Alternatif Kuliner Jogja : Bubur Bu Ngademi Pasar Ngasem Jogjakarta - Jurnal Hati

Jumat, 28 April 2017

Alternatif Kuliner Jogja : Bubur Bu Ngademi Pasar Ngasem Jogjakarta


Assalamualaikum temans ...
Buat saya, datang ke Jogja bukan lagi untuk refresing apalagi melancong. Sebagian kegiatan saya berpusat di daerah istimewa ini. Ketika orang lain beramai-ramai datang ke Jogja untuk mengunjungi banyaknya destinasi wisata, kota ini malah menjadi bagian dari beberapa pekerjaan saya sebagai penulis, pengajar, ataupun sebagai blogger.

Tentunya setiap datang ke kota ini selalu ada sesi kulineran. Tergantung dengan siapa saya bertemu dan ngobrol mengenai kegiatan atau pekerjaan yang akan saya lakukan. Setiap komunitas atau teman penerbit saya punya kuliner favorit. 


Jika saya sedang berkumpul bersama salah satu redaksi pelaksana dan beberapa penulis yang pernah menulis di penerbit tersebut, kami sangat suka dengan menu es oyen dan gulai kepala kakap. Jika berkunjung ke salah satu penerbit di area Baciro, entah kenapa saya sangat suka dengan teras belakang kantor tersebut. Saya selalu betah berkunjung lantas ngobrol ngalor ngidul dengan editor in chief nya. Biasanya di antara kegiatan menimba ilmu terselubung tersebut hadirlah es campur dan gado-gado Bu Bagyo.


Saat bersama teman-teman dari komunitas Ibu-Ibu Doyan Nulis, Kandang lah yang saya pilih. Sebentar ... Maksudnya Wedangan Kampung di Jl Kaliurang km 1,5. Sejak tahun 2015 tempat yang selalu bikin betah mendlosor dari pagi hingga sore tersebut bisa disebut sebagai basecamp kami jika pengen ngumpul. Kuliner yang tersaji sih sebenarnya biasa aja. Menu masakan jawa. Rasanya pun menurut saya standar. Hanya saja harga yang murmer itulah yang bikin saya sering sarapan dan makan siang di sana.

Wedangan Kampung, Jalan Kaliurang km. 12,5


Bersama teman-teman pengajar di Gen W Academy tempat favorit kami di lippo mall plaza ataupun Kiko, restoran cepat saji masakan Jepang. Namun jika bersama mereka, kami seringnya nyobain tempat-tempat yang nyaman dan cozy untuk membuat konsep acara, kegiatan,  atau sekedar meeting rutin.

Luxury Cafe, Jl. Kaliurang km 5,5
Bubur Bu Ngademi Pasar Ngasem
Beberapa waktu lalu, saya diajak sahabat saya, Vero, untuk sarapan di daerah Pasar Ngasem. Saya sempat menolak, males aja kalau diajak sarapan gudeg. Saya memang tak terlalu suka dengan Gudeg Jogja yang kering dan warnanya sangat gelap. Saya lebih suka gudeg yang sedikit berkuah bikinan Mbak Yun, ART di rumah yang masakannya endes surendes.

Vero tersenyum kemudian berusaha meyakinkan saya,”Ga usah nggaya gitu. Palingan besok lagi kamu malahan yang ngajak ke situ. Yang jajan ke situ tuh malah pengusaha-pengusaha kuliner Jogja tauk.”
Penasaran, akhirnya saya turuti ajakannya. 

Sempat duduk-duduk dan menikmati Plaza Ngasem yang sudah tertata rapi, lantas ia mengajak saya ke los penjual sarapan di Pasar Ngasem. Ada sekitar sepuluh penjual sarapan di los itu, lantas Vero memilih datang pada penjual sarapan yang agaknya sudah akrab dengannya . Warung Makan Bu Ngademi, begitu tulisan di banner yang terpasang.



Karena saya agak kesiangan, menu yang tersedia tidaklah lengkap. Kata Vero biasanya ada sekitar 10 sampai 15 menu masakan jawa yang disediakan oleh Bu Ngademi. Saat saya ke sana pertama kali saya mengambil sayur daun ketela, baceman, dan mangut telur.

Benar juga kata Vero. Saya lantas ketagihan ke sana. Apalagi jika menu yang disediakan bobor daun kelor. Waduh ... saya bisa nambah sayur bobor tersebut berulang kali. Sayuran yang isinya daun kelor,kemangi dan pepaya muda dipadu dengan santan encer berbumbu bawang merah, bawang putih dan sedikit kencur itu rasanya segar menyapa lidah. Wangi dan gurih pas banget.


Jika anda pecinta mangut, jangan khawatir, Bu Ngademi menyediakan mangut telur ceplok dan lele. Jika anda suka sayuran bersantan, Bu Ngademi menyediakan sayur tahu kulit dicampur krecek yang level kepedasannya rendah. Anak-anak bisa ikut menikmati. Jika anda pecinta opor ayam manis khas Jogja, datanglah lebih pagi. Opor ayam akan ludes sebelum arloji anda menunjukkan pukul 08.00. Atau suka besengek tahu tempe? Bu Ngademi setiap hari menyediakan untuk anda



Jika tak suka sayuran berkuah santan, Bu Ngademi menyediakan oseng-oseng sayuran. Anda bisa memilih oseng kacang, oseng gambas, genjer, ataupun oseng-oseng yang lain. Adapula oseng tempe campur teri yang membuat lidah saya tak berhenti mengunyah.


Untuk lauk, biasanya Bu Ngademi menyediakan  ayam goreng, baceman tahu dan tempe, telur asin, perkedel serta tempe pecak. Saya maniak sama tahu bacem. Di tempat Bu Ngademi, bacemannya medi kalau orang jawa bilang. Bumbunya merasuk banget.



And the last one, sambel jenggot. Pernah denger nggak? Nggak semua Orang Jawa tahu lho sambel jenggot penampakannya seperti apa. Lagi-lagi, karena saya kesiangan ke sana, saya nggak sempat motret karena stok sambel lagi habis. Saya comot deh gambarnya dari www.iedaimmi.com.

sambel jenggot

Sambel jenggot ini paling pas dimakan bersama sayur bobor. Berbahan kelapa parut yang masih agak muda dikombinasikan dengan bawang merah, bawang putih, cabe, kencur dan tempe semangit kemudian dikukus ini rasanya juara. Kalau orang jawa pasti tahu lah ya tempe semangit itu seperti apa. Kalau kuliner luar jawa setahu saya kok nggak ada yang make tempe semangit. For your information, tempe semangit itu, tempe yang proses fermentasinya sudah kelewat waktu. Warnanya jadi kekuning-kuningan dan baunya spesifik J. Nggak bisa nih mendefinisikan baunya seperti apa.  Yang pasti, masakan jawa, seperti lodeh dan oseng, biasanya menggunakan tempe semangit sebagai tambahan bumbu.

Sambel jenggot penampakannya mirip dengan urap biasa. Namun sensasi tempe semangit itulah yang bikin keendesannya tambah.


Hayuk lah ke sana. Lauk dan sayur bisa dimakan bersama nasi atau bubur untuk sarapan. Ditambah teh gula batu yang manisnya paaasss banget membuat kenikmatan pagi makin bertambah. Bu Ngademi yang menyebut langganannya dengan sebutan ‘Jeng’ atau ‘Den’ akan dengan ramah melayani anda. Eh... makannya nggak harus di warungnya lho. Anda bisa juga sambil ngobrol di area plaza dengan kursi dan meja dari bebatuan. Duh ... sayangnya saya lupa mengambil gambar di area ini.

Bersiap-siap libur panjang lagi nih. Jangan lupakan kuliner Indonesia ya ...

6 komentar:

  1. Baru nemu di Jawa ada bubur pakai sayur2an kaya gini

    BalasHapus
  2. Ha-ha-ha...Iya, nih, hanya orang Jawa deh ya, yang tahu tempe semangat. Suami dan ibuku nih, Mbak, suka banget kalo dibikin botok atau sambel tumpang. Katanya ajiiibbb banget.

    BalasHapus
  3. Ah... warung Bu Ngademi di Pasar Ngasem itu setahu saya satu-satunya tempat yang menjual oseng genjer. Jarang di Jogja ada warung makan yang menyajikan oseng genjer.

    BalasHapus
  4. Waduw, jadi pengin ke Jogya lagi nih. Buburnya ngawe-ngawe, bikin kemlecer.

    BalasHapus
  5. Mauuu....*lap iler 😀. Di Cirebon juga ada bubur seperti itu, Mbak. Ah, bikin kangen. Btw, baru tau klo ada sambel jenggot 😀

    BalasHapus
  6. Wah jadi pengen ngerasain bubur sayur ini :)
    Tapi, lumayan jauh juga dari concat :D #alasan

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih