Rabu, 06 April 2016

Dikejar-kejar cowok

Kalau di umur kesekian masih dikejar-kejar cowok brondong, kira-kira gimana ya rasanya? Seneng, bangga, atau malah jijik? Jangan tanya ke saya ya, gimana perasaannya. Coba tanya suami saya. Rasanya ngeri-ngeri sedap kali ya?

Iya tuh, beberapa waktu yang lalu suami diajak ngobrol sama cowok di bis. Namanya juga marketing. Siapapun yang ditemuin, yang ada dikepalanya hanya satu. Prospek. Saking polosnya, atau emang nggak punya kecurigaan apapun dikasihlah nomor ponsel satu-satunya. Hanya dalam hitungan jam, itu brondong mulai ngajakin ngobrol. 

Awalnya sih, masih baik-baik aja. Tapi lama-lama jadi malesin. WA hal-hal yang nggak penting. Kelihatan banget lagi pengen nyari temen ngobrol. Suami lebih sering nyuekin daripada nanggepin. Kadang WA dibuka kalau si brondong sudah kirim 20 chat. Itu aja nggak dibales. Jadinya centang dua doang. 

Eh... kali si brondong gemes. WA dicuekin, ganti sms. Suami tetep ga respon. Dia mah gitu orangnya. Sampai rumah, ponsel digeletakin aja. Apalagi kalau hari Sabtu dan Ahad. Hari keluarga buat dia. Hari dimana ia akan mencabuti rumput di halaman selama empat jam. Atau hari hibernasinya. Lain banget sama istrinya. Hobinya aja ngelonin ponsel. :D


Satu hari. Ini rasanya nyebelin banget. Dari mulai Subuh, baru pulang masjid, sampai malem mau tidur si brondong telepon melulu. Sehari itu lebih dari 20 miscall. Udah gitu nge-WA, minta diangkatlah, minta dibalas lah. Kesan saya yang baca chatnya, kayak cewek yang lagi naksir gebetannya. Menghiba-hibanya itu lho yang nggak nguatin. 

"Ana hanya ingin dekat dengan antum, Mas. Tolong, angkat deh telpon ana, Sekali aja. Ana pengen denger suara antum."

Eh ... Saya yang baca sampai mengerutkan kening. Coba, kalau temen-temen baca chat seperti itu. Apa yang ada dalam pikiran? Dan yang perlu digarisbawahi, itu chat cowok ke laki-laki yang udah punya bini.

Sabtu berikutnya, saat suami pulang, ternyata si brondong semangat berjuangnya masih berkobar. Suami nunjukin berapa kali si brondong miscall, sms dan WA. Lama-lama ganggu banget. Anak-anak pas nge-game di ponsel ayahnya, tiba-tiba telpon masuk. Lagi ngobrol hal penting, eh ponsel menjerit-jerit berpuluh-puluh kali. Kalo di matiin, ntar nasabah suami ngeluh, suami ga bisa dihubungi.

Kesabaran saya pun stoknya mulai menipis. Ketika suami baru aja berangkat ke masjid, si ponsel jejeritan. Saya angkatlah telpon dari si brondong.

"Assalamualaikum," sapa saya.
"Waalaikum salam. Engg ... ada mas F?" suara laki-laki muda itu ragu-ragu menyebut nama suami saya.
"Oh ... lagi di masjid. Maaf dari mana?"
"Saya dari Dek H***," 
Kening saya mengerut. Idih ... dia menyebut namanya dengan sebutan Dek?
"Dek H***?" saya bertanya mengulang namanya.
"Eh ... iya ... anu mbak, saya adeknya."
What? Mata saya pun membelalak. Persis seperti tokoh antagonis di sinetron Indonesia.
"Adeknya? Saya istrinya lho," saya mengingatkan si brondong. Di seberang gelagapan. 
"Eh ... anu ... Mas F udah nganggep saya seperti adeknya. Mas F manggil gitu ke saya."
Tulung ... tulung ... 

Percakapan berhenti setelah saya bilang ntar mau saya sampein kalau si brondong telpon. Saya jadi menginterogasi suami. Agak-agak ngeri juga. Kan, sekarang lagi jamannya laki-laki suka pelangi enam warna. Iya kan? 
Suami mah ketawa-ketawa. Jawabnya,"Emang dia siapa kupanggil Dek? Lha adik-adikku sendiri aja mana ada yang kupanggil gitu."

Lumayan adem sih, liat ekspresi suami. Meski dia jadi bete ngeliat saya ngekepin ponselnya. Tapi istri protektif bin posesif ini keukeuh surekeuh menjaga stabilitas rumah tangga. Aka modus ngepoin ponselnya.

Seminggu kemudian, si brondong masih juga berjuang. Untuk mendapatkan perhatian. Lagi-lagi dia telpon ketika adzan berkumandang dan suami baru aja berangkat ke masjid. 
"Mbak, saya Dek H***, sudah disampaikan ke Mas F kalau saya telepon?" suara diseberang menyapa gendang telinga saya.
"Oh, sudah."
"Apa kata Mas F?"
"Cuma diam aja."
"Hah? Diam aja? Saya Dek H***, yang waktu itu sama-sama naik bis. Masa Mas F nggak kenal saya?"

Saya ngebayangin tokoh FTV yang membelalakkan mata tak percaya dengan apa yang terjadi.
"Lha, gimana, Mas F nya gitu."
"Kenapa bisa gitu mbak? Tolong sampaikan saya hanya ingin berteman dekat dengan Mas F."

Langsung saya naik darah. Ini brondong enggak tau etika banget. Juga nggak tau malu.
"Eh ... H***. denger ya, Mas F itu udah nggak masanya lagi nyari temen. Fokusnya untuk kerja, untuk keluarga. Kamu kayak gitu Mas F nya juga males lagi. Kamu nggak tau waktu kalau WA dan telepon. Pagi sampai siang Mas F itu kerja, nggak cuma mainan HP doang. Kalau di rumah, waktunya ya untuk keluarga. Kamu tuh ngeselin tau nggak? Saya keganggu banget kamu kayak gitu. Mulai hari ini, saya nggak mau kamu WA, SMS apalagi telpon Mas F. Cari temen lain yang sepantaran sama kamu. Itu lebih asik. Ngerti?"

Watak preman mulai muncul. Si brondong sampai diem ga bisa ngejawab. Akhirnya dia cuma iya iya aja. 
Lalu saya bisa bernapas dengan lega. Apalagi Suami. Harusnya bangga kan Mas F punya istri bisa berperan apa aja? Mulai peran ratu sampai peran preman. :D

Hanya beberapa bulan aja sih. Karena hari Ahad kemarin, sambil ketawa suami nyerahin ponselnya ke saya. Nunjukin sebuah sms. Dari si brondong.
Aaarrrgghhh .... 


4 komentar:

  1. Haha...kirain mbak Irfa yang dikejar brondong, ternyatah..pak suaminya to? malah ngeri men, mbak.. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia mbak Ika ... nganti spicles meh piyeeeee ... gitu solusinya. Aku yang jag ngebet aja belum seberapa dibanding si brondong e hahaha ... makasih udah menjejak yaaa

      Hapus
  2. Walah ngeri teman.. Berarti bener kata kak sinyo egie.. Saingan para wanita sekarang nggak cuma sesama wanita aja tapi juga pria.. Widiiii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ... aku nggak merasa tersaingi sama si brondong kok mbak hahahah ... Makasih udah mampir :D

      Hapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih