Selasa, 28 Maret 2017

Jika Pra Remaja Mulai Jatuh Cinta

sumber: www.myworkpu3.blogspot.co.id
Assalamualaikum ...
Beberapa hari ini viral Dimas dan Ruroh muncul di timeline facebook serta instagram. Mulai dari cercaan atau rasa simpati pun bertebaran diberbagai akun. Ada yang istighfar dengan polah anak anak sekarang yang bertingkah seperti layaknya orang dewasa jatuh cinta. Ada pula yang menyalahkan tayangan sinetron atau era digital dimana internet sangat mudah digunakan sehingga paparan konten dewasa menerpa anak-anak. Namun saya melihat sangat jarang menyikapi fenomena anak-anak jatuh cinta dengan lebih bijak.


Siapa para ibu yang langsung panik jika anak-anak berseragam merah putih mengenal cinta? Emak mana yang nggak langsung memberikan taushiyah jika si anak menggambar hati ditengah namanya dan nama teman lawan jenisnya? Hayo ... ngacung?

Saya punya dua ABG di rumah. Si Kakak sudah baligh sehingga saya lebih mudah untuk berbicara tema apapun di rumah. Ketika dia mulai menyebut nama seorang lawan jenis ketika kelas 4 SD, sebenarnya sudah mulai panik. Masa iya sih, anak saya dini banget merasa jatuh cinta? Nanya ke beberapa teman wali murid jawaban yang membuat saya makin galau adalah,”Ah ... anakku masih polos. Belum ngerti yang begitu.”
Bagaimana saya nggak galau ketika perbandingan perkembangan yang nggak sama dengan teman-teman sebayanya?

Nah ... kalau si Adek, dia punya fans sejak kelas 2 SD.  Disurati, dikasih bunga, bahkan dikasih duit juga pernah hahaha ... Cerita tentang lawan jenis juga sejak klas 2 SD. Namun bersyukurnya, Adek anak yang ekstrovert. Dia akan bercerita apa saja dengan apa yang ia alami dan dirasakan kecuali saat mendapatkan perlakukan yang kurang mengenakkan dari seorang gurunya pada waktu kelas tiga. Ketika menghadapi Adek, saya sudah jauh lebih tenang karena sudah punya pengalaman saat menghadapi Kakak. Walaupun ada sedikit yang berbeda ketika ngobrol dengan si Adek, karena Adek ternyata fans nya lebih banyak ketimbang Kakak.

Ibu-ibu,  apa yang perlu kita lakukan jika anak kita sudah mulai tertarik pada lawan jenis? Panik, biasa aja, atau langsung ngasih tahu kalau itu belum boleh ia rasakan karena masih kecil?

Kalau saya, yang pertama kali saya lakukan adalah mengucap syukur. Kenapa saya mengucap syukur? Karena anak saya normal, menyukai lawan jenisnya. Orang tua mana yang mau anaknya menyukai sejenisnya? Enggak kan? Rasa suka pada lawan jenis itu fitrah. Anugerah Allah. Untuk apa saya memarahi anak jika ia mendapatkan fitrahnya sebagai manusia?

Yang kedua, saya kemudian bertanya tentang siapa yang sedang diceritakan oleh anak-anak. Saya ikut berekspresi gembira saat melihat mata anak berbinar-binar. Ketika ada feedback dari orang tua, maka anak akan bercerita tanpa sungkan. Orang tua tidak perlu bersusah payah menggali informasi. Biasanya, yang disukai oleh anak-anak adalah lawan jenis yang pintar atau secara fisik menarik. Bisa jadi yang menarik perhatian anak perempuan adalah lawan jenis yang pintar dan cool, tidak banyak omong, atau secara fisik terlihat cakep. Sementara untuk anak laki-laki biasanya yang disukai adalah lawan jenisnya yang pintar, cantik, atau sifatnya yang kalem. Namun ada juga sebagian anak laki-laki menyukai lawan jenis yang cerewet karena bagi mereka anak-anak yang seperti ini seperti hiburan  ditengah sumpeknya pelajaran. Halah ... hahaha

Yang ketiga, saya akan menanyakan perasaan Kakak dan Adek setelah mereka bercerita tentang satu sosok lawan jenisnya. Biasanya, dengan malu-malu mereka akan mengakui apa yang mereka rasakan. Mulai suka jika melihat sosoknya, suka kalau namanya disebut, malu kalau berdekatan, atau merasa senang jika si lawan jenis berprestasi. 

Yang ke empat, barulah saya akan menyisipkan nasehat pada anak-anak. Seperti percakapan saya dengan Adek di awal tahun ajaran baru, ketika dia mengakui menyukai seseorang.
“Apa yang Adek suka tentang dia?”
Adek tersenyum malu.
“Aku suka dia sejak kelas tiga, Nda. Anaknya pinter, nggak kebanyakan omong. Tapi sekarang udah lebih banyak bicara sih. Terus kulitnya sawo matang.”
“Kebanyakan orang suka sama yang kulitnya putih. Kok Adek beda?”
“Seleraku memang beda Nda. Kulitku kan sudah putih, nggak enak lho jadi anak yang kulitnya putih. Mesti diece nek nggak dibilang cino ya londo.”
“Kan nggak papa Dik, dibilang gitu. Beda kan malah suka diperhatiin orang.”
“Aku nggak suka gaya ngece nya itu lho. Kalau nggak pake ngece mungkin yo nggak papa.”
“Oh ... gitu.”
“Suka boleh to Nda?”
“Yo boleh to Dek. Rasa suka, rasa cinta kan fitrah. Anugerahnya Allah.  Masa kita mau nolak pemberian Allah? Fitrahnya laki-laki ya sukanya sama perempuan. Begitu juga sebaliknya. Adek kan juga nggak minta sama Allah biar dikasih rasa suka sama dia kan?”
“Enggaklah Nda. Kan itu tiba-tiba aja aku merasa suka.”
“Bunda nggak akan melarang Adek atau Kakak untuk suka sama siapapun. Karena itu anugerah. Yang nggak boleh adalah pacaran. Dalam Islam, pacaran kan nggak ada. Nanti kalau Adek udah dewasa, sudah mapan semuanya, Insya Allah akan diberikan jodoh yang baik sama Allah. Nggak usah khawatir.”
“Kalau nembak boleh?”
Saya mati-matian menahan tawa yang hampir meledak.
“Nembak apaan?”
“Ya bilang suka gitu. Temen-temenku do nembak lho.”
“Lha nembaknya pake apa?”
“Pake suratlah.”
“Terus kalau sudah ditembak gimana?”
“Ya ditunggu dijawab.”
“Kalau sudah dijawab?”
“Ya kan jawabannya diterima atau enggak. Kalau enggak ya udah.”
“Kalau diterima?”
“Ya jadian.”
“Adek pasti tau jawabannya.”
“Iya sih. Berarti nggak boleh ya Nda?”
“Emang adek mau nyuratin dia?”
“Enggaklah. Takut ketahuan Bu Guru. Kalau ketahuan ntar aku disidang, Bunda dipanggil Bu Guru. Malunya itu Nda.”
Saya tertawa dan mengelus kepalanya. ABG saya sekarang sudah nggak terlalu suka dipeluk-peluk.
“Bunda kan selalu bilang ke Adek dan Kakak kalau suka sama seseorang. Tapi bukan berarti kemudian Adek mikirin dia melulu. Fokus Adek untuk belajar. Adek masih kelas 5 SD. Sekolah itu yang jadi tugas utama. Yang perlu dipikirin Adek sekarang bagimana nilainya bisa bagus, mengajinya makin baik, istiqamah shalatnya. Memperbaiki akhlak. Kecuali kalau Adek mau nikah lulus SD nanti. Boleh Adek sudah serius mikirin cewek. Adek mau lulus SD trus nikah?”
“Ah ... Bunda ki. Yo enggak to.”
Adek pun ngeloyor pergi menyisakan senyum lebar di bibir saya.

Momih syantik,
Kekhawatiran orang biasanya dikarenakan pikiran kita yang tidak satu frekuensi dengan anak. Menyamakan frekuensi antara orang tua dan anak akan menjadi jembatan bagi kita untuk lebih memahami anak dan anak memahami orang tua.
Selamat hari Rabu ya ... Keep on spirit, Keep on pray


26 komentar:

  1. Hahahha aduh pagi-pagiudah dibikin ketawa si Adek.
    Bundanya juga gitu wkwkwk abis lulus SD nikah alamakkk
    hahahha nggak kebayang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sinih kalau mau ketemuan ... tapi hati-hati, jangan sampai trus ngefans karena senyumnya. Kata salah satu fans Adek yang ngaku ke Kakak bilang, senyum Adek maut hahaha

      Hapus
  2. uuuchh, adem bacanya mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. maturnuwun ya mak, sudah menjejak :D

      Hapus
  3. Waah...adek sudah naksir cewek ik..hihi
    siap-siap niru jawabannya mbak Irfa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap-siap mikir keras kalo ditanya macem-macem mb Ika hahaha

      Hapus
  4. Aduh, ketawa deh sama cerita si adek. Santai aja curhatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah biasa dia kek gitu mb hehehe .. makasih sudah menjejak yaa

      Hapus
  5. menjadi orang tua harus bijak ya mbak...rasa suka itu fitrah ya..yg dilarang pacaran. aku juga sependapat ma mbak irfa. tfs y

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belajar jadi temennya mb hehehe... Makasih udah berkunjung yaa

      Hapus
  6. Tfs ya mbaaak
    Saya ada anak yang mau ikut saya tahun ini
    sudah sma sih dan kayaknya dia mulai pacaran2
    Saya bingung mau mulai dr mana klau mau bahas ini
    Tapi kayaknya ya ada gambaran hbs baca ini mb

    Secara kan sy blm kenal jauh sm dia,
    Makaish ya mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mb, terima kasih sudah berkunjung

      Hapus
  7. Haduh jadi deg2an kalau anak2 mulai ABG nih.. Kudu banyak persiapan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Santai aja mb, ntar sampai pada masanya kok hehehe

      Hapus
  8. Aku mbayangin itu trjadi pada anakku kayae piyeee. Padahal jamanku SD dulu ya udah ada temen2 yang suka2an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengko nyampe masanya Mi, ngeri ngeri sedap hehehe

      Hapus
  9. Aku bacanya kok malah kayak nostalgia zaman SD ya, Mbak. Soalnya pas kelas 3 SD juga sudah suka2an. wkwkwkwk. Ibuku dulu juga nggak melarang sih, cuma ngarahin aja soal tugas utama buat belajar. Hihi. *senyam senyum sendiri deh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kukira Adek sik kegasiken suka sama cewek. Makasih udah menjejak yaaa

      Hapus
  10. Ja,an aku sd pe smu malah suka takut ditaksir cowok, srmua barang atau surat dikasih temanku aja heuheu, baru gak begitu takut itu setelah kuliah, itu pun kalau ada yang deketin salam, aku malah tanya serius atau gak dalam seminggum jika enggak ya ufah bye bye, makanya aku nikah di umur 27 tahun setelah lulus kuliah profesi 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah terjaga hatinya mbak hehehe... Makasih udah berkunjung

      Hapus
  11. Ya ampun adek, sampe kepikiran mau nembak ya dek.. Hihihiii. Iya bener bgt ya mbak, perasaan suka dgn lawan jenis itu anugrah ya.. Nggak kebayang nanti pas anak-anak bakal curhat karena jatuh cinta, pasti rasanya campur aduk ya mbaaak.. Eheheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang udah biasa aja mbak, empot-empotan itu pas si Kakak pertama kali suka sama cowok. Berasa tuwir banget, anak udah gede aja hehehe

      Hapus
  12. Wah, si Adek, hormonnya sudah mulai bekerja ya...
    Jadi ingat aku juga pernah suka sama teman cowok pas kelas 5 juga. Karena dia pintar, pendiam dan guanteng, tuenan. Hahaha... sampai sekarang masing terngiang. Begh!

    Kita, selaku orang tua memang kudu memperkaya wawasan ya menghadapi generasi millenia.
    Jadi buah hatipun akhirnya pasti akan melabuhkan perasaannya kepada kita karena merasa kita memahami dunianya, menjadi sahabat sekaligus orang tua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak, temen2 Adek sebenarnya banyak yang mulai suka2an,tp takut dimarahin ortu kalau cerita. Makasih udah menjejak yaa

      Hapus
  13. wah ngeri si adek ya mbak banyak fansnya. iya ya mbak, ngucapin syukur, karna berarti normal. Duh adek lulus SD nikah hahaha nggak kebayang mbak. Btw, makasih sharingnya mbak. Sangat bermanfaat ;)

    BalasHapus
  14. Hai Mbak, salam kenal :)
    Wah, aku jadi banyak pelajaran baca artikel di atas Mbak. Anakku sok tanya2 gitu. Nahan ngakak juga kadang. Kadang bingung mo jawab apa. Memang kok cinta itu anugerah, kita harus bersyukur :) MAksih sharingnya ya. Aku follo, folbek ya heheh :)

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih