Rabu, 21 Oktober 2015

Tentang TBA (The Beloved Aisyah) jilid 1

Kayaknya kalau aku nulis tentang hal ini , udah late post. Cuma pengen berbagi aja. Biasalah, penulis baru kan biasanya euforia begini. :) 

The Beloved Aisyah, novel pertamaku. Novel yang mampu membuatku pengen jingkrak-jingkrak saking hepinya waktu penerbit ngirim covernya. Meski prosesnya masih lumayan lama, tapi udah heboh sendiri pamer sana sini. 

Ketika buku ini terbit, tiba-tiba ada yang terasa ciut aja pas ngeliat novel yang menumpuk di tobuk-tobuk. Gelisah aja, kira-kira TBA bisa bersaing nggak ya? Apalagi kan sebelumnya sudah ada novel biografi dengan tokoh yang sama. Penulisnya udah terkenal pula. 

Rasanya harap-harap cemas jika nanya ke penerbit berapa hasil penjualannya. Hampir tiap bulan muter ke tobuk, ngecek berapa jumlah TBA yang tersisa. Suami juga direcokin, diminta ngecek ke tobuk-tobuk di Semarang. Tiap adik-adik yang di Sumatera laporan mau ke tobuk, selalu minta tolong ngecek jumlah yang masih tersisa di tobuk. Harapan lumayan mekar, saat seorang temen pemilik tobuk di shopping centre bilang kalau TBA laris di tokonya. Udah bolak balik dianya repeat order. Bikin hidung mekar saking senengnya. 

Euforia selesai. Kembalilah aku ke lepi, ngerjain kewajiban yang sudah seharusnya ditunaikan. Namun di bulan ketujuh, si founder trenlis japri minta norek. Kirim royalti, katanya.


Yeeeyyyy ... 
Nggak percaya rasanya waktu dibilangin terima royalti. Apalagi waktu disebutin angkanya. Beuh... jadi pengen nari panggil hujan deh. Melebihi ekspektasiku. Jadi bikin semangat nih yang begini. Yuk tarik selimut! *eh

Eniwei, Dalam setiap karya selalu ada sejarah yang berbeda. Rejeki yang berbeda pula. Kayak anak yang kita lahirkan dari rahim kita. Seperti kata seorang temenku, penulis novel juga, bahwa dia ngerasain gimana rasanya bukunya best seller. Tapi sempat juga dia ngerasain bagaimana patah hatinya waktu penjualan novelnya yang lain nyungsep. Nah ... kan?

Musti nyiapin mental untuk kondisi apapun. Sepanjang kita ngerjain apa yang kita sukai, seburuk apapun hasilnya, nggak akan bikin kapok apalagi trauma. So ... mau apa lagi? Kejar setoran lagi kan?
Keep spirit to write, Keep on pray.




6 komentar:

  1. Aku selalu salut sama penulis novel mba. Pengen banget bisa nulis novel. Sukses terus ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga keinginan mbak Yuni diijabah Allah ya? Aku selalu terinspirasi dengan semangat Mbak Yuni. Sukses juga buat mbak Yuni yaaa

      Hapus
  2. Emang berapa banyak royaltinya mbak? :D #Eeh..

    BalasHapus
  3. wah... tambah semangat nih... saya juga berencana membuat novel biografi.. semoga bisa meniru jejak langkahnya mbak...

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih