Rabu, 16 November 2016

Pertanyaan Kakak: Kok temenku pacaran sih?

Assalamualaikum Temans ...
Ada kalanya saya mengajak Kakak atau Adik ngobrol hanya berdua. Kadang makan di luar kalau salah satu dari mereka ada kegiatan di sekolah, atau sekedar ngobrol di tempat tidur. Kadang yang diobrolin sama seperti yang diceritakan di meja makan. Namun kadang memang rahasia yang hanya ingin mereka bagi pada saya.

Saya lebih banyak datang ke kamar kakak jika si Adek sudah tidur. Intuisi sebagai ibu lebih banyak berbicara siapa yang sedang lebih banyak membutuhkan telinga saya. Kegelisahan yang tampak lewat tatapan mata atau gestur tubuh yang lain saat pulang sekolah akan memberi saya sinyal ke kamar siapa malam itu saya akan bertandang.

Seperti tempo hari, saat Si Kakak yang biasanya terlihat riang saat pulang sekolah namun terlihat lebih pendiam dari biasanya. Ia meraih ponsel dan headset nya. Memasang earphone ke telinganya,  kemudian duduk sambil melipat tangannya. Tidak tampak seperti biasa yang mengangguk-anggukkan kepala atau ikut bersenandung menikmati musik yang ia dengarkan.


Malamnya, ia masih memegang ponselnya sambil berbaring. Masih mendengarkan musik dari piranti ponselnya. Saat saya masuk kamarnya dan berbaring di sebelah, ia hanya menggeserkan tubuhnya. Biasanya, ia akan berbaring miring dan memeluk pinggang saya.
“Lagi bete, Kak?”

Ia menggerakkan alisnya, nampak seperti tak peduli. Namun tak berapa lama ia berbaring menyamping.

“Nda, pacaran itu apa enaknya?”

Saya terdiam sebentar. Mencoba membaca arah pembicaraannya. Selama ini saya selalu mengatakan pada Kakak dan Adek kalau pacaran itu tak ada dalam Islam. Kalau menyukai lawan jenis,  saya memang tak pernah melarang. Saya selalu mengatakan boleh menyukai lawan jenis. Fitrahnya mahluk Allah kan menyukai lawan jenisnya. Kalau menyukai yang sejenis malah dilarang.

“Kenapa Kakak tanya hal itu? Kepengin?”
Dia menggeleng cepat.

“Enggak. Cuma ngeliat temenku. Di kelas duduk dempetan, kadang dipegang tangannya, bahunya, atau kepalanya.”
“Nggak dimarahin Ustad atau Ustadzah?”
“Kan nggak lihat to, Nda.”
“Kakak iri?” goda saya. Dia tertawa.
“Enggaklah. Cuma risih aja. Lihat temen-temenku yang udah pacaran, kayaknya kok menderita banget. Lihat pacarnya ngomong sama temen cewek lain, nangis, jeles. Cuma lupa ngucapin ultah, ngambek, putus, nangis lagi. Kalau putus, berangkat sekolah matanya bengkak, musuhan sama mantannya. Ribet banget. Drama tok isinya.”

Saya tertawa. Duluuuuu ... saya seumuran Kakak pernah berada di posisi teman-temannya itu.
“Pacaran itu sukanya karena ada yang memperhatikan. Meski hal-hal kecil. Ada yang muji kalau cantik atau asyik aja ada yang akan ndengerin cerita-ceritanya.”
“Kayak gitu kan bisa didapat dari orang tua atau temen, kan Nda?”
“Bisa. Tapi yang ini mungkin lebih spesial. Seperti tempo hari, waktu Kakak suka sama Mas A, dia BBM, merhatiin hal yang sepele di Kakak, dua hari senyum Kakak lebar banget. Hepi banget kan?”
Kakak  mencubit saya dan tertawa.

“Ada temen SDku, Nda. Ganti-ganti pacar melulu dari klas 4 SD.”
Hah? Saya melongo. Kelas 4 SD masih lebih kecil dari si Adek.
“Iya, sampai SMP aja udah sering kok ngelakuin itu.”
“Itu apa?”
Saya degdegan nunggu jawabannya.
“Ciuman basah,” bisiknya.
Duh ... sejenak pening kepala saya.  Pasang muka lempeng saya nanya lagi ke Kakak.
“Ciuman basah tuh kayak apa sih?”
Kakak mencebik.
“Heleh ... Bunda sok nggak tau. Nggak mungkin Bunda nggak tau.”

Rasanya pengen ngelus dada. Sepertinya sekarang mau hidup di kota besar atau kota kecil persoalan yang dihadapi orang  tua semakin rumit.
Kakak kemudian memeluk saya.
“Kenapa ya, Nda, temen-temenku kok pacaran?”

Duh ... anak wedok... ternyata ini to, yang bikin galau.
“Ini baru kemungkinan lho ya? Bisa jadi perkiraan bunda salah. Setiap orang itu membutuhkan kasih sayang dari lawan jenis.  Itulah kenapa, manusia disunnahkan untuk menikah. Karena apa? Supaya kebutuhan berkasih sayang itu bisa tersalurkan dengan halal.”
“Trus, kalau yang belum nikah gimana?” 

Kakak memotong kata-kata saya.
“Kakak tau kenapa Bunda selalu meminta Kakak dekat dengan Ayah atau Adik? Bunda juga banyak memeluk Adek, berusaha selalu dekat dengan Adek? Itu supaya kebutuhan kasih sayang Kakak terhadap lawan jenis terpenuhi. Supaya Kakak nggak nyari kasih sayang dari lawan jenis yang belum halal. Bisa jadi, temen-temenmu yang cewek pacaran karena nggak deket sama ayahnya. Gitu juga sebaliknya. Temen-temen cowok yang pacaran karena nggak deket sama ibunya.”
“ Oh ... pantesan, tante itu pacaran melulu. Iyalah, nggak deket sama bapaknya. Ngomong aja nggak pernah lihat aku,” ia menyebut nama salah satu kerabat kami. Saya hanya tertawa.
“Aku nggak mau pacaran, Nda. Kalau denger temen-temenku cerita kok kayaknya malah nggak bahagia.”
“Kalau bunda sih, lebih memilih Kakak nikah muda daripada Kakak pacaran.”
“Nikah muda itu umur berapa?”
“Mmmm ... lulus SMA mungkin.”
“Aaahh ... emooooohhhh ... aku kan pengen kuliah, pengen belajar bahasa asing yang banyak, pengen bekerja, pengen ... aaahh ... pokoknya aku masih pengen yang banyaaaaak banget.”
“Kalau Kakak pengen seperti itu ya nggak usah terlalu dipikirin hal-hal yang akan ngganggu sekolahmu.”
“Iyaaaaaaaa .... eh ... tapiiiiii ... nanti kalau aku nikah nanti, boleh pakai adat korea?”

Saya hanya terbahak dan disadarkan oleh si K-popers yang satu ini. Si Kakak usianya belum genap 13 tahun.

Keep spirit to write, keep on pray.

28 komentar:

  1. Wah seru ya, terbuka gitu ama si kakak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada masanya ntar mbakDi ngobrol yang panjaaaaang sama anak-anak. Matur nuwun sudah berkunjung yaaaa

      Hapus
  2. Subhanallah, baca dialognya bikin adem. Nggak banyak ortu yg bisa stay cool kayak gini menghadapi pertanyaan yg ga disangka2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman udah ngajarin, kalo panikan malah krucil nggak mau cerita lagi hehehe ... Makasih udah berkunjung yaaa ..

      Hapus
  3. Remaja sekarang makin kritis ya mbak Irfa, beda kayak jamanku dulu *jamannya mbak Irfa juga nggak ya..xixixi.
    Baru ada cowok yang nyurati aja takutnya setengah mati, nggak berani cerita ke ortu. Anak pertamaku juga cewek, sudah ABG..jadi, siap-siap juga nih kalo ada curhat-curhat kayak gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap-siap ditanya sik macem-macem, bikin kening mengkerut mb Ika hahaha ... Makasih udah berkunjung yaaa

      Hapus
  4. Pacaran model apapun tidak diperbolehkan dalam Islam ya mbak, semoga anak -anak generasi penerus kita dijauhkan dari yang namanya pacaran, lebih baik saat dewasa, jika ketemu jodohnya taaruf bentar lalu nikah saja ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Pengennya gitu mb, ngeri liat pergaulan skrg

      Hapus
  5. Waah ini bahasan yg bagus, keterangan mba pada Kakak tentang memberikan kasih sayang bisa dicontoh nih nanti kalau Raya besar hihihi makasih mba!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak, makasih sudah berkunjung yaaaa ...

      Hapus
  6. Inspiratif sekali, bunda.
    Sayangnya abg saya belum mau bercerita. Mungkin emaknya kurang pendekatan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum aja kali mba, kalo udah cerita bisa kewalahan emaknya hehehe ... Terima kasih udah mampir yaaaa

      Hapus
  7. Kayaknya aku akan bingung kalau ditanya seperti itu. Besok kalo tanya tak nyonto yo Mbak. Anak sekarang jiyan sudah sebegitunyah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh mbak, jyan ... Mbebayani puoooolll

      Hapus
  8. anakku juga kalau pulsek suka cerita temennya udah ada yg punya pacar padhal baru kelas 6. wah anak sekarang memang beda sama kita dulu y mbak.aku aja baru kenal cowok waktu sma.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ... ketoke panjenengan polos ya, aku SMP mulai lirak lirik :D

      Hapus
  9. Hehe...ayoo..bundanya bljr pake baju korea duluu..hehe...
    Semoga keakraban dg ananda trs terjalin indah ya mba..seneng bacanya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ... kebayang nanti kalau mantu pakai hanbok :D

      Hapus
  10. Waaa iniiii...cateeett... *jadi inget ancaman dinikahkan itu :)) kudu belajar banyak dari mbakyuku ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah ... ancaman masih berlaku :D

      Hapus
  11. huhuhu saya nggak sedekat itu sama ibu saya. nantilah kalau udah jadi ibu mau biar anak terbuka sama saya. xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Melalui banyak proses mbak, untuk menuai sebuah hasil :D

      Hapus
  12. Mba Irfa.. Aku melted baca ini.. 😍😍
    Punya anak pertama perempuan, jd dagdigdug juga meskipun dia belum genap 3th

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ... saya juga nggak gampang bisa deket sama anak. melewati banyak hal. makasih udah berkunjung yaa

      Hapus
  13. Siap2 duwe anak wedhok 2... Lain kali aku undang sbg pembicara ya mbak buat topik komunikasi dgn anak remaja hihihi

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih