Ahli Silaturahmi - Jurnal Hati

Selasa, 10 Oktober 2017

Ahli Silaturahmi



Saat seseorang sudah mem-branding dirinya sebagai penulis, entah penulis buku, blogger, content writer dan semua yang terkait dengan dunia tulis menulis maka yang ada di benak saya mereka sangat suka membaca. Dunia tulis menulis terkait dengan crafting word, menjadikan sebuah tulisan itu enak dibaca dan indah. Indah bukan hanya tulisan yang terkait dengan puisi maupun sastra yang penuh dengan kata kiasan, namun bagaimana kata-kata mampu menyentuh hati ataupun menggiring logika.




Bagi penulis, membaca adalah asupan gizi. Bisa kelihatan lho, penulis yang menjadikan membaca sebagai hobinya tulisannya akan kaya diksi. Pilihan katanya banyak banget, dan tulisannya enak dibaca karena ia biasa membaca tulisan-tulisan yang disukai pembaca atau tidak.

Nah ... arisan kali ini ditantang oleh Mbak IkaPuspitasari dan Mbak Arina Mabruroh untuk ngobrol tentang hobi. Sempet agak mikir juga, soalnya hobi saya emang terbatas banget. Mau ngobrolin tentang baca dan buku yakin deh, temen-temen punya hobi yang sama juga.

Pagi ini, saat perjalanan menuju provinsi sebelah tiba-tiba saja ide muncul di kepala. Iya ya, saya pasti melakukan ini ketika saya kelelahan berhadapan dengan laptop. Apa yang saya lakukan ini biasanya menyembuhkan mood saya jika membutuhkan penyegaran otak dan hati (halah). Dan saya sering diledek oleh guru menulis saya, Mas Dwi Suwiknyo karena kegiatan saya yang satu ini. Kata Mas Dwi Suwiknyo, manusia itu ada yang ahli shalat, ahli dzikir, ahli sedekah, dan ahli kebaikan yang lain. Saya juga ahli. Ahli Silaturahmi aka hobi nongkrong di rumah temen :D

Iya sih, saya emang suka banget ngumpul sama temen. Saya menikmati ramean ngobrol sama temen-temen. Dari obrolan yang receh banget sampai ngumpul yang pada akhirnya jadi proyek kerjaan saya jabanin.



Ada beberapa temen yang biasa saya ajak ngumpul. Bersama mereka saya sering banget bertukar tawa. Ada satu tempat favorit di Jogja yang biasa jadi tempat ngumpul. Namanya Wedangan Kampoeng. Tempatnya di Jalan Kaliurang km 12,5. Betahnya nggak kira-kira. Pernah lho saya nongkrong di situ dari jam 08.00 – 16.00. Berarti saya ninggalin anak ya? Hohoho ... Saya bisa bebas gitu kalau pas jadwal krucil pulang sekolah jam 17.00.



Selain di Wedangan Kampoeng, saya sih suka banget dateng ke rumah temen. Ngerecokin temen yang lagi masak, belajar fotografi, belajar menulis, atau belajar pada hal-hal yang membuat kita produktif. Sering banget sekedar obrolan random membuat kita belajar tentang hidup yang sepertinya jauh banget dari kehidupan yang kita punya ataupun jalani.

Saya bersyukur diberikan teman-teman yang baik dalam hidup saya. Kalau toh meet up sama temen nggak hanya bagi-bagi gosip doang. (Iya kan, perempuan kalau ngumpul sering susah jaga lidah?) Lebih banyak manfaat yang saya dapat dibanding madharatnya. Ilmu kan nggak cuma kita dapat di bangku sekolah ataupun ikut workshop berbayar mahal. Dengan silaturahmi malah sering kita mendapat pengetahuan yang perlu banget buat kita maupun keluarga.



Manfaat yang lain, kadang rejeki pun datang tak disangka. Rejeki bisa berbentuk apa saja lho. Salah satunya adalah yang saya bawa pulang hari ini setelah dlosoran di rumah sahabat saya pagi ini.



Seperti sebuah hadits sahih dari Abu Hurairah RA Rasulullah SAW bersabda :

"Siapa yang suka dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya hendaklah dia menyambung silaturahmi"

(HR. Bukhari no 5985 dan Muslim no 2557)




12 komentar:

  1. Tapi memang seru ya mbak ngobrol sama temen itu. Banyak ibroh yang bisa diambil :) kapan ya silaturahmi sama mbak Irfa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru bangeeettt... Apalagi masalah gos... Eh hahahah

      Hapus
  2. Setuju dan suka banget ama hadits ini, betul banget 😊

    BalasHapus
  3. sama mbaak... aku juga suka bersilaturahmi. bawaannya riang terus jadinya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa ...apalagi dapet gosip baru hahahha

      Hapus
  4. iya betul mbak bersilaturahmi itu memang banyak manfaatnya ya...aku kalau ada waktu luang juga sering ke saudara2 jauh di desa supaya tidak putus persaudaraan

    BalasHapus
  5. Silaturrahim juga bisa jadi hobi ya..makin banyak saudara, makin banyak rezeki

    BalasHapus
  6. Setuju mbak irfa silaturahmi selain menjaga hubungan baik juga banyak manfaat yang bisa diambil dari sana

    BalasHapus
  7. MasyaALlah... jadi ahli silaturrahim... :* barakallah Mba..

    merasa diingatkan nih, udah lama nggak silaturrahim, dulu pas blm punya anak sama anak masih baby rajin silmi skrg jadi berkurang banget.

    Makasih juga ssudah setor arisan :*

    BalasHapus
  8. Suamiku tuh ahli silaturahim, temennya banyak buanget. PAdahal udah capek kerja, masih aja mampir dulu silaturahim. Kadang aku ikut juga sih kecuali kalo lagi capek. Di rumah sepi mending ikut suami kadang-kadang, hihiii

    BalasHapus
  9. Aku juga suka silaturahmi, eh kopdar maksudnya hehehe

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih