Selasa, 20 Juni 2017

Modis (Modal Diskon)

source : www.pixabay.com

Siapa yang suka bela beli barang dengan angka persen besar di hanging tag nya? Kalau ada yang tanya gitu ke saya, langsung deh ngacung tanpa malu. Meski saya bukan orang yang hobi shopping memanjakan mata dan keinginan, namun saya hampir selalu memilih barang dengan diskon yang besar jika belanja ke pertokoan. Kenapa? Saya pengen beli barang dengan kualitas bagus. Dan biasanya, barang yang sudah didiskon besar adalah keluaran pabrik setaun belakang atau beberapa bulan doang.

Kejebak diskon dong Buk?
Ah, enggak juga. Saya bukan model orang asal lihat diskon besar langsung syahwat belanja saya naik. Lha wong saya ke mall aja dalam setahun bisa diitung pake jari. Saya benar-benar jika butuh barang baru beli. Dengan modal diskon tentunya.


Bisa ya mempertahankan diri nggak nafsu lihat diskon gedhe? Awalnya pasti dong Buk, rasanya seluruh toko mau dibeli. Tapi kan saya terkendala sama budget :D. Alhamdulillah tiap belanja budget saya terbatas, jadi bisa detil pake banget kalau milih barang. Misalnya nih, milih pakaian. Mumpung lagi anget nih mau lebaran. Untuk saya pribadi, saya lebih suka jaitin gamis ke Uni Yosi, temen satu komunitas yang jahitannya bagus dan kuat, dan desainnya sederhana namun elegan menurut saya.  Nah, untuk anak-anak dan suami saya punya brand favorit yang saya yakini kualitas bahan dan jahitannya kuat. Maklum, dua bocah polahnya ada ada aja.

Kalau belanja, saya langsung menuju brand yang paling saya favoritin. Jika nggak ada yang cocok, saya beralih ke alternatif ke dua. Cocok versi saya adalah masalah harga :D. Untuk baju dan celana si Adek saya milih yang modelnya klasik. Jadi longlasting, mau dipakai kapan aja nggak pernah yang namanya ketinggalan jaman. Gitu juga milih baju buat kakak.
Saya lebih suka belanja di Semarang dibanding di Jogja atau Magelang. Kebetulan saya bisa belanja di sana kalau pas menjelang lebaran. Kenapa? Kadang baju yang sudah masuk kategori diskon di mall Semarang, masih tergantung cantik di mall Jogja dan Magelang. Tanpa diskon pulak. Selisih harga bisa nyampe 150-200 ribu. Buat saya lumayan banget tuh buat beli yang lain (simbok hemat). Kalau di Jakarta sih, nggak bisa dibandingin lah ya?

Yang kedua, saya selalu membawa uang cash. Nggak ada dalam kamus saya belanja pake kartu kredit, lha wong nggak punya. Kartu ATM saya umpetin, kalau perlu saya tinggal di rumah. Pokoknya cukup nggak cukup ya segitu. Jadi belanja juga pake mikir kayak sekolah. Njelimet. Ya kan namanya mbatesin budget. Namanya juga perempuan, inget di rekening ada duit berlebih bawaannya kan pengen ngegesek juga.

Yang ketiga, kalau belanja usahakan perut dalam keadaan kenyang. Perut kenyang tuh ngebantu banget untuk berpikir jernih. Nah, kalau belanja pas puasa artinya memang perjuangan menahan diri. Kalau bisa sih belanja jauh-jauh hari karena diskon kan selalu ada tuh di mall. Tapi kalau terpaksanya duit ada saat menjelang lebaran ya itu tadi, pertahankan untuk berpikir jernih. :D

Yang ke empat, manfaatkan sosmed untuk mencari informasi. Beberapa brand punya sosmed dan menginformasikan promo yang sedang ditawarkan. Dari sosmed brand tersebut menjadi acuan belanja dan menetapkan anggaran yang harus dibawa.

Yang ke lima, telitilah barang yang sudah dipilih. Pastikan tidak ada cacat atau noda dalam barang yang hendak dibeli. Ketelitian menjadi kunci barang itu akan dibawa pulang atau bertahan memilih lagi. Kalau udah bete ya balik, mending nyari di toko kecil aja, atau pilih pilih lagi jika masih kuat untuk ngiderin mall.


 Gimana, siap modis?

6 komentar:

  1. diskon memang menggiurkan ya. tapi yang nyebelin kadang barang yang didiskon itu harganya udah diup duluan. hedeh

    BalasHapus
  2. Hihi gak cuma kekepin dompet ya Mak, tapi kartu atm juga sampe diumpetin

    BalasHapus
  3. Aku dapat ilmu bawa uang secukupnya saat belanja dari ibuku, Mbak. Kalau dulu wah pokoke yang dibawa semua. Sampai rumah nyesel beli barang yang kegunaannya nggak terlalu penting. Wkwkwkwkw..

    BalasHapus
  4. Siap mbak, kalo cowok bahasanya modis juga atau apa ya. hehehe...

    BalasHapus
  5. Kalau ke Mal dan lihat logo diskon atau sale memang kadang bikin galau ya mba. Tapi bener sih saya juga jarang bawa kartu debit atau kartu kredit

    BalasHapus
  6. Siap modis mbak!!!
    Dan aku memang biasa kalau belanja bawa duit yg sengaja di pas..haha

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih