Kamis, 20 Juli 2017

Lima keluarga yang ingin saya ajak traveling



Assalamualaikum temans,

Alhamdulillah, sudah mulai sehat nih, meski gerak masih dibatasin seputar Muntilan aja, tapi kalau naik motor udah ga berasa pusing dan mual. Emang ya, namanya kesehatan tuh harus dijaga. Kalau enggak, kita mau kegiatan seringan apapun pasti membuat badan nggak fit.
Ngomong-ngomong tentang traveling yang tertunda, ada kabar baik nih dari suami. Bulan depan kemungkinan kantor suami mau ngadain family gathering. Meski masih seputaran Jawa Tengah mendekat ke ibu kota provinsi, setidaknya ngerasain nggak tidur di rumah ☺

Ngomongin tentang traveling, kebetulan nih, Mbak Dwi Septia dan Mbak Winda memberikan tema tentang siapa saja yang ingin diajak traveling. Dan ini nih, yang pengen banget saya ajakin. Mungkin suatu hari bisa tercapai ya? Aamiin.


1. Marzuki’s Family

Siapa sih mereka?
Keluarga ini terdiri dari empat orang yaitu Fathur Marzuki, Aqiella Rifka Sabrina Marzuki, Ghazian Nabillie Tsabitattaqa Marzuki, dan .... saya.

Bener banget, mereka adalah suami dan anak-anak saya. Nggak ada mereka nggak rame. Mau bepergian di tempat paling indah sekalipun di dunia, kalau tanpa mereka takkan mungkin bisa senyaman ketika kami barengan. Lha wong cuma gelaran karpet di teras rumah, terus tiduran berempat, cerita yang remeh temeh, ketawa ketiwi sambil mengudap cemilan udah berasa santai di pantai sambil melihat bintang dan bulan. Kadang saking asyiknya kami sampai ketiduran di teras.

Pak Suami, tentunya kalau pergi tanpanya seperti ketinggalan kartu ATM dan nggak bawa dompet. Meski saya terbiasa nyetir sampai luar kota sekalipun, kalau pergi sama suami saya udah seperti permaisuri raja yang nggak diperbolehkan pegang setir meski saya maksa. Kadang kalau lihat jalan raya jiwa supir angkot saya keluar. Pengen nglaksonin truk dan teman-teman yang lagi asyik berpacu. Nggak hanya itu, saya kelihatan capek dianya mau loh mijitin. Meski ga ada semenit. Doi juga bisa jadi polisi galak kalo anak-anak pas bertengkar, dan tempat senderan saya kalo pas jalan kelelahan. Cieeeee ...

Kalau Kakak dan Adek ... Mereka adalah rumah bagi saya. Kemanapun saya melangkah, mereka adalah tempat saya untuk kembali. Sangat jarang, meski pernah juga saya karena sebuah tugas harus menginap di satu tempat. Namun pikiran saya nggak bisa lepas dari mereka. Kalau anak yang nggak bisa lepas dari ibunya diistilahkan dengan “mbok-mboken”. Kalau saya simbok yang anak-anaken. Pokoknya baper aja kalau jauh dari anak. Jadi, saya lebih suka untuk traveling full team meski resikonya beaya membengkak se bengkak bengkaknya. 

2. Klan Achmad Dahlan

Namanya emang mirip sama pendiri salah satu organisasi keagamaan dimana saya menjadi salah satu anggota di sana. Kebetulan Bapak punya nama yang sama. Pengen loh bisa pergi barengan sama keluarga adek-adek saya. Lebaran kemarin harus gatot gara-gara saya kena tifoid seminggu sebelum lebaran. Pengen banget ngerencanain lagi. Bisa nginep di luar kota beberapa hari keknya seru banget. 
Mungkin nanti kalau Dik Rahma udah pindah ke Jawa bisa deh direncanain mateng-mateng. pasti capek sih, apalagi besok Dik Nisa ketambahan satu anggota baru. Gak kebayang juga nih, rempongnya traveling bawa bayik. Tapi saya yakin. Pasti seru abis!

3. Bani Abdurrahim

Ini adalah keluarga besar Bapak alm. Setiap bulan selalu bersilaturahmi sekaligus arisan. Arisannya sih nggak seberapa. Hebohnya  itu yang sering nggak kira-kira. Terakhir kami jalan bareng-bareng kayaknya udah tujuh tahun yang lalu deh. Karena kesibukan masing-masing setiap rencana sering banget gagalnya. Kemarin waktu arisan terakhir, udah ada rencana mau jalan nih. Meski nggak jauh sih, tapi saya udah ngebayangin hebohnya satu bis bersama mereka.

4. Koplakers

Anggotanya sih cuma tujuh orang. Tapi kami udah kayak keluarga besar. Setiap masalah apapun kami share. Biasanya kalau sudah nyampah hati rasanya legaan. Sering solusi-solusi yang hadir meski berbalut candaan yang bikin ngakak ngikik dan ngukuk namun mampu menjadi second opinion ketika hendak mengambil keputusan. Seandainya bisa traveling bareng mereka bersama keluarga, wuaaahhh ramenya pasti nggak ketulungan. Lagian anak dan suami kami juga udah saling kenal. Duh .... kebayang deh asiknya.

5. Anggota Grup WA IIDN Jogja

Grup WA ini isinya emak-emak banget. Udah kayak sekolahan karena banyak ilmu yang bisa diserap di sana. Mulai dari parenting, masak memasak, kesehatan, hal-hal yang berkaitan dengan religiusitas, bahkan sampai ilmu jualan. Semua orang mempunyai kemampuan yang mumpuni dalam bidangnya. Karakternya pun unik-unik.

Rencana udah banyak bergulir pengen pergi bareng-bareng. Sayangnya kemarin waktu ke Solo kunjungan ke penerbit Cuma sedikit yang bisa gabung karena banyak dari anggota grup adalah ibu bekerja. Pengen gitu ijag ijug ke Solo lagi, meski tujuannya cuma makan selat Solo doang :D

Kok ramean?
Iya, kalau sekedar traveling saya emang suka pergi ramean. Apa enaknya keindahan dan kenyamanan dinikmati sendiri? Bukankah lebih bermanfaat jika bisa berbagi?


3 komentar:

  1. Ajak aku juga dooong Mbak Irfa tsakeeepp. Ke Bali aja mau kook.. "BOleeeeh,"jawab mbak Irfa. Makasiiih.. *berkhayal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang diajak ngomong masih tiduuuurrr... Zzzzzzzzzz...

      Hapus
  2. Lah saya nggak masuk list mbak Ir?? *teganya teganya teganya... :)

    Keluarga adalah segalanya bagi saya, jadi setuju sekali kalau liburan yang harus diajakin pertama kali adalah keluarga. Saya juga pengen ajakin keluarga termasuk adik-adik dan keponakan2 tapi belum kesampaian. Ternyata butuh persiapan dan harus direncanakan. Semoga lain kali bisa, aamiin.. :)

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih