Krucils emak blogger itu ... - Jurnal Hati

Senin, 07 Juli 2014

Krucils emak blogger itu ...

Udah lama aku niat banget ndandanin blog yang udah lama kurang terurus. Ibarat rumah, blog ku ini cat dindingnya udah kusam banget, rumput-rumput udah tinggi perlu dicabutin, dan perlu ada usaha dari si empunya rumah buat ngebikin orang mau berkunjung silaturahmi. Kemarin sempet stalking aja nih sama grup emak-emak rempong yang mau ngumpul. Katanya sih mau diskusi buku sama belajar nge-blog. Kebetulan lagi njemput anak-anak ke rumah Eyang di Semarang, jadilah pagi itu begitu bangun tidur yang keinget mau cap cus ke Mak Uniek.
sumber gambar www.lavengin.com

Diem-diem kagak ngabarin Mak Uniek, meluncurlah aku ke Patiunus I/1 di area Medoho. Begitu nongol di rumah Mak Uniek, sambutan cukup meriah dari tiga personel yang udah ngumpul bikin betah ngejogrok ber jam-jam. Di tambah nggodain Thifa dan Hana krucilnya Rahmi bikin tambah betah aja.
Pas seru-serunya ngedandanin blog, Mak Wati yang baru aja dateng bilang,"Anak-anak kok nggak ada suaranya ya?"

Eh... Iya ...

Kami baru sadar kalo teras yang tadi rame karena Thifa ceriwis ngobrolin daun sama Faris anak Mak Uniek kok jadi sepi. Mak Uniek dan Rahmi, si empunya krucil pun langsung keluar rumah. Begitu ngeliat Rahmi pucet kalo krucils kagak ada di sekitar rumah, kami pun keluar rumah. Nanya tetangga, kagak ada yang liat dua anak itu. Wajah yang tadi ketawa melulu, jadi pucet semua. Deg-degan, udah kepikiran yang enggak-enggak. Itu anak kan umurnya masih lima sama tiga tahun. Udah gitu ngegemesin pula.

Feeling seorang emak memang gak pernah salah ya? Mak Uniek nyari krucils ke gang sebelah, dimana Faris biasa diajak Vivi kakaknya main. Dan beneran! Faris dan Thifa ada di gang sebelah, kebingungan mau pulang. Wajah-wajah pucet pun kembali berwarna cerah saat ngeliat Mak Uniek ngegandeng dua krucils yang tanpa dosa itu. Detak jantung kami pun berkurang intensitasnya setelah sempat pada level middle up iramanya.
Andai Mak Uniek telat sedikit aja, kami akan makin kerepotan nyari dua krucil itu. Faris dan Thifa sudah berada dalam boncengan seseorang yang hendak mengantar mereka. Tapi mau diantar kemana? Orang pas ditanya Farisnya diem aja. Sementara kata Thifa," Rumahnya sana... deket Masjid Agung. Kalau rumahku jauh sanaaaaa.."
Hhhhh...
Nafas kami jadi legaaaaaa... banget. Jadi punya ide, seandainya anak-anak kita yang masih balita di kaosnya kita sablon alamat rumah plus nomor telpon kita. Tapi kalo kepanjangan, sablon aja akun twitter kita. Kalo kejadian kayak kemarin, si penemu krucils bisa mensyen kita. Hehehehe...
Tapi siapa juga mau kerepotan bin kelimpungan kayak kemarin. Jadi pelajaran buat kita kaum emak, kudu mawas bener ngejaga anak-anak kita. Allah sudah percaya, dan menitipkan anugrah terindah dalam hidup kita. Jadi?
Ah... sudahlah... ini bukan saatnya kasih taushiyah...

5 komentar:

  1. iya nih, aku jadi merasa bersalah banget ama anakku hiks :'(

    BalasHapus
  2. ngeriii..huhuu...semoga anak-anak kita, kita semua dilindungi Allah aamiin...btw blognya unyuuu uhuyy....

    BalasHapus
  3. Tengkyu udah mampir ke rumah ya? Sapu-sapu lagi... ngecat-ngecat lagi... :D

    BalasHapus
  4. waaa ternyata pernah kelimpungan juga tooo... haaai Maks

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih