Rabu, 18 Januari 2017

Arem-arem Bakmi Mewah ala Emak Malas


Saya dan suami adalah teman sekampus. Teman main basket juga. Sejak kami mulai lebih dekat, teman-teman satu geng sudah menebak kalau kami akan berjodoh. Kata mereka kami mirip. Mata kami sama-sama kecil cenderung sipit, kulit juga sama-sama sejenis dengan kulit orang-orang asia timur, sama-sama banyak ketawa, bahkan se-gigi-giginya pun mirip. Iya, mirip berantakannya.  Tebakan teman-teman kami ternyata benar. Tiga tahun setelah itu kami menikah. Nah ... saat itulah terlihat betapa kami dua pribadi yang jauh dari mirip.


Saya orangnya super berantakan. Namanya bersih-bersih rumah itu malesnya luar biasa. Suami itu paling suka yang namanya nyapu halaman, menata rumah, nyabutin rumput di halaman belakang, pokoknya betah banget yang namanya bersih-bersih. Saya cerewetnya parah, sementara suami kalemnya pol polan. Saya irit garis keras (aka pelit hahaha) sementara suami gampang ngeluarin dompet. Dia kalau mandi lamanya bukan main, sementara saya mandi lima menit kayaknya juga udah cukup bagus.

Belum lagi masalah selera makan. Saya suka makanan manis, dia hobi cemilan gurih. Dia suka masakan berkuah, saya suka yang garing-garing. Dan yang paling parah, dia pecinta mie instan, sementara saya makan sesendok aja sudah sukses bikin saya mual.


Di rumah, saya sama sekali nggak pernah punya stok mie instan. Selain karena lambung saya nggak ramah dengan mie instan, si Kakak waktu kecil juga alergi dengan mie instan. Setiap makan mie instan, beberapa jam kemudian dia batuk berat.  Jadi, ayahnya kalau pengen makan mie instan ya harus ngumpet dari pandangan krucils yang memang doyan makan itu.

Beberapa waktu lalu, teman-teman Blogger Gandjel Rel  diundang ke acara launching Bakmi Mewah.  Seru banget ngikutin live report via grup Whatsapp. Saya kira, Bakmi mewah itu yaaa ... sama deh kayak mie instan lain. Ternyata Bakmi Mewah adalah mie ayam instan.

sumber : www.hemat.id

Kebetulan banget, beberapa hari yang lalu, suami beli Bakmi Mewah. Eh ... kelupaan masaknya, keburu dia ke luar kota lagi. Pas kebetulan lagi pengen masak,  udah siap ke pasar tiba-tiba hujan turun.  Akhirnya ngubek-ubek dapur, ketemulah si Bakmi Mewah peninggalan suami.  Awalnya ragu buat ngolahnya. Tapi karena testimoni temen yang pengidap penyakit maag bilang kalau  lambungnya tak bereaksi apapun terhadap Bakmi Mewah, tergodalah saya untuk mencoba mengolah. Ngelihat ada daun pisang di kebun tetangga, kok kepikir bikin sesuatu yang dibungkus gitu.
Ting! Lampu menyala di kepala. Anak-anak suka arem-arem. Coba ah ... bikin arem-arem mie.

Resep Arem-arem Bakmi Mewah
Bahan-bahan :
2 bks Bakmi Mewah
3 btr bawang merah
1 btr bawang putih
300 ml santan
1 batang daun bawang di rajang.
Garam dan penyedap secukupnya.

Cara pembuatan :



Buat isian terlebih dahulu. Ambil sedikit margarin untuk menumis. Setelah dipanaskan tumis ayam beserta saus sambal. Masukkan daun bawang , masak sampai layu. Sisihkan.



Rebus Bakmi Mewah setengah matang, angkat  kemudian tiriskan. Sisihkan. tumis irisan bawang merah dan bawang putih sampai harum. Masukkan santan kental. Sambil diaduk hingga mendidih. Masukkan mie dan biarkan sampai santan meresap. Masukkan minyak sayur dan bumbu Bakmi mewah. Aduk sebentar. Matikan api. Angkat. Sisihkan.




Tuang dua sendok makan adonan mi ke atas daun pisang. Ratakan. Tambahkan tumisan isi, tutup dengan adonan mie. Gulung dengan daun pisang dan sematkan lidi. Ulangi sampai adonan habis.
Kukus arem-arem mie selama + 20 menit. Matikan api.


Voilaaa .... arem-arem mie buatan saya. Simpel kan? Dan beneran, nggak bikin perut saya protes loh. Udah mie nya kenyal, licin, tipis, lembut, aroma bumbunya nggak nusuk hidung banget lagi. Udah gitu ayam dan jamurnya juicy di mulut pula. Yang paling bikin saya adalah rasanya nggak tajam di tenggorokan dan nggak bikin haus. Kayaknya saya harus berpikir ulang untuk berkata tidak pada mie instan. Bisa lah ya, buat alternatif  emak-emak pemalas seperti saya?

22 komentar:

  1. Waaah...enaknyaaa, biasanya arem-arem dari beras ya. Mau coba bikin juga ah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk mbak... Guampaaaaanggg..

      Hapus
  2. Arem2 itu bagiku ada rasa yang aneh ada yang enak. Tapi kalau dari BakmiMewah sepertinya lezat dan gak ribet bikinnya yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pake banget mbak, tuang tuang trus jadi hahaha...

      Hapus
  3. Ya ampyun enak tenan punya suami hobi bersih2 dikaryakan semaksimal mungkin mbak hehhehe...
    Resepnya tak catet mbak kapan2 praktekin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jelaaasss ... Me time nya resik-resik hahaha... Hayuk lah praktek. Simpel tenin

      Hapus
  4. Wuihh kreatiiif mbaaa, pengen menyambangi Muntilan deh, kalo dari yogya naik apa yo yang santai? Turun neng di?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari Jogja turun terminal muntilan. Abis itu calling-calling aja. Ntar aku meluncur menjemput

      Hapus
  5. Enaaaaakkk nii, kapan nyoba mba irfa?

    BalasHapus
  6. Aku sama suami sama-sama males, kalo lagi kumat rajinnya baru beberes, hahahaaa. Kalo aku bikin arem-arem dari mi, selalu aku tumbuk dulu. Jadinya lembut pas matang, jadi kangen bikin arem-arem mi

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaa... kapan-kapan dicoba deh

      Hapus
  7. Kapan2 pas ke semarang aku diincipi to mbaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha nek nang Semarang aku malesan lho Mi hahahaha

      Hapus
  8. Kreatip bangett mb.. kok bisa siy kepikiran dbkin arem2? #amaze 😲

    BalasHapus
  9. kreatif mb, boleh ni kapan2 dicoba..saya juga suka arem arem :)

    BalasHapus
  10. Waah kreatif bangeet.. Kayanya enak.. Mbak Irfa kpn bikinin buat kita2.. Hehe

    BalasHapus
  11. Ah makasih nih resepnya, nyobain juga ah 😀

    BalasHapus
  12. Kreatif banget, bisa juga jadi arem-arem ya hihihi

    BalasHapus
  13. Ngga kepikiran lhoo bakmi mewah dibuat aremarem...keren deh sharing resepnya Mba. Pengin nyoba tapi kok mbayamgin bungkus2 pk daun males yaa 😂

    BalasHapus
  14. pengen banget ngerasain mbaaa
    hahahha, enak mesti kui.

    BalasHapus
  15. Duuh.. jadi laper..

    ada teman yang suka bikin arem2 mie, pakai mie telor biasa. itu aja udah enak, apalagi pakai bakmi mewah bikinan Mba Irfa. sluuurp!

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih