Rabu, 18 September 2013

Sehat itu sesuatu...

Rasanya aku kok jaraaaaang banget bersyukur ya, diberikan tubuh yang jarang sakit, kalau pun sakit paling pol diobatin duit seratus perak plus minyak kayu putih trus di tempel-tempelin udah sembuh? Hehehe... Iya nih, perasaan obat masuk angin paling mujarab ya kerokan plus minum jamu. Kan simpel banget...
Yang simpel kayak gini kadang kurang disyukurin, masih aja sering protes sama Alloh minta ini dan itu, nggak ada puasnya, padahal nih, kesehatan itu kan mahal. Bayangin kalau kita mau tarik napas aja harus bayar karena dibantu oksigen, mau makan harus pake selang karena ga bisa nelan. Tuh... kan, mahal. Sehat itu rizki yang tak terkira kan?
Ngobrolin tentang kesehatan, jadi inget sama seorang teman SMA yang sekarang sedang diberikan ujian hidup oleh Alloh yaitu kanker usus besar dan sudah menjalar sampai ke (maaf) testis. Padahal beliaunya orang yang sangat jarang sakit. olah raganya pun teratur. Semangat hidupnya tinggi banget. Nggak nyangka aja kena kanker. Sedih rasanya waktu tadi pagi aku ke kantornya dapet info, semalam dia udah dibantu oksigen untuk pernafasannya.
Begitulah Alloh, ketika memberikan ujian hidup, tak kan ada yang pernah menyangka seperti apakah skenario Alloh dalam panggung hidup kita. Yang ada sekarang hanyalah bagaimana kita, sebagai makhluknya menjaga apa yang dititipkan-Nya pada kita.

9 komentar:

  1. bener mpok Irfa, makanya bersyukur masih diberi kekuatan utk nyetrika terus xixixiii.... *kabooorrr

    BalasHapus
  2. Hahahaha... tengkyu mak uniek...

    BalasHapus
  3. alhamdulillah.. masih sehat :)

    BalasHapus
  4. iya ya mbak, kadang aku juga lupa kalau sehat itu rezeki mahal dari Allah SWT, lha yang dibayangan pengin ini itu anu ina bla bla bla... hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ono ana juga dipengenin yaaaa...

      Hapus
  5. Ingetnya bersyukur malah pas ngrasain sakit, kalau aq ini mah hehe
    Kalau pas sehat...lupa mulu *dijitak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Esti... rezeki dari Alloh ini sering banget kita abaikan ya? Salam kenal mbak

      Hapus
  6. Setuju mak.. saya dulu mengabaikan kesehatan, sekarang baru kerasa

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih