Pokoknya tulis aja... - Jurnal Hati

Sabtu, 02 Agustus 2014

Pokoknya tulis aja...

sumber gambar www.langevin.com
Bulan Syawal baru juga seminggu. Tapi kayaknya udah cukuplah saya bergembira di Idul Fitri kemarin. Saya rasanya udah pegel liburan melulu. Pegel badan dan pegel dompet tentunya. Sudah saatnya nih kudu ngisi pundi-pundi yang kemarin terkuras habis karena ada pengeluaran-pengeluaran tak terduga, misalnya, tiba-tiba mobil macet dan tuinggg... ngeluarin ATM lagi.


Balik ke rumah, liat angka di tembok sebagai penyemangat supaya nulis lagi ternyata cukup efektif menggugah semangat untuk megang lepi lagi (megang doang) dan mengetukkan jari jemari saya ke keyboard lepi. Meski susah payah ngebangun mood, tapi tetep aja saya berusaha nyelesaiin bab 6 yang terkatung-katung karena libur Idul Fitri.

Jreenggg...
Ini adalah proses untuk penulisan novel kedua saya. Dan saya menjawab tantangan, setelah novel pertama pake POV 1, sekarang saya berusaha memakai POV 3 untuk menuliskan naskah kedua. Dan bener-bener... saya nggak nyaman sama sekali. Saya ngerasa nggak tune in di naskah ini. Saya merasa jelek banget naskah saya ini. Tapi saya nyoba paksain diri saya untuk meninggalkan zona nyaman saya. Bagaimana mungkin saya bisa make POV 3 kalo saya nggak belajar menggunakan itu?

Jujur... saya tersiksa. Saya mencari kalimat-kalimat indah yang mampu saya tulis di novel perdana saya yang terbit Bulan September mendatang. Saya mencari 'soul' saya di situ. Namun saya ngerasa nggak ngedapetin. Lalu apakah saya harus tetep bertahan tersiksa begitu? 

Harus!
Saya harus bertahan. Saya nyaman banget ketika menjadi 'aku' dalam novel pertama. Saya bisa menangis ketika swasunting novel saya. Tapi yang ini? Saya sering sekali bilang saya nggak 'tune in'. Saya sering berbisik dalam hati bahwa ini bukan gaya saya. Tapi saya selalu ingat kata-kata seseorang yang selalu pedas ketika menyemangati saya. Yang selalu mengatakan saya mampu kalau saya berikhtiar. Dan yang selalu mengingatkan saya untuk selalu bersabar saat menjalani apapun. 

Saya ingat, saya sempat menangis waktu menulis bab 3 di naskah novel kedua ini. Ternyata itu bisa menjadi penyemangat saya untuk selalu berusaha. Apapun yang terjadi. Yang penting tulis aja terus. Ntar kan bisa didandanin. 

Semoga nanti Mas Dwi guru saya, dan Mas Erick sang editor berhidung tinggi itu (idung saya sering minder kalo ketemu mas hehehe...) bisa bikin naskah ini lebih ciamik lagi. Masih lamaaaaaa.... 19 bab lagi!
Jadi?
Ayo nulis lageeeee!

2 komentar:

  1. Wah asiiik, nunggu buku kedua lahiran yaa, eh novel ke2 buku ke3,bener gak sih?

    BalasHapus

Mohon tidak meninggalkan link hidup di komentar ya? Terima kasih