Senin, 27 Oktober 2014

Menggantung Cita-Cita episode 2

Pengen ngelanjutin yang tempo hari saya tulis di judul yang sama, menggantung cita-cita. Saya inget banget, belajar nulis via online. Waktu itu ada audisi workshop menulis tulisan inspiratif yang diadakan oleh mbak-mbak kece, Mbak Wylvera Windiyana, Mbak Fita Chakra, Mbak Dyah Rini, dan Mbak Haya Aliya Zaki. Semangat banget saya ngikutinnya. Gimana nggak semangat, tumben banget ada workshop gretongan. Dan saya berasa pede sangat bahwa tulisan saya bagus banget. Secara di note Fb selalu panen jempol. Tapi ternyata, tulisan saya nggak ada apa-apanya dibandingkan temen-temen lainnya. Setiap tugas yang diberikan, teman-teman saya bergiliran jadi tulisan terbaik dan ngedapetin hadiah. Dan saya... panen kritik. Gemes banget, nggak bisa ngedapetin hadiah. Tapi saya dapet banyak banget pelajaran. Bahwa menulis itu nggak segampang yang saya kira. Menulis itu dengan hati. Jangan pernah berpuas hati membaca tulisan kita. Kadang berasa sombong, tulisan kita pasti disukai banyak orang, padahal banyak juga yang beda selera sama kita.

Dari workshop sebulan itu, saya nongkrongin komunitas-komunitas online, meski cuman sekedar silent reader. Tapi saya mulai banyak belajar dari situ. Mulailah saya ikut audisi antologi-antologi yang banyak bertebaran di dunia maya. Dan alhamdulillah lolos. Namun saat saya lolos audisi antologi yang ketiga, saya nggak ngerasa spesial lagi. Saya pengen banget punya buku solo.

Senin, 13 Oktober 2014

Menggantung cita-cita

Gantungkan cita-citamu setinggi langit.
Benarkah kita harus menggantung cita-cita setinggi langit? Kalau cita-cita digantungkan di langit. apakah kita bisa meraih cita-cita itu? Bukankah kita hanya bisa memandang di langit tanpa punya kemampuan untuk meraihnya?
Saya ingat kata-kata ibuk. Nek duwe gegayuhan kui rasah keduwuren. Mengko isane ndangak thok. Gegayuhan kui yo paling ora ngukur kemampuanmu. Nek ketoke angel yo tinggal. Gegayuhan kui sing realistis. Artinya kurang lebih begini. Jika kamu punya cita-cita, jangan tinggi-tinggi. Nanti bisanya menatap ke atas terus. Cita-cita itu setidaknya diukur dengan kemampuanmu. Kalau sekiranya susah ya tinggal aja. Cita-cita itu yang realistis saja.

Saya dulu sebel sekali saat ibuk bilang begitu. Rasanya saya nggak boleh jadi orang besar. Rasanya saya kayak nggak boleh jadi orang sukses. Tentu saja saat itu saya mendebat kata-kata ibuk dengan kalimat yang lebih panjang. Saya jadi debat kusir dengan ibuk, seperti biasanya berakhir dengan nada suara yang naik beroktaf-oktaf.

Setelah saya nggak kerja lagi, saya pengen banget punya usaha ini itu. Pengen punya toko baju, pengen punya toko buku, wuah... pokoknya segala macem usaha saya coba. Dan semuanya gagal. Namun ada hikmahnya juga dengan semua kegagalan saya. Saya memang susah jualan baju, karena saya juga nggak apdet dengan segala model baju yang sekarang lagi trend. Toko buku saya bangkrut, tapi setidaknya saya masih bisa jadi agen buku anak. Beberapa PAUD di daerah saya nggak pernah beli buku ke toko buku, tinggal telpon saya beres sudah. Saya juga bisa nambah katalog saya dengan katalog APE.