Piknik Tipis-Tipis - Jurnal Hati

Rabu, 20 Desember 2017

Piknik Tipis-Tipis


Assalamualaikum Temans, 
Liburan begini rasanya tipis harapan saya, Kakak dan Adek untuk bisa berlibur. Namun kami maklum banget. Akhir tahun begini adalah hari-hari tersibuk untuk Ayah. Sudah hampir 12 tahun kami tak pernah merasakan liburan akhir tahun. Lha gimana mau berlibur? Tanggal 31 Desember itu jadi hari keramat bagi pengabdi perbankan seperti si Ayah. Ngantor bahkan bisa sampai lebih dari 12 jam.

Tapi dinikmati sajalah. Hikmah dari segala ketiadaan waktu buat kami di akhir tahun adalah tak mengeluarkan banyak biaya untuk liburan. Kami juga nggak harus kena macet yang bikin bete orang se Indonesia Raya di perjalanan.  Paling pol makan-makan berempat doang di tanggal 1 Januari karena si Kakak ulang tahun.

Karena sudah tahu kalau kami nggak akan kemana-mana di akhir tahun, si Ayah sering ngajak kami jalan sekedar menghilangkan penat. Paling sering sih mengunjungi sawah peninggalan orang tua yang tak jauh dari rumah. Kadang ikutan metikin hasil tanam, atau ikutan menanam padi. Meski nantinya dicabutin lagi sama si penggarap sawah karena nggak karuan alurnya.

Dua minggu lalu, ayah mengajak kami jalan ke Balkondes BNI di area Wanurejo Borobudur. Beberapa perusahaan membangun Balai Ekonomi Desa di area itu sebagai salah satu alternatif destinasi wisata dengan di kelola oleh desa setempat.Di tempat itu, kami bisa melihat Candi Borobudur dari kejauhan. Melihat postingan teman-teman saya yang pernah berkunjung mereka menunggu sunset di Balkondes tesebut.

Bisa ngapain aja di Balkondes BNI?
Beberapa perusahaan sudah mempergunakan Balkondes sebagai area outbound. Dua pendopo, satu bangunan utama dan tanah yang masih lumayan lapang berbentuk huruf L memungkinkan kita membawa anak-anak untuk bermain di sana. Apalagi di sana kita juga bisa menemukan beberapa permainan anak-anak seperti dakon, hulahop, bakiak raksasa, dan mainan anak-anak lain yang terbuat dari bambu misalnya kitiran.




Ada juga dua buah egrang yang bisa dipakai untuk mengetes keseimbangan kita. Melihat egrang membuat saya merasa kembali ke masa kanak-kanak. Jaman saya kecil sering banget main egrang bareng temen-temen di kampung.



Saya nyobain main egrang langsung jatuh. Badan sudah nggak lentur lagi kayaknya. Beda banget sama Adek yang sekali dipegangin terus bisa jalan pakai egrang kemana-mana. Ayah dan Kakak pun mencoba main egrang, namun tetap nggak ada deh yang bisa ngalahin Adek.

Yang menjadi favorit Kakak saat di sana adalah kami bisa main jemparingan (panahan jawa). Ada satu busur panah dan papan target yang bisa digunakan secara bergantian. Saat kami di sana memang antri agak lama untuk bisa main panahan.


Saya baru sekali itu mencoba jemparingan. Meski tak begitu berat busurnya, namun agak kesulitan juga untuk bisa memasang anak panah di busurnya saat pertama kali menggunakan. Kayaknya sih udah bener narik tali busur sampai ke telinga. Begitu di lepas, eh ... anak panahnya nggak mau melesat. Ternyata ada teknik-teknik tertentu saat memanah.



Lagi-lagi Adek juaranya untuk aktivitas fisik. Kata Adek kalau anak panahnya ingin melesat, maka memanahnya diarahkan sedikit lebih ke atas. Meski nggak berada tepat di tengah-tengah papan target, tapi anak panah yang dilesatkan Adek bisa menancap nggak jauh dari tengah target.

Sore itu kami bisa sepuasnya main jemparingan karena pengunjung sudah mulai banyak berkurang. Anak-anak muda yang berkunjung di Balkondes lebih tertarik pada spot wifi dan fotografi. Di tempat itu kami benar-benar menyimpan gadget. Memakai gadget sekedar untuk foto-foto doang. Waktu bersama keluarga pun berkualitas banget.

Udah berencana kemana aja liburan kali ini? Kalau Mb Uniek dan Mamak Domi mau kemana?


11 komentar:

  1. Piknik dan wisata bareng keluarga itu perlu dan penting banget ya mbak irfa 😀

    BalasHapus
  2. Banyak permainan tredisionalnya yah... asik nih!

    BalasHapus
  3. Asyik banget bisa nyobain panahan, hihi

    BalasHapus
  4. Saya suka sekali dengan panahan mbak Irfa, sampai pengen posting tulisan tentang panah-memanah ini tapi yang ringan-ringan aja, cuma masih meraba-raba nanti jadinya kek gimana hehe..

    Meskipun belum pernah pegang busur tapi suka ngebayangin hebatnya tokoh2 fiktif yg bersenjatakan panah. Ealah malah ngelantur curhatnya..

    Intinya berlibur kemanapun, mau sedekat apapun asal bersama keluarga itu sudah luar biasa ya mbak.. :)

    BalasHapus
  5. Wah asik ya, tetap bisa piknik meski tak jauh dari situ penuh sesak yg mau ke Borobudur. Aku juga suka ke tempat2 yg bisa dinikmati banget kayak gini daripada ke tempat wisata populer yg pasti jubel2an di musim liburan.

    BalasHapus
  6. Rata2 sekarang tempat wisata memang diarahkan untuk back to the root ya mba, balik ke daya tarik berupa aktivitas dan permainan daerah. Bagus banget ini, buat kids jaman now yang kebanyakan lebih memilih gadget, aktivitas begini bagus untuk tetap menjaga keseimbangan antara kecerdasan teknologi dengan ketrampilan fisik.

    BalasHapus
  7. Belajar memanah itu mengasyikkan. Kalau gk salah ingat ada hadits yg bilang Setiap anak panah yg kita pungut pun bernilai ibadah ^^

    BalasHapus
  8. Piknik tipis-tipis juga asik kok...apalagi bareng sama anak dan suami. Hihi
    Kalo aku pikniknya ke rumah akuuung

    BalasHapus
  9. kayak di pasar karetan nih mba Irfa, ada panahan dan dolanan tradisional.

    BalasHapus
  10. Wah ada permainan dakon..bisa nostalgia sama beraneka ragam permainan tradisional ya.. asyik banget nih!

    BalasHapus
  11. Tipis2 tapi seru banget mba liburannya. Apalagi bisa main panahan. Enak banget

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih