Bedah Buku dan Tokek eksis - Jurnal Hati

Selasa, 11 April 2017

Bedah Buku dan Tokek eksis


Assalamualaikum...
Jumat yang lalu, 7 April 2017 saya berkesempatan untuk mengisi acara Buka Buka Buku di Radio Gajah Mada FM Semarang. Kali ini Buku Ya Allah Aku Rindu Ibu lah yang akan diobrolin.  Teknologi memudahkan saya untuk live tanpa harus hadir di studio. Saya melakukan phone live untuk sesi ngobrolnya bersama Mbak Sovi Margarita sebagai host Buka Buka Buku.

Sebenarnya saya grogi to the max. Secara udah lama juga nggak melakukan bedah buku. Rencana sih bulan lalu waktu ke Semarang mau taping, hanya saja waktu itu ada kendala ya akhirnya mb Sovi mengusulkan untuk phone live saja.

Pede banget saya woro-woro ke grup WA Ganjel Rel. Biasalah, minta doa dan dukungan buat ngeramein. Takut aja kalau pas acara live begini ga ada respon dari pendengar. Krik krik banget kan rasanya?



Kurang setengah jam Buka Buka Buku dimulai, Mb Sovi sudah wanti-wanti kalau saya kudu stand by mulai jam 19.00. Saat itu juga perut rasanya mulai mulas. Padahal sebelumnya nggak ada gejala protes apapun di saluran pencernaan. Lha kok ini tiba-tiba aja mondar mandir kayak setrikaan antara ruang tengah dan kamar mandi. Sementara temen-temen Ganjel Rel sudah mulai nyemangatin, sayanya masih resah dan gelisah ngerasain galaunya saluran pencernaan yang tak mau berkompromi.

Ketika acara hendak dimulai, adzan Isya mulai terdengar dari segala penjuru. Termasuk dari mushola depan rumah yang tak sekadar mengumandangkan Adzan, namun juga mengumandangkan puji-pujian shalawat. Duh... Tambah galau aja ini perut. Rasanya kayak dipelintir-pelintir usus dalam perut ini.  Saya pun menghindari kerasnya suara dari toa mushola ke kamar saya yang memang letaknya di belakang.

Acara pun di mulai ditengah suara puji-pujian shalawat dari mushola depan rumah. Yang saya khawatirkan nggak terjadi. Kata si Kakak suara via streaming radio bersih. Saya pun mulai rileks mengobrol dengan Mbak Sovi.

Saya bercerita tentang behind the story kepenulisan Ya Allah Aku Rindu Ibu. Apa yang saya harapkan ketika saya menuliskan memoar ibu, siapa segmen yang dituju. Grup Ganjel Rel pun mulai rame roomchat nya. Haru, kata mereka. Saya pun ketika bercerita tentang buku ini sering sekali suara saya tercekat di tenggorokan. Ingat Ibuk saya. Saat saya mulai menahan tangis, tiba-tiba si tokek yang sering ngendon di belakang almari pakaian saya beraksi.
"Othok.. Othok ... Tekkeeeeekkk! "
Paniklah saya. Duh... Saya harus di ruang mana? Depan ada toa mushola, belakang tokek minta eksis. Si Kakak dengan menahan tawa berlari ke kamar dan memberi isyarat kalau suara tokek kedengeran di radio.

Duh... Malunya saya. Ketika sesi pertama obrolan ditutup, mb Sovi pun tertawa dan memberikan komen. Apalagi pas scroll up chat di grup. Tahu sendirilah ramenya Grup Ganjel Rel kalau ada kejadian force majeur begini.  Aduuuuuhhh... Harusnya malam itu menjadi malam yang mellow swallow gallow. Namun itu semua hanya ekspektasi. Kenyataannya zonk akut.

Saya pun pindah ke kamar si Adek di tengah. Saya cek kamar Adek. Aman lah dari segala suara-suara yang kemungkinan menjadi noise dalam phone live saat itu. Sesi kedua alhamdulillah lancar sesuai ekspektasi. Iya... Ekspektasi saya aman dari sapaan tokek dan ramainya toa mushola.

Cekakak dan cekikik pun masih eksis di grup selepas phone live. Dan saya pun lega. Namun rasanya dendam saya ke si tokek nggak akan habis.

For your information, itu tokek biasanya berbunyi kalau Pak Su pulang. Meriah banget kalo pas Pak Su ada di rumah. Mungkin pas saya phone live di Gajah Mada FM dia kira saya lagi ngobrol sama pak Su via telepon kali ya?

Nih... Pas saya nulis cerita ini, si tokek mengheningkan cipta dari tadi siang. Coba aja kalau dia bunyi. Hari ini tekad saya mau neriakin balik. 😂

Udah ah, keep on spirit ya temans. Always keep on pray.




12 komentar:

  1. Sedihh bangettt.....


    Tokeknya😂😂

    BalasHapus
  2. Bahahahhaa... Kenapa aku tidak terharu sama sekali baca ini ya. Teringat betapa surprisenya saat ayang tokek menyapa seluruh pendengar radio. Waaarrbiyasaakkk :))

    btw, selamat utk buku2nya yg terbit ya Mba. Semoga barokah utk semuanya.

    BalasHapus
  3. Tokek yang membuat suasana jadi tidak melow, mungkin tokek mau menghibur mbak irfa agar tak tegang jadi aja kan ada tawa lucu ��

    BalasHapus
  4. Wkwk ternyata peliharaannya paksu yaa si tokek hihi. Barakallah ya mba irfa, semoga berkah, laris manis, aamiin..

    BalasHapus
  5. aku kelewatan livenya hehehhe ... maap nggak nyimak waktu itu ya mba Ir
    tapi aku sudah dapet sebagian soulnya soal ibu :-D semangat

    BalasHapus
  6. Aku dengerin bentar tok keburu ngeloni baby K soalnya. Barakallah mbak irfa moga bukunya laris manis

    BalasHapus
  7. waaaahhh ini Tokeknya ikut andil eksis juga ia ... wkwkwk
    selamat sudah terbit karyannya, semoga bisa memberikan manfaat ...

    BalasHapus
  8. Waah..syahdunya lgsg zonk gegara tokek..tp aku bs merasalan chemistrynya dr sini mak..pasti mengharu biru suasana live semalam..huhuhu..

    BalasHapus
  9. suasana lagi syahdu syahdunya tiba tiba cairrr.... othok othok othok.....

    BalasHapus
  10. aku kira mau mukul si tokek kalo dia bersuara lagi :D

    BalasHapus
  11. Aku gaa ikutan denger pas bedah buku di radionya...mau beli bukunya aja In syaa Allah, nanti minta ttd ya Mba...tp baca komen2nya kayaknya sedih yaa...takut baper hehehe

    BalasHapus
  12. Hahaha tokeknya pengen eksis.
    sayang banget pas itu ga bisa dengerin suara empuknya Mba Irfa di radio :(

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih