Jumat, 03 Maret 2017

Gongso telur & Lovestory


Saat ini saya tinggal di Magelang coret, tepatnya di kota kecil yang punya merk Muntilan. Tahu dong, kuliner khas Muntilan?
Emping? Tentu tidak. Jangan harap saya menyebut makanan itu sebagai makanan khas Muntilan meski secara official sering disebut-sebut oleh Mak Uniek sebagai bingkisan wajib *peace MakNik 😃
Ada tape ketan berwarna hijau muda yang manis dan menghangatkan perut, yangko Muntilan yang rasanya mirip moci, krasikan maupun jenang yang bentuk dan rasanya sama dengan dodol. Tak ketinggalan Mie jawa yang endes nya sedemikian rupa dan menurut lidah saya mengalahkan rasa mie manapun se Indonesia Raya.

Namun saat ini saya nggak akan cerita tentang kuliner khas Muntilan dan sekitar. Saya justru pengen cerita tentang makanan khas Semarang, daerah asal suami saya. Sebuah cerita yang mengikuti kuliner semarangan ini yang pada akhirnya menjadi salah satu dari sekian banyak makanan favorit keluarga kami.

Throwback to 17 years ago
Pernah makan gongso telur Semarang kan? Masakan dari bahan yang mudah banget didapat serta simpel cara masaknya menjadi andalan saya dan Mas bojo ketika jaman kuliah. Sebenarnya bukan karena kami maniak terhadap gongso telur. Namun menu itulah yang terjangkau bagi kantong Mas bojo saat itu. Kondisi saya kuliah memang pas prihatin banget karena Bapak yang meninggal kemudian Ibu yang jobless harus membiayai dua anak kuliah dan satu anak SMA. Uang saku saya cuma cukup buat ngekos dan makan sehari sekali. 

Jadi, kalau malem saya kelaperan dan kebetulan diapelin Mas bojo yang waktu itu belum diwisuda menjadi suami, diboncenginlah saya ke daerah Sampangan Semarang, dan parkir motor di Pasar Sampangan. Di situ ada warung tenda dengan harga yang super murah.  Daerah Pleburan menurut kami harga sudah selangit menurut kantong kami.

Antrinya wuaduuuuhhh ... banyak banget. Namanya juga warung murce, pelanggan tetap warung itu ya mahasiswa seperti kami. Hampir semua pelanggan di warung itu pesan gongso telur. Misalnya saya sampai sana jam 19.00, kemungkinan saya dapet giliran satu jam kemudian. Akhirnya, karena bosen nunggu, kami pesan duluan kemudian jalan-jalan di sekitar Pasar Sampangan.

Suatu malam, seperti biasanya kami pesan gongso telur untuk dua orang. Lantas kami keluar dari warung tenda. Mas bojo berinisiatif ngajak saya shalat Isya ke masjid di Jalan Kelud. Jaraknya ada kali kalau sekitar 3 km dari Pasar Sampangan. Saya ikhlas-ikhlas aja diajakin jalan kaki ke sana. Namanya juga hati penuh lope-lope. Semua hal asal bersamanya dijabanin aja, ya kan?

Selesai shalat Isya, kami ngobrol sebentar di masjid itu. Pas mau balik, Mas bojo kebingungan. Sepatu yang baru aja dibeli seminggu raib nggak ada penampakannya! Mau diputerin berapa kali itu masjid, sepatunya nongol di penglihatan kami pun enggak. Dengan ngedumel Mas bojo pun beli sandal jepit di warung dekat Masjid. Sesaat lupa dengan kejadian sepatu raib. Kami pun jalan lagi ke arah Pasar Sampangan sambil bercandaan.
sumber : www.bukalapak.com

Pas nyampe di warung tenda, suasana udah terlihat lebih sepi. Kami pun duduk di bangku yang sudah disediain. Gongso telur pun sudah disiapkan oleh si mbak warung. Akhirnya perut kami yang sudah konser akhirnya mendapatkan hak nya. Nggak pake lama, gongso telur itu sudah tandas tak berbekas. Sesaat kami istirahat memberi kesempatan pada si gongso telur beserta teman-teman mapan di perut kami sambil menikmati suara pengamen kece yang selalu nyanyi lagu-lagunya Padi yang lagi hits saat itu.

Pas mo balik, si Mas bojo tiba-tiba mukanya pucet. Pelan-pelan dia buka dompet dan saya baru keinget, cuma ada sisa uang kembalian beli sandal!

Tangan kami pun bergerilya. Merogoh kantong baju kami masing-masing. Semua ditelusuri siapa tahu ada duit nyelip di sana. Tak lupa tas pun tak luput dari rabaan tangan kami. Ketika duit limaratusan terakhir ditemukan, si mas bojo terlihat lega. Recehan itu menyelamatkan muka kami dari rasa malu. Mas bojo pun membayar lantas kembali motoran balik ke daerah Jalan Sriwijaya kos saya.

Di jalan kami ketawa ngakak. Menertawakan semua kejadian hari itu. Sampai hari ini, jika kami mengingat akan hal itu, tawa pun masih selalu berderai.

Abis baca behind the story of gongso telur kami ada yang mau bikin gongso telur kah? Nih, saya bocorin resepnya.

Gongso telur ala saya



Bahan :
3 butir Telur
Mentega untuk menumis
Air

Bumbu :
5 siung bawang merah diiris tipis dan digoreng kering
2 sdm saus tomat
2 sdm saus cabe
2 sdm kecap manis
1 butir tomat merah
Mentega untuk menumis

Bumbu Halus :
3 siung bawang putih
1sdt merica butir
2 cabe rawit
Kaldu bubuk jika suka
Gula merah sisir kalau suka

Cara pembuatan :
  • Telur kocok dibuat orak arik, sisihkan.
  • Tumis bumbu halus sampai harum dan matang. Tambahkan tomat yang sudah diiris.
  • Tuangkan air ke dalam tumisan bumbu. Tambahkan saus tomat, saus cabe, kecap manis dan gula merah sisir jika suka masakan lebih manis. Setelah mendidih, masukkan telur orak arik, biarkan bumbu meresap dan air sedikit mengental.
  • Angkat dan sajikan dengan tambahkan bawang merah goreng sebagai penyedap.

  

Jeprat dan jepret
Sebagai blogger pemula, saya sering drop aja kalau pas event-event blogger kamera ponsel lama saya suka bertingkah. Entah tiba-tiba ngadat saat posisi siap ngejepret, atau tiap motret blur aja fotonya. Namanya event ya, precious moment kan nggak dateng dua kali. Apalagi pas kudu motret makanan. Duh riwehnya ... mulai menata komposisi, mengkreasikan property serta mengambil angle yang tepat. Alhasil sering posting foto yang seadanya banget. Mau diedit kayak apun pengaruhnya paling pol 10% doang.

Tanya-tanya ke temen-temen blogger, ternyata sekarang yang lagi nge-hits makenya  ASUS ZenFone. Duh ...kudetnya eyke. Kemana aja selama ini?
Bisikan dari temen nih, ASUS ZenFone menggunakan teknologi pixelmaster. Apa sih pixelmaster ini? Ini sebuah teknologi unik yang dipunyai oleh ASUS yang menggabungkan antara hardware, software dan desain optik yang menghasilkan kualitas foto yang keren dan profesional.

Nah kan ... kudu kepo lagi tentang si ASUS ini. Kesulitan saya kalau lagi motret event atau kuliner adalah cepet bergerak ke tempat lain yang mengakibatkan foto blur. Nah, ASUS ZenFone ini punya teknologi image stabilizer sehingga meminimalisir goyangan yang diakibatkan oleh gerakan sehingga foto yang dihasilkan lebih tajam dan detil.
Wow ... apalagi sih yang bisa didapet kalau make AZUS ZenFone?
Menurut pembisik saya nih, fitur yang dibutuhin adalah mode low light dimana dalam kondisi cahaya yang sangat sedikit bisa menghasilkan foto yang tajam warna dan jernih.

Duh ... makin mupeng aja. Satu lagi nih yang bikin saya pengen segera modusin suami supaya modalin adalah fitur depth of field. Gimana enggak? Saya adalah pecinta foto dengan dof sempit. Dulu sebelum jaman digital belum berjaya dan Kamera Nikon F10 menjadi kamera sejuta umat, untuk mengambil dof sempit kudu ngatur diafragma dan kecepatan yang tepat sehingga background menjadi blur dan objek foto terlihat jelas. Kebanyakan nih, ketika membuka diafragma yang besar seringnya objek foto ikutan ngeblur gegara kurang fokus. Nah, fitur depth of field ini mengambil peran diafragma dan kecepatan dalam kamera analog dalam satu sentuhan.

Tuh kan? Mupengnya naik ke level 30 ... Gimana nih, kalau suami keukeuh nunggu ponsel lama jebol dulu? Bikin plan B. Hanya bisa ngambek sambil berdoa.

Duh Gusti ... paringono ASUS ZenFone ....

Artikel ini diikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel

14 komentar:

  1. Aku ma mbak dedew semarang coret hehe, mbak dew ungaran, aku semarang timur tapi masuk kecamatan mranggen demak hehehe, wah patut kucoba ini resep gongso telurnya, enak sepertinya 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba ajaaaaa ... yummy kok :)

      Hapus
  2. Waaah...ternyata gongso telur makanan penuh kenangan ya mbak Irfa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenangan wal pengiritan hahaha

      Hapus
  3. Balasan
    1. Iyoooo ...Meneh mung keri maem yooo hahah

      Hapus
  4. Saya sering buat..tp ga tau kalau namanya Gangsa telur..hehe.. Kami sebut oseng2 telur saja.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alternatif masakan cepat saji hehehe

      Hapus
  5. Sering2 masakin pak suami gongso telur mbak siapa tau hatinya tergerak beliin mbak irfa hape baru hehhe..

    BalasHapus
  6. Gongso telur jadi ingat sarapan keseharian anak saya : telur dadar, biar tidak digongso tetap ada telurnya ya mbak hehe

    Sepertinya gongso telur ini nglawuhi ya mbak alias bisa ngabisin nasi apalagi kalau pas lagi lapar, udah jelang malam dan diluar hujan.. nasinya bisa nambah lagi tuh :)

    BalasHapus
  7. Makasih resepnya mbak, kapan2 mo bikin aah. Murah meriah lezat yaa :)

    BalasHapus
  8. Mba.. Ceritanya sedih tapi menggelikan.

    Aku dl juga suka banget beli telur gongso, yg paling cocok di lidah adalah di warung tenda depan Wonderia. Biasanya kalau beli itu patungan sama teman, ga pakai nasi karena di kos masak nasi. Hihi.

    BalasHapus
  9. wihhh, makanan yg sering aku makan kalo gak ada sayur di rumah ahahha, tapi aku sebutnya telur orek ahahaha

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih