Bahagianya ibu yang bisa ngirit - Jurnal Hati

Rabu, 06 Desember 2017

Bahagianya ibu yang bisa ngirit


Saya nggak pernah ngebayangin loh kalau pada akhirnya saya jadi ibu yang bekerja di rumah. Ketika belum menikah, berderetan deh keinginan jika saya punya anak nanti. Pengen banget ntar kalau udah punya anak, masih tetep ngantor. Pengen deh kalau udah punya anak badan masih langsing. Pengen juga dong kalau udah punya anak ntar bisa ke salon merawat wajah kalau udah mulai timbul vlek di wajah.

Ternyata keinginan itu buyar semuanya. Pengennya ngatur jarak kehamilan, eh ... si Kakak belum selesai ngASI Allah udah ngasih rejeki lagi dengan datengnya si Adek dalam perut. Pas Adek lahir, badan udah langsing, eh ...mertua sayang banget nyetokin makanan hingga saya merasa eman banget kalau makanan dianggurin. Nggak kerasa aja badan pelan-pelan mulai naik angka di timbangan.

Sempat deh ngalamin bener-bener nganggur ga ada pemasukan. Kebetulan saat itu pas mulai rame-ramenya facebook. Kalau nggak salah sih sekitar hampir 10 tahun tahun yang lalu lah ya? Jadilah saya ibu yang alay. Ibu yang kadang nyinyir sama kebahagiaan orang lain. Semua-muanya lapor ke facebook. Mau nyuapin anak, nyetatus dulu. Galau, meratap di facebook. Berdoa ya sempet aja via facebook. Pokoknya malu-maluin banget deh. 

Beruntungnya sih, saya nggak lama-lama amat jadi ibu alay di medsos. Ibu alay di dunia nyata katanya sih masih, versi anak-anak. Bukannya apa-apa. Kata suami kan, seorang ibu itu jadi matahari di dalam rumah. Kalau ibunya ceria, sering ketawa, dijamin keluarganya ikut aura keceriaan ibunya. Coba kalau ibunya sedih atau sakit. Di dalam rumah pasti auranya negatif. Gitu sih kata suami. Jadilah saya ibu yang tukang ngebanyol di rumah. Ngepoin kegiatan anak-anak. Bikin lucu-lucuan di rumah bareng anak-anak. Kadang halu biar kedengeran ketawanya anak-anak. Atau pas suami pulang di becandain biar lepas dari beban kerjaan.

Rumah juga jadi kantor buat saya. Dan jam kantor saya juga nggak jelas waktunya. Tapi kayaknya sih lebih banyak jam nganggurnya sih, sehingga saya masih bisa ngepoin akun gosip hehehe. Nah ... biasanya kalau saya sudah mulai ngepoin akun gosip, artinya saya lagi nggak banyak kerjaan. Kalau nggak banyak kerjaan, artinya lagi nggak banyak income dari pekerjaan. Artinya lagi saya harus makin irit untuk urusan belanja. Nggak cuma belanja buat diri saya pribadi, buat keluarga juga.
Untungnya nih, saya ibu dengan gaya hidup irit garis keras. Semua hal berbau “me time yang berbayar” saya pasti bilang nehi. Saya cuma ketawa aja kalau ada temen ngajak ke salon untuk perawatan wajah sampai jutaan rupiah. Beli krim ini dan itu, lantas dipakai berkala. Duh ... eman, duit segitu untuk perawatan muka doang. Duit segitu kalau dibelikan beras udah dapet berapa kilo kan? (ibu perhitungan)

Harusnya saya nggak nyinyirin temen yang perawatan wajah sampai duit jutaan sih. Mestinya saya bersyukur aja. Alhamdulillah saya diparingi kulit yang nggak gampang jerawatan. Vlek di wajah juga masih lebih banyak temen saya yang perawatan ke salon sampai jutaan rupiah (ketawa devil) meski wajah saya juga nggak mulus-mulus amat. Kulit wajah juga lumayan nggak dekil-dekil amat. Kayaknya sih masih wangun digandeng sama suami lah ya?

“Emang sama sekali nggak pernah perawatan wajah mbak?” tanya seorang temen.

Ya ... Sampai umur saya meninggalkan usia 40 tahun seingat saya baru sekali aja saya facial. Itu pun pas mau walimahan. Setelah itu saya malas merawat wajah ke salon. Kalau nggak rutin perawatan wajah ke salon kulit wajah saya malah terasa kasar. Cukup deh cuci muka pakai sabun mandi. Beneran!

Mulai usia 30-an, ibuk alm mengenalkan saya untuk merawat wajah tanpa banyak biaya. Bisa dilakukan di rumah. Dan terbukti vlek di wajah saya nggak begitu banyak di usia saya sekarang. Sampai sekarang masih sering saya lakukan.

1. Membasuh wajah dengan air cucian beras
Air cucian beras mengandung oryznol yang membantu dalam merawat kulit dari dampak yang diakibatkan sinar ultraviolet. Oryzanol ini berfungsi sebagai pemudar warna kulit yang menghitam akibat paparan matahari.
Saya makenya kalau pas inget sih hahaha ... Kalau mau menanak nasi, cucian beras pertama saya tampung. Saya rada males mengendapkannya. Jadi langsung saya pakai untuk membasuh muka. Saya biarin sampai kering, lalu bilas dengan air bersih. Gitu doang.

2. Membasuh wajah dengan air teh basi
Saya baca sih, air teh mengandung vitamin E yang bisa mencerahkan kulit dan menjaga kehalusan. Selain itu vitamin E juga mengandung anti oksidan sehingga bisa mengencangkan kulit wajah.
Saya biasanya membasuh wajah dengan air teh kalau ada yang bikin teh. Biasanya kalau suami pulang dari Semarang. Paling nggak seminggu dua kali saya membasuh wajah dengan air teh basi.

Tuh kan, irit banget? Sampai kadang nggak bisa bedain mana irit mana pelit yak? Saya sebagai ibu bisa ngirit tuh rasanya bahagia banget loh Hahaha ...
Bahagianya seorang ibu emang sederhana banget ya? Kalau mbak Noorma dan Mbak Chela gimana? 

11 komentar:

  1. Hahahaa, akuuh padamu mbaak ��
    Kalo aku dulu selain perawatan wajah nomer 2, ada lagi yang alami lainnya. Tiap kalo nanak nasi, pas mindahin ke tempat nasi, muka diuapin dulu. Tapi sejak masaknya pakai listrik, gak pernah lagi perawatan pakai uap nasi ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau diuapin takut kepanasan mbaa... syumuuukkk

      Hapus
  2. Waaaahh! Ibu RT idolak inih. Uda lucu irit pulak. Disayang banget pasti sama misua dan anak2 ya mba irfaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disayang suami krn iritnya kebangetan mbaa hahah

      Hapus
  3. Wah terimakasih tips iritnya mba..emang ya perempuan tuh riweuh sama perawatan muka...

    Terimakasih sudah meramaikan arisan blog ke 17 ini mbaaa

    BalasHapus
  4. Aku wegah facial mbak lha nek facial babak bunyak wajahku soalnya banyak jerawatnya jadi mo nyobain cara mbak irfa aja wes kali aja bisa ayu kek mbak irfa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga beruntung ya mbak nek wis nyoba hahah

      Hapus
  5. memang kalau cuci muka pakai air cucian beras rasanya wajah lebih cerah dan jerawat berkurang mba, saya sudah nyoba meski nggak rutin :D

    BalasHapus
  6. Tos, sesama emak yang gak hobi perawatan wajah. Aku sampe seumur gini belum pernah facial di salon sama sekali mba ... duh berasa kebangetan bener

    BalasHapus
  7. Wah emak irits garis keras ini mah heuheu

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih