Soto, kuliner yang selalu ada di setiap tempat - Jurnal Hati

Rabu, 14 Juni 2017

Soto, kuliner yang selalu ada di setiap tempat


Soto, meskipun di semua kota mempunyai kuliner ini, namun tetap saja diburu oleh banyak kalangan. Mau di kota besar maupun kota kecil, soto selalu menjadi salah satu destinasi kuliner. Mau anak-anak atau orang dewasa, soto menjadi makanan yang ramah baik di lidah maupun di kantong.

Dulu, saat saya kuliah di Jogja tempat favorit saya dan teman-teman sejurusan untuk makan siang di Soto Klebengan. Soto sapi dengan tempe mendoannya yang gurih masih selalu diingat. Apalagi makannya dibawah pohon rindang yang berada di sebelah warung. Sampai sekarang soto Klebengan masih eksis. Dengan tempat yang lebih besar serta pohon rindangnya yang sudah menghilang. 

Kalau saya ke Semarang, ada soto ayam Tugiyo atau Nasiri di daerah Kranggan  menjadi salah satu tujuan saya untuk sarapan pagi. Meski berbentuk warung tenda, menyantap soto Semarang yang berkuah kental tak mengurangi nikmatnya kaldu yang bercampur dengan bumbu berempah itu. Sampai sekarang, saya masih belum nemu resep yang pas untuk membuat soto Semarang yang manis ini.

Pernah makan soto kerbau? Jangan salah, daging kerbau ternyata enak banget dijadikan campuran soto. Anda bisa menyantap soto kerbau jika menginjakkan kaki di kota Kudus. Bertahun-tahun yang lalu jika saya ke Kudus, untuk mengenyangkan perut saya dan rombongan akan meluncur ke Taman Bojana atau ke soto Pak Denuh yang legendaris itu.


Soto memang kuliner yang kaya rempah. Suka menyantap belum tentu suka juga saat mengolahnya. Meski sebenarnya cara bikin soto ayam juga nggak sulit. Kebanyakan ibu-ibu males mengolah soto yang banyak banget bumbunya serta ngerjain printilan-printilan saat menyajikan di meja makan. Namun jika melihat lahapnya anak-anak di meja makan rasanya kebayar semua deh.

Cara memasak soto sebenarnya juga nggak ribet-ribet amat. Bumbu soto instan juga banyak tersedia di pasaran. Namun ada kepuasan tersendiri jika mengolah soto dengan bumbu modifikasi sendiri karena bisa menyesuaikan lidah kita.

Kemarin pas banget turun hujan. Kayaknya pas deh jika buka puasa kali ini dengan masakan yang hangat-hangat. Apalagi disajikan dengan lauk tahu dan tempe bacem atau ayam goreng. Tambah endes surendes.





Resep soto ayam


Bahan:

500gr ayam
Sayuran (wortel, kol, tauge)
1 bks mie soun
Daun bawang
1 ltr air

Bumbu :

1btg serai ambil putihnya
4 daun jeruk
4 daun salam
3 potong lengkuas

Bumbu halus:

8 siung bawang merah
6 siung bawang putih
1 sdt merica butiran
1 sdt ketumbar butir
1 jari jahe
1 jari kunyit
4 btr kemiri
garam secukupnya
Kaldu bubuk jika suka

Cara membuat soto ayam:


  1. Ayam direbus hingga empuk dengan api kecil. Ayam tiriskan. Goreng dan disuwir. Sisihkan.
  2. Uleg semua bumbu yang dihaluskan. Tumis hingga matang. Masukkan serai, daun salam, dan jeruk dan lengkuas ke dalam tumisan.
  3. Masukkan kaldu yang dibuat dari rebusan ayam. Tambahkan garam dan kaldu. Masukkan potongan daun bawang, tunggu hingga mendidih. Sisihkan.
  4. Iris halus wortel dan kol. Cuci bersih,  kemudian rebus per sayur. Tiriskan.
  5. Rendam tauge dan soun ke dalam air mendidih selama 3 menit. Tiriskan.
  6. Susun ke dalam mangkuk saji, tambahkan bawang goreng jika suka. Sajikan dengan kucuran jeruk nipis, kecap dan sambal. .





11 komentar:

  1. duhhh jam rawan ini aku baca pas puasa hahahha. makasih ya mba resepnyaaa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk mamam yang banyak :)

      Hapus
  2. Soto itu keknya cocok di lidah manapun ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak. Padahal rasanya yo sama ya? :)

      Hapus
  3. Aku seumur-umur sudah jadi gadis dan emak-emak, baru berhasil sekali masak soto sendiri..:))

    Berasa ribet nyiapin perintilannya.

    Duh, semoga Ramadan ini bisa deh masak soto lagi.
    Ijin contek resepnya yaaa..

    Tampiasih ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Printilannya suka bikin kzl 😁

      Hapus
  4. Kalau bikin soto kudu sabarr daku mbak. Jd kl mau mkn soto mending beli #padunemales ding hihi
    Paling suka soto bening
    Etapi disini jg ada.soto bersantan dikasih emping yg enak jugak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku penisirin soto semarang bikinnya kek mana gitu

      Hapus
  5. Kok aku jadi pengin soto klebengan mbak? Sebelah mana GOR ya? Masih bertahan nggak ya? Kalau denger klebengan ingat sobatku dulu kos disana & ndilalah wajahnya itu kok rada mirip mbak Irfa. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh... Malah enggak paham GOR nya. Udah lama jugak nggak ke sana :))

      Hapus
  6. Klebengan mba...? UGM po UNY e mb..? Gek2 sak kampus...
    Aku klo soto...senengnya make bumbu yang racikan, tapi ngulek sendiri... Trus kemaren lihat tetangga bikin soto..klo dia rempahnya di masukin ke kuah mendidih tanpa ditumis mb. Cuma bawangnya dah digoreng, ulek..baru masukin. Katanya biar kuah nggak terlalu berminyak. Aku nyoba hasilnya enak ki mba...

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih