Selasa, 30 Mei 2017

Ketika Kakak Beradik Tinggal Berjauhan



Kalau bicara sesuatu yang paling dirindukan adalah berkumpul kembali bersama keluarga. Namun apa mau dikata Bapak sudah berpulang 18 tahun yang lalu,  dan Ibuk menyusul lima belas tahun kemudian, tepatnya 3 September 2014.

Yang sudah dipeluk oleh-Nya takkan mungkin bisa kembali. Semua sudah takdir Allah bahwa saat ini sosok-sosok pemersatu dalam keluarga kami telah hilang. Tentu saja hal ini menjadikan kami, putri-putri Bapak dan Ibuk selalu berusaha bertemu setahun sekali.

Kok setahun sekali?
Begitulah. Sejak sebelum menikah,  Dik Nisa adik saya persis sudah merantau ke luar Jawa. Awal perantauannya saat menjejakkan kaki di propinsi paling ujung di Pulau Sumatera, Aceh. Empat tahun ia betah bekerja di sana bersama Lembaga Swadaya Masyarakat untuk pemulihan Aceh pasca bencana tsunami. Cukup lama di Aceh, ia pindah ke Lampung. Setelah lebih dari empat tahun berada di Lampung, ia berjodoh dengan orang Lampung pula. Saat ini ia sudah mempunyai dua cowok ganteng yang memanggil saya binda.


Saya sering baper. Pengen banget bisa deketan sama adik-adik. Kalau pun beda kota namun masih di Pulau Jawa bayangan saya masih bisalah dijangkau dengan transportasi. Kalau beda pulau... Duh... Saya dipisahin oleh lautan yang maha luas #eaaaa

Saya masih punya harapan pada adik bungsu saya, Dik Rahma. Suaminya berasal dari tetangga kecamatan sehingga bisa dipastikan jika setahun sekali ia mudik. Iya... Mudik dari Medan. Saya sempet bilang ke suaminya, kalau bisa pindah ke Jawa. Saya merasa tak kuat jauh-jauhan dengan sodara.  Saya udah mirip orang tua yang kangen pada anak-anaknya.



Saya bisa menarik napas lebih lega. Gosipnya sih, Dik Arif, suami Dik Rahma mau dipindahin ke Jawa. Kalau dipindahin Jakarta, saya lebih hepi lagi karena Dik Rahma, Eza dan Aira anak-anaknya akan tinggal di Magelang.

Sejujurnya, bagi saya perasaan berat ketika jauh dari adik-adik membesar setelah Ibuk tiada. Apalagi suami juga tak selalu berada di rumah karena bekerja di luar kota. Jika masih ada Ibuk, saya masih punya tempat untuk berpegangan saat saya punya masalah. Meski tak selalu sepaham setidaknya ada perasaan lega ketika bercerita pada Ibuk tentang perasaan yang mengganjal. Setiap hari saya punya waktu bicara hal yang remeh temeh. 

Jujur, saya kesepian. Saya sering merasa sendirian. Sebagai anak sulung, saya dikondisikan oleh adik-adik sebagai pengganti orang tua. Dan menjadi orang tua memang selalu ingin dekat dengan anak-anaknya. Ingin selalu berkumpul selagi masih ada kesempatan. 

Benar, saat ini gadget sudah sedemikian canggihnya. Jika kangen saya bisa video call dengan adik-adik melihat wajah-wajah mereka. Namun teknologi tak bisa menggantikan perasaan dicintai ketika kami berpelukan, tertawa bersama, atau nggosip bareng di kamar seperti yang dulu sering kami lakukan ketika belum berkeluarga.

Yah ... baper deh. Nggak papa juga sih, emang dari kemarin udah kangen banget sama adik-adik. Kebetulan banget mbak Rizka Alyna dan Mbak Alley Hardiani malah memberikan tema baper jilid dua dalam arisan kita kali ini. 




12 komentar:

  1. Wahhh jauhan semua adik2 mba, beneran deh kalo gini bikin baper. Ketemu cuma 1 th sekali. Mana puas nggosipnya *ehh

    BalasHapus
  2. moga adek bungsu jadi pindah sini, mbak.

    BalasHapus
  3. Dulu waktu kecil aku dan adikku hobi gelut tapi skrg sring kangen-kangenan juga

    BalasHapus
  4. eh, nama adiknya sama denganku. hehe. aku ngaminin doamu ya mba. moga2 disegerakan bs berkumpul dg adik2 tercinta beserta keluarganya ya.aamiin

    BalasHapus
  5. me too juga, kangen kumpul keluarga :)

    BalasHapus
  6. Wah sama mbak aku pun anak sulung, kalau ada apa2 adik2ku pasti menghubungi aku juga selain ortuku ☺

    BalasHapus
  7. Dulu aku sama kakak berantem terue krn karakter kami beda bgt tp makin kesini kami malah makin deket tp ya itu krn jauhan ketemunya jarang bgt. Bisanya cuma telp aja klo kangen

    BalasHapus
  8. Jd kangen sama kakak2ku :( aku jg ketemu cm setahun sekali, aku yg merantau. Tahun ini malah absen mudik, gak tega bawa bayi masih kecil jauh2. Mudah2an bisa Mba bisa trus berkumpul ya sama adik2nya :)

    BalasHapus
  9. I feel you mbaa.. Sama adekku yg no 3 & 4 aku jg jauh.. Krn mereka di medan, sementara aku jakarta. Ketemuan 2 thn sekali krn kita mudiknya gantian ama suami yg org solo.. Adekku yg no 2 agustus besok mau pindah tugas k jepang.. Makin jauh deh ketemuannya, walo aku ambil sisi positif, berarti kalo ke jepang lg aku bisa stay di apartmn dia hihihi :D.

    Ga enak memang kalo jauh ama sodara, apalagi yg deket banget kayak kita ber4.. Cm ga bisa diapa2in sih ya.. Masing2 kita udh berkeluarga, udh punya kerjaan, jd prioritas juga beda.. :(

    BalasHapus
  10. Seperti ibuku mbak. Lantaran mbah2ku sudah meninggal & kakak adiknya laki2 semua, ibuku jadi ibuk-ibukannya. Kalau Lebaran & belum ada kabar pada mau ke Magelang atau enggak, ibuku pasti baper. Saudara kandung itu sebaiknya memang ada pemersatunya & ada jadwal tetap ketemuan supaya persaudaraannya tetap kental. Kadang kalau sdh nyampe keponakan2 biasanya jadi renggang karena jarang ketemu.

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah ya Mba Ir, sekarang udah terbantu dengan kecanggihan teknologi. Alhamdulillah.
    Smoga bapak dan ibu diberikan tempat terbaik di sisiNya, aamiin.

    BalasHapus
  12. Aku malah nggak aku sama kakak aku mba :(

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih