Minggu, 09 Juli 2017

Lima Hal Yang Berkesan Bagi Si Kakak Di Libur Lebaran Tahun Ini


credit : www.pixabay.com 


Ketika Mbak Muna si mom traveler dan Wuri si cenat cenut reporter ini memberi tema liburan yang paling berkesan, saya musti mikir keras karena setiap kami pergi ke suatu tempat kesannya sama, menyenangkan. Namun nggak wow banget. Kenapa? Karena jarang banget dapet waktu bisa liburan sampai berhari-hari. Pun seperti liburan idul fitri ataupun liburan akhir tahun. Selain itu saya dan anak-anak sering merasa kasihan dengan si ayah yang bekerja di luar kota, sehingga jika pulang kami memberi kesempatan untuk si ayah untuk beristirahat di rumah.

Rencananya, liburan kali ini kami sudah berencana untuk berwisata. Selain waktu libur yang panjang karena Idul Fitri berbarengan dengan liburan sekolah, kebetulan ponakan-ponakan dari seberang datang semua. Obrolan  tentang destinasi wisata pun sudah dirancang jauh-jauh hari.

Sayangnya, H-7 Idul Fitri saya positif kena tifoid. Saya pun harus bedrest 2 minggu. Rencana berwisata pun kami batalkan. Namun bagi si Kakak, liburan kali ini ia bisa mengambil hikmah. Ada kesan tersendiri di liburan yang mungkin saja nggak dia temuin di liburan-liburan lain. Ada lima hal yang membuat Si Kakak hepi-hepi saja meski batal piknik.

1. Baby Sitting

Kakak lebih sering momong Dik Attar. Karena Tantenya lumayan kerepotan ditambah lagi hamil muda, Interaksinya dengan Dik Attar pun makin sering. Apalagi Dik Attar nya emang ciwelable. Umur 15 bulan perbendaharaan katanya sudah banyak. Sesekali sudah bicara dua kata yang membuat Dik Attar bisa diajakin ngobrol secara sederhana. Udah gitu Dik Attarnya juga enggak rewelan. Jadinya seneng banget main sama Dik Attar.



2. Berkreasi dengan memasak

Karena saya harus banyak berbaring, mau nggak mau urusan dapur si Kakak yang handle ketika tante-tantenya belum mudik atau sudah ngikut arus balik. Meski kadang masih nanya melulu. Kalau enggak googling resep, si Kakak malahan bikin resep sendiri. Di kota kecil seperti Muntilan gini, kesulitan banget kalau mau nyari makanan yang dipengenin banget, misalnya pizza. Belum ada fasiilitas delivery order maupun go-food yang memudahkan. Kakak juga belum saya ijinkan belajar naik motor. Akhirnya berkreasi dengan bahan seadanya yang ada di kulkas. Contohnya, bikin pizza tahu. :D

pizza tahu :D


3. Lebih banyak ngobrol dengan simboknya

Bedrest berarti berbaring di tempat tidur. Saya nggak kemana-mana. Turun dari tempat tidur Cuma kalau urusan toilet dan ibadah. Makan pun kadang saya lakukan sambil berbaring. Sama sekali nggak pergi ke luar rumah. Jadinya si Kakak kalau pengen ngobrol gampang banget, tinggal masuk kamar ibunya, ikutan tiduran, ngobrol deh semau-maunya. Bisa sambil mijetin, atau sambil mainan ponsel. Jarang-jarang lho simboknya 24 jam available di rumah. :D

4. Silaturahminya nggak pake lama

Ketika saya mulai enakan, yang namanya lebaran mau nggak mau silaturahmi ke tetangga maupun saudara tetap harus dilakukan. Biasanya kalau ke tempat saudara apalagi ke adik-adiknya Mbah Uti ditahan lama-lama. Suka dicurhatin kayak Ibuk saya dulu. Nah, kondisi pemulihan ini jadi alasan supaya nggak lama-lama silaturahminya. Ternyata hal itu bikin si Kakak seneng. Biasanya bete banget nungguin. Apalagi daerah rumah adik-adik Mbah Uti kebanyakan fakir sinyal. Buat ABG seperti dia dan Adek hal itu bener-bener bikin mati gaya.

5. Nungguin simbok kopdar

Si Ayah, Kakak, dan Adek paham banget kalau saya ketemu temen, sakitnya kayak apapun bisa nahan. Ketawa ngakak sampai ngobrol sambil dlosoran bisa membuat saya kayak nggak ngerasain apa-apa meski nanti sampai rumah harus bener-bener posisi berbaring lagi.  Makanya ketika komunitas saya di Jogja mau kopdar di rumah salah satu anggota, mereka support saya untuk dateng. Seneng sekaligus trenyuh. Gimana nggak trenyuh ketika tiga cinta saya ini dengan sabar nungguin saya ngobrol dan ketawa dari jam 11.00 sampai jam 16.00?

credit: Titin Septiana R

Credit : Indah Novita Dewi


Lima hal itu yang berkesan buat Kakak di libur lebaran kali ini. Bagaimana dengan kalian?



9 komentar:

  1. Libur berkesanku lebaran ngumpul keluarga. Halalbihalal sama temem2. Menyenangkan ya mba berkumpul melepas kangen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, aku juga pas ngumpul sama ponakan-ponakan enggak kerasa sakitnya. Hepi terussss

      Hapus
  2. The power of syukur, selalu Alhamdulillah di setiap momen dan keadaan, selalu ada hikmah dan nikmat-Nya ya mbak 😀😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, selalu ada yang bisa disyukuri dr setiap kejadian

      Hapus
  3. Alhamdulillah, tetap bisa hepi liburannya walau sedang sakit, cepat pulih mbaksaaay...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Pidihil pingin banget kopdaran di Smg. Makasih doanya ya cinnnn...

      Hapus
  4. Kalo badan aku gabisa bentar Mbak hehehe. Apalagi di rumah temen. Kalo nggak digetok suami ya lelet2 gitu.. KAlo di tetangga sih cepet. Eh aku geli baca nungguin simbok kopdar hehehe... sama nih

    BalasHapus
  5. Mbak Irfa semoga ketika saya komen ini mbak udah sehat lagi yaa, aamiin.. :)

    Benar-benar liburan yang berkesan ya mbak. Selain lagi dapat perhatian dari Allah dengan diberi sakit (yang semoga akan menghapus sebagian dosa), juga anak-anak bisa lebih mandiri dan tambah kompak. Sebuah kenikmatan yang luar biasa ya mbak :)

    Kalau saya Lebaran ini banyakan di rumah seperti biasa mbak, paling silaturahum ke bulik dan kakak ipar tapi bentaran doang, pokoknya banyakan di rumah deh. Makan tidur dan leyeh-leyeh :)

    BalasHapus
  6. Selalu ada hikmah ya mb dari setiap ujian yg mnimpa kita, si kaka jadi makin dewasa dan semakin dekat dg ibu nya hehe

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih