Senin, 22 Mei 2017

Obrolan Kakak dan Adek: Ditikung dan Menikung



Assalamualaikum Temans,

Gara-gara semalem si Adek cerita mengenai tikung menikung, saya jadi ingat obrolan dengan Kakak dengan tema yang sama. Jadi cerita Adek semalem, beberapa minggu yang lalu tempat duduk Adek di kelas berada tepat dibelakang ’kembang kelas’ nya. Kata si Adek, lebih dari lima orang di kelas Adek yang suka sama si N, kembang kelasnya, termasuk Adek.  

Menurut Adek di antara lebih dari lima anak itu, ada satu yang sukanya sampai banget. Namanya D. Lumayan deketlah si D sama Adek. Tahu sama tahu kalau suka sama N. Dan si Adek lebih sering jadi pendengar curhatan D tentang N dibanding bercerita tentang rasa sukanya. Iya sih kalau saya lihat, Adek itu tipe laki-laki yang cool, pendengar yang baik, nggak banyak ngomong kalau di depan orang. Sementara si D itu tipe pejuang, fightingnya juara. Sampai masalah perasaan pun dia lebih show off.


Karena Adek duduknya deket si N ternyata bikin si D terintimidasi. Khawatir kalau N suka sama Adek (hahaha). D pun jadi ngambek sama Adek. Adek dilarang ngajak ngobrol si N lah, Nggak boleh pinjem barangnya N, dan nggak boleh ngeliatin si N. (Saya denger cerita Adek ngampet ngakak)

“Wajar to Nda, kalau duduk depan belakang gitu terus ngobrol. Apalagi kalau sudah selesai ngerjain tugas dari bu guru. Lagian aku juga lebih banyak diemnya. Ngomong sama si N juga seperlunya. Si N aja yang sukanya nengok ke belakang nanya-nanya,” cerita Adek sambil mendengarkan musik dari ponsel si Kakak.

“Tapi Adek baik-baik aja kan sama D?”
“D itu cemburu sama aku. Masa dia bilang gini Nda,’Lo, kamu nggak usah macem-macem lho. Kamu tuh udah nikung aku.’ Lha aku nikung apaan?” (Lo: nama panggilan Adek: Lilo)

Saya nahan ketawa melihat ekspresi kesal Adek.

“Adek jawab apa?”
“Aku bilang,’nikung apa? Orang aku nggak pernah ngapa-ngapain. Dia yang ngajak ngobrol kok.’ Abis itu si D bilang gini Nda,’Awas  lho kalau si N sampai suka sama kamu.’ Aku yo nggak mau dituduh to Nda.”
“ D marah banget sampai bilang awas gitu?”
“Masih pake ketawa-ketawa sih. Tapi kan sebel to Nda. Kalau misalnya N suka sama aku kan bukan salahku to. Wong aku juga nggak pernah nyuruh N duduk di depanku. Aku nggak pernah ngajak ngobrol duluan. Ngeliatin juga nyolong-nyolong jangan sampe ketahuan. Aku tuh udah manut lho sama Bunda, nggak dilihatin ke banyak orang kalau aku suka N. Tapi aku kok tetep salah yo?”
“Sekarang udah nggak papa kan?”
“Biasa aja sih. Aku juga nggak mau suka banget-banget sama N. Ntar lulus SD dia mau mondok. Cuma kemarin tahu aku pengen sekolah di Mplus, dianya mikir pengen ke situ juga.  Kusuruh dia mondok aja, biar aku nggak dituduh aneh-aneh lagi sama D.”

Benernya saya pengen tepok jidat. Intrik anak umur sebelas tahun begini amat yak? Perasaan si Kakak di umur yang sama nggak gini-gini amat.

Cerita Kakak


Nah ... kalau cerita kakak beda lagi. Si Kakak dicurhatin sepupunya. Dik F, sepupu Adek dan Kakak ini sahabatan sama Rn. Sejak dulu Dik F suka sama Rd.  Nggak tahunya mo lulusan gini Rn dan Rd suka DM-DMan. Lha Dik F merasa ditikung sama Rn. Ngadulah sama si Kakak.

“Kakak bilangin apa sama Dik F?”
“Aku bilangin aja, nggak usah dipikirin. Kelas enam malah mikirin tikung-tikungan. Nggak penting.”
“Itu jawaban Kakak sekarang. Coba dua tahun yang lalu. Bukannya kasusnya sama?”

Kakak ngakak dan nyubit saya.

“Aku malu lho kalau diingetin,” kata Kakak di sela tawanya.
“Waktu itu yang kamu rasain gimana Kak?”
“Ya gimana? Wajar benernya kalau Dik F sakit hati merasa ditikung. Bayangin aja, Nda. Ini versiku. Aku suka sama seseorang, trus cerita sama sahabatku. Curhat  banyak sama sahabatku. Nggak tahunya sahabatku ndeketin gebetanku, terus jadian pula. Postingnya berjamaah lagi di sosial media. Nyesek nggak?”
“Iya sih. Waktu itu kakak terus piye?”
“Nangis pasti. Jengkel banget. Pengen marah sama sahabatku. Tapi yang namanya suka kan nggak bisa dipaksa. Aku milih tetep temenan sama sahabatku. Aku kan juga udah lama sahabatan. Sementara ngegebet kan baru beberapa bulan doang. Terus kelas tujuh kemarin mereka putus, si gebetan DM aku. Wah ... ya maaf. Mau nge-ping berapa kali nggak bakalan kubalas. Balas dendam hahahaha.”

Si Kakak ketawa jail. Puas banget keknya. 
Kok Kakak baik banget ya? Kalau saya punya temen kek gitu, dadah babay aja J

Selamat hari Selasa ya temans, keep on spirit, keep on pray 

4 komentar:

  1. Menjadi pendengar buat para abege memang seru ya mbak...

    BalasHapus
  2. Anak-anak pun ada tikung menikung ya mbak irfa, harus waspada kepada teman yang suka nusuk dari belakang ya ☺

    BalasHapus
  3. Hihihi, anak2 memang sesuatu banget ya Mbak kalo curhat. Anakku yg gede juga udah mulai nih. Tapi kalo kutanya malah udah ngakak duluan. Nanti diledekin adiknya :)

    BalasHapus
  4. Seru ya udah abege begitu :D

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih