari Mas A nya ya nggak cepet-cepet amat, Nda. Butuh waktu satu tahun dan niat kuat ngilangin feelingnya. Lagian kan kemarin cuma suka-sukaan doang. Nggak sering BBM juga.”

Lantas obrolan pun berganti topik.

Memaafkan ala Adek

Saat Adek klas 3, Adek pernah mengalami kekerasan fisik yang dialami oleh gurunya. Ketika hal itu terjadi, Kakak pun merasakan kekerasan verbal dari guru tersebut karena masalah itu. Saat Adek klas 3, Kakak klas 6 di sekolah yang sama. 


Dan kekerasan yang dialami Adek dari guru tersebut masih terus berlanjut. Bukan fisik, namun verbal. Hal itu dirasakan Adek sampai kelas lima. Dan selama itu Adek tak pernah mengatakan hal itu pada saya. Kata-kata ‘Lilo yang pengaduan, Ibunya Lilo yang cemen, bisanya ngadu sama kepala sekolah, atau Ibunya Lilo nggak tahu berterima kasih kalau anaknya sudah dididik’ menjadi kata-kata yang sering Adek dengar dari Bu X.

“Adek kok nggak pernah cerita?” tanya saya waktu akhirnya ia membongkar hatinya.
“Aku takut, Bunda datengin Pak A lagi,” kata Adek menyebut nama kepala sekolahnya.
“Lha kan Bunda pengen Adek lebih nyaman kalau Pak A negur Bu X.”
“Iya kalau berhenti. Kalau enggak gimana? Tambah nggak enak banget aku di kelas nanti. Wong kmarin itu aja setiap mapelnya Bu X sering banget ngomongin gitu di depan kelas. Aku kan rasanya piye gitu.”
‘Lha rasanya piye?”
“Yo takut, ya marah Bunda kok dibilangin kayak gitu di depan teman-temanku. Tapi kalau aku ngelawan terus nilaiku jelek gimana? Kalau Bunda tambah dijelek-jelekin gimana?”

Anak visioner di usianya hahaha ... Dia memikirkan bagaimana ke depan nanti, bukan sekarang.

‘Terus perasaan Adek sekarang gimana?”
“Biasa aja. Kadang nggak tak dengerin.”
“Maafin Bu X ya Dik?”
“Iyalah ... Kan dia guruku.”
“Adek dendam?”
“Enggak. Nggak mau dipikirin. Kalau Bu X masih ngejelekin Bunda di depan temen-temenku ya itu urusan Bu X sama Allah.”

Anak-anak bisa menjadi guru bagi orang tua. Saya nggak menyangka setelah mendapatkan perlakuan tak mengenakkan bertahun-tahun Adek bisa survive, tak mengalami perubahan sikap yang berarti. Ia memiliki Adversity quotient. Ia bisa  bertahan menghadapi masalah dan mencoba mengatasinya sendiri tanpa melibatkan saya.

Selamat Beraktivitas ya temans. Keep spirit to fight, keep on pray.



6 komentar:

  1. Mak, anakku juga pernah gitu mak.. dan harus duduk bareng ngobrol panjang lebar sampai akhirnya dia bisa legowo untuk bermaafan dengan kawannya. Tapi mmg temennya ngeselin sih hehehe.. saya denger ceritanya dongkol juga, tapi karena harus kasih contoh ke anak jadi mau ga mau. ternyata si emak pun harus belajar juga jadi org yg pemaaf supaya anak bisa mencontoh..

    TFS maak! <3

    BalasHapus
  2. aduh melelehnya anaknya baik banget mba di usia segitu sudah bisa memaafkan. Kalau saya sih anak digitukan udah mencak-mencak ke ibu guru tsb. keep sharing mba :)

    Salam kenal ya, saya enny yang komen di grup fb KEB untuk saling bw ^^

    BalasHapus
  3. Ihhh anakku ngalami juga dibully secara verbal gitu ama gurunya. Tapi dasar anaknya juga cuek, meski smepat males sekolah. Tapi waktu mampu menyembuhkan juga, dan anakku juga mmebuktikannya dengan prestasi. Peluk2 anak2 kita ya mba ��

    BalasHapus
  4. Kakak sama Adek beruntung banget punya orang tua kaya Bunda :') (dari seseorang yang masih berusaha berdamai dengan inner child)

    BalasHapus
  5. Wah legowo ya mbak forgive and forgot, ikhlas, salut, suka kalimat terakhirnya 😊

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih